Birokrasi

DPR Perlu Sebarkan Patahnya Info Hoaks TKA Cina

9 Juli 2018   21:30 Diperbarui: 14 Juli 2018   19:47 365 0 1

Kunjungan kerja Komisi IX DPR dan Satuan Tugas Pengawasan TKA ke lokasi tambang milik PT IMIP di  Kabupaten Morowali  Sulawesi Tengah secara telak membuka kenyataan bahwa, tuduhan serbuan jutaan pekerja asal  Cina ke Indonesia hanya kabar bohong belaka.

Kian kuatnya fakta yang muncul tersebut,  tak lain karena yang   menyampaikan  pertama kali ke public adalah  anggota Dede Yusuf, anggota DPR RI yang berasal dari Fraksi partai Demokrat. Partai yang selama ini menjadi anggota oposisi tidak resmi terhadap pemerintah presiden Joko Widodo.

Selama ini, beredar informasi di  tengah masyarakat, bahwa ada  jutaan pekerja kasar aliasTKA asal Cina dengan bayaran gaji lebih tinggi dari pekerja local. Mereka datang secara diam-diam, atau datang bukan dengan visa kerja, melainkan visa turis alias menyamar sebagai wisatawan, ke provinsi itu.

Namun fakta lapangan yang ditemui mantan atlet taekwondo yang juga mantan Wakil Gubernur Jawa Barat sebagaimana ditulis di laman Facebook miliknya, memaparkan hal sebaliknya.

Dede menulis, berdasarkan pantauan langsung di lapangan, memang ada pekerja asing di tambang yang didatangi, namun jumlahnya hanya sebanyak 2500 orang, sementara pekerja local mencapai 28.000 orang.

Atau dengan kata lain jumlah TKA itu  tidak sampai 10 persen dari total karyawan yang dipekerjakan. Status mereka juga resmi bukan illegal, yang itu dibuktikan dengan adanya laporan lengkap  dari pejabat imigrasi Kumham setempat.

Bukan hanya itu, dalam tulisan di FB yang kini sudah tak ada lagi itu, Dede yang bernama lengkap Yusuf Macan Efendi ini seperti "menggoda" anak-anak muda pencari kerja dari berbagai daerah. Bagaimana tidak, di situ yang bersangkutan menulis, anak muda lulusan SMA yang baru bekerja enam bulan, digaji sebesar Rp4 juta. Sementara yang sudah mengabdi dua hingga empat tahun, digaji antara Rp8-10 juta/bulan. 

Satu jumlah yang cukup bikin anak-anak berdarah panas dan siap bekerja keras rela menghadang tantangan. Jumlah pekerja alias lowongan yang  masih  tersedia cukup banyak, yakni untuk 10.000 orang, dan itu semua bagi pekerja local,,, Ada yang tertarik?, katanya.

Sebuah pertanyaan yang sekaligus menjadi jawaban atas isu-isu yang selama ini digoreng oleh pihak-pihak tidak bertanggungjawab dan berniat memancing di air keruh.

Sekarang, saat salah satu anggotanya berkata sesuai fakta karena menjalankan fungsi selaku pengawas secara benar, meski itu tak disukai oleh pimpinan tertinggi, kalangan DPR harus mendukung  dan meneruskan info yang sudah diberikan.

Tidak juga layak dan cantik, jika  DPR mengambil langkah serupa dengan bos sang macan, yang terlihat gusar dengan langkah salah satu anggota keluarganya itu, dan menyuruh hapus postingan di FBnya tersebut.

Tugas wakil rakyat itu mencari cerita apa adanya yang sesuai fakta, bukan sebaliknya bercerita yang "ada apanya". Sebab jika mengambil yang kedua, kepercayaan rakyat yang tadinya sedikit tumbuh karena satu  wakil sukses memukul kabar hoax secara telak, akan turun lagi. 

Padahal, bukan kah anggota DPR ingin wajah mereka kembali bersih dari debu kepentingan partai?, dan Dede Yusuf mampu sedikit memberi pembersihan lewat laporannya itu?....