Mohon tunggu...
Eni Konita Konita
Eni Konita Konita Mohon Tunggu... Mahasiswa - Hiduplah dengan caramu sendiri

Tidak akan pernah bisa mengalahkan dirimu.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Fenomena Maraknya Pekerja Wanita

24 April 2022   12:23 Diperbarui: 24 April 2022   12:25 73 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

 
Jumlah tenaga kerja wanita semakin meningkat setiap tahunnya. Pada tahun 2017, jumlah pekerja perempuan di Jawa Timur mencapai 8.151.396 atau sekitar 40,56%, dan rasio jumlah pekerja laki-laki terus meningkat. Pekerja perempuan memiliki kemampuan dan fisiologi yang berbeda dengan pekerja laki-laki.

Ada faktor-faktor yang menyebabkan isu perempuan banyak diperbincangkan saat ini, tidak hanya sebagai isu, tetapi juga dalam  seminar, media massa dan media elektronik. Bahkan ada juga yang mengakat teman wanita berkerja sebagai program studi . Isu perempuan selalu menjadi topik yang menarik untuk dibahas, selalu banyak diperbincangkan, dan mendapat respon antusias dari semua pihak. 

Banyak topik perempuan yang dibahas, seperti pembebasan perempuan, tenaga kerja perempuan, peran ganda perempuan, dan lain-lain, dan pekerjaan menjadi salah satu kegiatan utamanya.

Pada manusia ada berbagai alasan dan tujuan kerja manusia. alasan paling mendasar untuk mencari nafkah Untuk memenuhi kebutuhan dasar seperti sandang, Makanan dan papan. untuk mencapai Persyaratan ini dibutuhkan kerja untuk membayar harganya memenuhi kebutuhan ini. 

Selama waktu ini, banyak sekali topik yang sedang membicarakan  Tentang peran dan pekerjaan pada wanita tidak bisa dipisahkan dengan masalah gender.

Pada saat revolusi industri dieropa  tentang perana wanita Seluruh lingkungan sosial telah mengalami perubahan yang luar biasa. Revolusi Industri menyebabkan perempuan dan anak-anak bekerja di pabrik. Gaji dan jaminan sosial mereka lebih rendah daripada laki-laki. Dengan perubahan ini, perempuan harus membayar harga yang mahal. 

Laki-laki tidak hanya melepaskan tanggung jawab mereka untuk membantu perempuan, baik itu istri atau ibu mereka, tetapi menempatkan perempuan bertanggung jawab untuk mengurus diri mereka sendiri (model peran yang berbeda dari sebelum Revolusi Industri). 

Perang Dunia Pertama, yang menewaskan puluhan laki-laki, juga memperkuat kondisi bagi perempuan untuk bekerja mencari nafkah, dan gerakan feminis yang mengikutinya, juga mempengaruhi dunia Timur. Dan perempuan di dunia timur memiliki realitas dan konsep yang berbeda dengan yang ada di dunia barat. 

Kekuatan pengaruh feminisme ini disebabkan begitu gencarnya paham-paham feminisme dipublikasikan secara terang-terangan . atau secara implisit dan wanita-wanita Islam pun, disadari atau tidak, sedikit banyak terpengaruh olek paham-paham feminisme ini.

Akibat faham atau Gerakan feminisme timbulah konsep wanita berkerja di masyarakat. Wanita bekerja adalah wanita dengan peran ganda, dengan kehidupan ibu rumah  tangga plus wanita karir. Bekerja penuh waktu paling tidak 40 jam seminggu sambil mencoba mengurus rumah tangga pada rnalam hari dan menjelang berangkat ke kantor (Baswardono, Republikaa 9 Maret 1993).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan