Mohon tunggu...
Enik Rusmiati
Enik Rusmiati Mohon Tunggu... Guru

Yang membedakan kita hari ini dengan satu tahun yang akan datang adalah buku-buku yang kita baca

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Berhentilah Mencaci, Mulailah Berbesar Hati

21 Agustus 2019   15:14 Diperbarui: 21 Agustus 2019   15:27 0 6 2 Mohon Tunggu...
Berhentilah Mencaci, Mulailah Berbesar Hati
manado.tribunnews.com

Miris, rasanya seperti patah hati mendengar dan melihat tayangan kerusuhan di beberapa media sosial. Belum selesai kasus 22 Mei 2019, belum terganti kerugian materi, fisik maupun mental korban dari orang-orang yang menganggap dirinya selalu benar. Disusul kerusuhan di Papua Barat, yang selain menghangus berenguskan fasilitas umum juga korban jiwa yang tidak sedikit.

Ironis memang, kalau kita kaji bahwa bangsa Indonesia ini dikenal dengan Negeri Timur yang mengagungkan kebudayaan yang indah, ajaran kelembutan dan kasih sayang. Lambang Negara Indonesia dengan semboyan Bhinneka Tunggal Ika. Bhinneka yang berarti beragam atau beraneka, tunggal yang artinya satu, dan ika yang berarti itu. Secara harfiah diartikan menjadi beraneka satu itu yang bermakna meskipun berbeda-beda tetapi pada hakikatnya bangsa Indonesia tetap satu kesatuan.

Selanjutnya dalam butir-butir Pancasila, juga bermakna kerukunan, saling menghormati,  menjalin persatuan dan kesatuan. Bahkan nilai-nilai yang terkandung dalam sila Pancasila ini selalu diberikan pada saat kita di pendidikan taman kanak-kanak sampai perguruan tinggi.

Masyarakat Indonesia juga menganut enam keragaman beragama, Islam, Kristen Protestan, Katolik, Hindu, Budha dan Kong Hu Cu. Ajaran dari enam agama tersebut tidak satupun yang mengajarkan pertengkaran, saling mencaci, menghina, merusak, apalagi saling membunuh. Semua kitab agama yang dianut mengajarkan tentang kerukunan, saling menghormati dan saling menyanyangi.

Selain itu masyarakat Indonesia juga dikenal sebagai masyarakat yang ramah di mata dunia, sebagai bangsa yang santun. Hal itu tercermin dari cara bermasyarakat, suka tersenyum, senang bergotong royong, senang berinteraksi dengan orang lain, meskipun itu orang yang baru dikenalnya dan senantiasa bersikap sopan.

Lalu, dengan kearifan dan budaya yang begitu indah, mengapa masih muncul perbedaan pendapat yang berujung sampai perusakan dan pembunuhan? Jawabnya hanya satu yaitu karena masyarakat kita masih gampang marah. Berikut 4 hal yang membuat seseorang mudah marah:

1. Pengaruh Alkohol

Mengonsumsi alkohol yang berlebihan dapat menyebabkan seseorang hilang  kesadaran dan tidak terkendali. Saat kondisi seperti ini, maka akan sulit mengotrol emosi. Bila seseorang sudah tidak mampu mengontrol perasaannya, maka yang terjadi bila mengambil keputusan, akal dan hati bukan lagi menjadi pertimbangan. Melainkan nafsu kesenangan sesaat saja yang muncul. Maka jauhilah alkohol selain untuk kepentingan tertentu yang memang sangat diperlukan1. 

2. Harapan tidak Sesuai dengan Kenyataan

Sulit memang menerima takdir bahwa apa yang kita harapkan itu tidak sesuai dengan kenyataan. Kalau tidak bisa menyadari dengan kesadaran sepenuhnya, yang muncul adalah selalu menyalahkan orang lain. Selalu berprasangka buruk bahwa garis hidup yang menimpa itu karena perbuatan orang lain.

3. Depresi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x