Eny DArief
Eny DArief an ordinary woman

an ordinary woman

Selanjutnya

Tutup

Humor

Pantang Keluar Sebelum Ngalis

7 Januari 2019   11:07 Diperbarui: 7 Januari 2019   11:53 411 6 4
Pantang Keluar Sebelum Ngalis
credit to : travel.kompas.com

Kedengerannya seperti moto pemadam kebakaran "Pantang Pulang Sebelum Padam"

wkewkekek.. tapi ini jauh dari cerita para lelaki tangguh pemadam kebakaran tersebut.

Para perempuan jaman now paling takut kelihatan jelek, maka segala cara ditempuh untuk tampil cetar membahenol. Para pelaku bisnis menangkap akan kebutuhan ini makanya banyak bertebaran praktek sulam alis dan sulam bibir dibanyak penjuru kota. Namun meskipun begitu, banyak juga perempuan yang tidak tertarik dengan metode sulam menyulam ini, alasannya mungkin begini :

Sudah bagus dari sono-nya

Lebih nyaman Ngalis sendiri, bisa menyesuaikan bentuk alis sesuai selera

Takut proses-nya menyakitkan.

Padahal setahu saya, proses sulam alis beda dengan proses sulam bibir yang harus ditusuk-tusuk jarum diseputar bibir sampe berdarah-darah.

(Bibir sih ditusuk-tusuk macam sate bang Bokir aja. Jadi inget kalimat fenomenal ini "Bang Bokirrr.. pesen sate seratus tusuk". Hiiyyyy Suzana).

Dari alasan-alasan tersebut, Saya NGGAK sama sekali dari ketiganya, karena alis saya sudah tebal dari sono-nya, hanya bentuknya ga simetris, kiri lebih tebal dari kanan, jadi pilihannya antar tiga : cukur/cabut pinset alis sebelah kiri agar sama tebal dengan yang kanan, atau Ngalis yang kanan saja supaya sama sangat tebal dengan yang kiri. Atau keluar rumah dengan kondisi ajib alis asimetris begini.

Pembaca bilang "Bodo amat, derita lu" wkewkekek

Saya juga bilang "Bodo amat suka suka gue, asal ga tinggi-tinggi, sebab alis bukan cita-cita"

Ape lo, ape lo! Wkewkekek.

Saran saya, untuk wanita yang lebih nyaman Ngalis sendiri, jangan pernah kerok abis alis Anda, karena sekarang sedang musim gempa.

Pembaca bilang "Lha hubungannya apa?"

Saya bilang "Lha tadi katanya bodo amat, kok masih terus baca sampe sini?" wkekekekek

Ya ada hubungannya donk, kalian kan sangat peduli penampilan, bila tiba-tiba ada gempa, mau nggak mau kalian harus keluar rumah buru-buru, apa ga aneh nanti tetanggamu melihatmu plontos begitu? (iye kali, ada gempa nyempatin Ngalis).

Dan yang paling kasihan TUYUL, nanti pada bisa kelihatan semua..  (bukankah, konon, tuyul bisa dilihat oleh orang-orang yang ga punya Alis?)