Mohon tunggu...
Endro S Efendi
Endro S Efendi Mohon Tunggu... Penulis & Trainer Teknologi Pikiran

Intens mendalami hipnoterapi berbasis teknologi pikiran untuk membantu kualitas hidup manusia pada aspek mental, emosi, dan spiritual. Sehari-hari, aktif sebagai penulis dan hipnoterapis klinis, juga sebagai pembicara publik. Aktif menulis artikel di blog pribadi www.endrosefendi.com Juga aktif membuat konten video di https://www.youtube.com/user/endroeffendi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Menguak Akar LGBT dari Sudut Pandang Hipnoterapis

7 Januari 2020   17:50 Diperbarui: 7 Januari 2020   20:11 18123 25 4 Mohon Tunggu...
Menguak Akar LGBT dari Sudut Pandang Hipnoterapis
(Instagram melalui BBC Indonesia)

Munculnya kasus Reynhard Sinaga benar-benar menjadi tamparan keras bagi bangsa Indonesia. Ini membuktikan bahwa mereka yang suka dengan sesama jenis memang ada, dan jumlahnya tidak sedikit.

Ibarat fenomena gunung es, yang muncul hanya sedikit. Sementara yang tersembunyi, sulit terdeteksi. Saya pribadi, sejak membuka praktik hipnoterapi klinis, hampir setiap hari ada saja yang konsultasi dan ingin kembali normal dari orientasi seks yang sebelumnya suka sesama.

Harus diakui, fenomena munculnya perilaku seks menyimpang ini sudah ada sejak dulu, bahkan sejak kaum Nabi Luth. Namun yang patut menjadi perhatian, semakin hari jumlahnya semakin meningkat dan memprihatinkan.

Khusus di Indonesia saja, perilaku seks menyimpang ini tak hanya terjadi di kota besar, bahkan boleh dikatakan tersebar di seluruh wilayah. Hanya umumnya kaum Lesbian, Gay, Biseks, dan Transgender (LGBT) ini tentu sangat tertutup dengan masyarakat luas.

Selain itu, saat ini kampanye agar kaum LGBT bisa diterima oleh masyarakat luas, semakin gencar dilakukan. Ini setelah di Amerika Serikat, kaum Lesbian, Gay, Biseks, dan Transgender (LGBT), keberadaannya diakui dan diterima sejak era presiden AS Barrack Obama.

Lantas apa yang menyebabkan seseorang seperti Reynhard Sinaga mengalami penyimpangan seks?

Izinkan saya membahas persoalan LGBT ini dari sudut pandang sebagai hipnoterapis. Saya tidak dalam kapasitas menilai, benar atau salah keberadaan LGBT ini. Lagi-lagi saya tekankan, saya hanya akan membahas dari sudut pandang sebagai hipnoterapis yang kerap bersinggungan dengan masalah ini.

Kisah ini terjadi pada Januari 2016. Sahabat saya ini, seorang perempuan, mengeluhkan tentang keberadaan adik iparnya yang ternyata diam-diam memiliki perasaan suka terhadap sesama jenis. Adik iparnya ini laki-laki, masih tercatat sebagai mahasiswa semester 4 di salah satu perguruan tinggi di Kaltim.

Karena sering curhat dan merasa nyaman, sang adik ipar pun akhirnya mengungkapkan sesuatu yang janggal dalam hatinya itu.

"Ngga tahu kak, kalau lihat foto cowok yang ganteng, rasanya langsung deg-degan," begitu kata sahabat saya ini, menirukan kalimat adik iparnya.

Singkat cerita, adik iparnya ini dibawa konsultasi ke salah satu psikolog yang ada di kota ini. Ternyata, oleh sang psikolog, hal ini dianggap sebagai sesuatu yang lumrah, bukan dianggap sebagai sebuah penyimpangan. Itulah yang kemudian membuat sahabat saya ini merasa tidak nyaman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x