Mohon tunggu...
epang
epang Mohon Tunggu... Lainnya - murid SMA

suka belajar hal-hal baru

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Kecanduan terhadap Game

26 November 2022   20:10 Diperbarui: 26 November 2022   20:26 62
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Organisasi Kesehatan Dunia telah mengidentifikasi penggunaan video game yang berlebihan sebagai suatu kondisi, yang mencakup semua jenis video game dan dapat menyebabkan kecanduan. Sekali lagi, deskripsi seseorang dengan gangguan game adalah seseorang yang terlibat dalam game hingga mengesampingkan semua aktivitas lainnya, hingga memengaruhi kemampuannya untuk mempertahankan hubungan sosial, berprestasi baik di sekolah, dan bekerja. 

Bahkan, ada banyak contoh di beberapa negara, termasuk Kanada dan Inggris. Untuk anak muda dengan penyakit ini, Cina dan Jepang telah membuat langkah-langkah untuk membangunnya, seperti fasilitas 

Jika Anda khawatir mengetahui seseorang dengan kelainan ini, Anda tahu biasanya yang kami lihat adalah penurunan atau perubahan perilaku sosial, perubahan kinerja sekolah, bahwa mereka menghabiskan lebih dari lima jam sehari untuk memutar video ini. permainan. Contoh ekstremnya adalah seseorang yang tidak bersekolah selama dua tahun tidak mandi, hampir tidak makan, dan hanya berinteraksi dengan orang secara online melalui game ini pada level minimal.

Jadi kehidupan kedua adalah jenis permainan di mana Anda dapat membuat avatar dan menciptakan alam semesta alternatif yang sama sekali berbeda di mana Anda dapat berinteraksi dengan pemain lain tetapi juga dapat menciptakan diri Anda yang benar-benar baru. 

Anda dapat membuat persona yang berbeda, dan Anda bahkan dapat membuat jenis kelamin yang berbeda. Apa yang mereka amati adalah bahwa para pemain menemukan bahwa dunia virtual game jauh lebih menarik daripada dunia nyata.

Ada orang-orang yang merupakan gamer serius yang senang memiliki teman yang mereka ajak terlibat dan tidak ada yang salah dengan itu selama mereka memiliki hal-hal lain yang mereka lakukan, tetapi jika seseorang tidak melakukan apa-apa selain bermain video game, saya akan menjadi mencoba bekerja dengan mereka untuk menyapih mereka dari video game dengan menetapkan batas waktu. 

Ketersediaan video game online dibatasi di beberapa negara, seperti China dan Jepang, antara jam-jam tertentu dalam sehari. Misalnya, Anda tidak dapat bermain antara jam tengah malam dan jam enam pagi di Cina dan Jepang.

Karena tidak ada undang-undang seperti itu di negara ini, ada pihalk yang akan bekerja dengan orang tersebut untuk menemukan metode untuk menyapih mereka dari beberapa jenis fasilitas detoks yang Anda tahu. Soalnya, perusahaan game tertentu di China telah membatasi jumlah waktu Anda benar-benar dapat memainkan game mereka, misalnya, hingga dua jam.

Jika anak Anda benar-benar bergantung sepenuhnya pada video game---dan saya tahu saya tidak menggunakan istilah tersebut dengan benar anda dapat mengirim mereka ke fasilitas tertentu.

Mereka pada dasarnya mengadopsi sebuah strategi, yang melibatkan penghapusan video game sepenuhnya dari kehidupan anak. Mereka kemudian mencoba membuat anak tetap terlibat dan mendorong mereka untuk menemukan aktivitas lain yang akan melakukan hal yang sama.

Namun, saat anak tersebut kembali ke rumah, mereka menemukan bahwa akses mereka ke video game telah dihapus. Meskipun mereka pasti ingin, pihak orang tua sangat kesal karena hal ini telah menghambat hidupnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun