Mohon tunggu...
Endro S Efendi
Endro S Efendi Mohon Tunggu... Penulis & Trainer Teknologi Pikiran

Intens mendalami hipnoterapi berbasis teknologi pikiran untuk membantu kualitas hidup manusia pada aspek mental, emosi, dan spiritual. Sehari-hari, aktif sebagai penulis dan hipnoterapis klinis, juga sebagai pembicara publik. Aktif menulis artikel di blog pribadi www.endrosefendi.com Juga aktif membuat konten video di https://www.youtube.com/user/endroeffendi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Rumah Terbakar, PLN Beri Kompensasi Pelanggan?

19 Agustus 2019   21:16 Diperbarui: 19 Agustus 2019   21:52 0 7 3 Mohon Tunggu...
Rumah Terbakar, PLN Beri Kompensasi Pelanggan?
Korban kebakaran di Tanjung Redeb, mendapatkan pemeriksaan medis. dok. PMI Berau.

Saat sedang asyik berseluncur di belantara maya, saya menemukan berita yang cukup menarik di Kompas.com. Berita itu berisi tentang PLN yang akan memberikan kompensasi atas kasus pemadaman listrik yang terjadi di Jakarta, Jawa Barat, dan Banten (4/8/2019) belum lama ini. 

Link beritanya bisa dicek di sini. Berita itu berdasarkan info dari laman resmi perusahaan pelat merah penyedia setrum itu, Minggu (18/8/2019) tadi. Rujukan yang digunakan adalah Peraturan Menteri ESDM 27/2017.

Kenapa giliran daerah Pulau Jawa yang mati, PLN begitu sangat perhatian. Apalagi, dana yang disiapkan perusahaan listrik ini tidak sedikit. Tak kurang Rp 865 miliar digelontorkan untuk membayar kompensasi terhadap pelanggan akibat mati listrik itu.  

Sebagai warga pulau Borneo, saya seketika membatin. Apakah warga di Kalimantan juga tidak pantas menerima dana kompensasi itu? Apakah selama ini PLN lupa bahwa penerangan listrik di salah satu pulau terbesar di Indonesia ini sering kali gelap-mati?

Kalau pun kompensasi tidak diberikan dalam bentuk pengurangan tagihan atau penambahan token listrik bagi pelanggan prabayar, setidaknya PLN bisa memberikan kompensasi dalam bentuk lain. Apa itu? Meminta maaf dan segera meningkatkan penyebaran distribusi listrik dan keandalan layanan yang prima.

Fakta, di Kalimantan Timur misalnya, PLN memang tidak mampu secara mandiri menyediakan pasokan listrik. Di sistem Mahakam misalnya, meliputi Balikpapan, Tenggarong dan Samarinda, masih ada pembangkit listrik milik swasta yakni PT Cahaya Fajar Kaltim yang mendukung keandalan sistem di jalur ini. Tak ayal, begitu pembangkit ini batuk sebentar saja, maka pasokan listrik di tiga kota utama di Kaltim itu pasti akan terkendala.

Contoh lain di Kabupaten Berau, juga terletak di Kaltim. Salah satu penopang pembangkitnya adalah milik PT Indo Pusaka Berau, perusahaan patungan yang separoh sahamnya milik pemerintah daerah setempat. Jika pasokan listrik dari pembangkit tersebut juga sedang flu, maka penerangan listrik juga terganggu.

Kebakaran terjadi di Tanjung Redeb, Berau, setelah sebelumnya terjadi pemadaman bergilir. dok. PMI Berau.
Kebakaran terjadi di Tanjung Redeb, Berau, setelah sebelumnya terjadi pemadaman bergilir. dok. PMI Berau.

Seperti Senin (19/8/2019) malam tadi, terjadi pemadaman bergilir di wilayah Tanjung Redeb, Kabupaten Berau. Akibatnya masyarakat menggunakan penerangan ala kadarnya. Berikutnya, bencana kebakaran tak bisa dihindari. Rumah warga di Jalan Mangga II Gang Anunta menjadi korban kebakaran.

Pengumuman pemadaman bergilir dari PLN Berau. dok grup WA.
Pengumuman pemadaman bergilir dari PLN Berau. dok grup WA.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2