Mohon tunggu...
Endik Koeswoyo
Endik Koeswoyo Mohon Tunggu... Penulis - Endik Koeswoyo

Endik Koeswoyo (lahir di Wonosalam, Jombang 15 Agustus 1982; umur 35 tahun) adalah seorang penulis skenario film asal indonesia. Endik Koeswoyo juga aktif menulis buku[1] dan novel sejak tahun 2006 [2]. Pernah menempuh pendidikan Broadcasting Radio Televisi di kampus Akademi Komunikasi Indonesia Yogyakarta namun tidak sampai selesai. Endik Koeswoyo akhirnya lulus dengan gelar Sarjana Ilmu Politik dari Universitas Bung Karno Jakarta tahun 2017. Endik Koeswoyo hijrah ke Jakarta tahun 2012 dan menjadi penulis skenario freelance untuk sinetron[3], film bioskop[4] dan film televisi [5] Me & You vs The World[6] adalah skenario film kedua yang ia tulis setelah Kesurupan Setan. Hingga saat ini Endik Koeswoyo masih aktif menulis buku, novel[7] dan skenario. Cerita Cinta adalah novel Endik Koeswoyo yang sudah diadaptasi menjadi film layar lebar.

Selanjutnya

Tutup

Catatan

Kandas Sebelum Melangkah

4 Juni 2012   10:07 Diperbarui: 25 Juni 2015   04:24 669 1 1 Mohon Tunggu...

Kandas Sebelum Melangkah…

Makasar, sebuah kota yang unik dan penuh dengan teka-teki bagiku. Di kota ini banyak sekali aku menemukan keunikan manusia-manusianya. Atau barang kali memang aku yang sedang dalam proses ini kini dalam fase keunikan hidup? Ah entahlah… aku masih teringat perbincanganku dengan seorang pria di pesawat beberapa menit yang lalu.

“Ah… siapa bilang gadis Manado itu cantik-cantik?” kelakarnya sesaaat setelah menenggak segelas minuman karbonasi.

“Kata teman saya begitu Pak,” aku tersenyum kecil.

“Dengar ya… hanya 1 gadis Manado yang cantik dari 10 gadis yang ada!” sahutnya sambil menatapku sedikit sinis.

“Loh? Iya to? Terus?”

“Dari 10 gadis Manado, hanya 1 yang cantik sementara sisanya itu cuaaannntik banget! Hahhahahaha….,”  tawanya mengejutkan beberapa penumpang lain yang sedang tidur tai ayam.

Aku menggelengkan kepala beberapa kali sambil berdecak kagum. Memang hampir semua pria di Indonesia ini mengakui perihal kecantikan gadis Manado, tapi barangkali memang argumentasi kali ini terlalu berlebihan. Ya sudahlah, lupakan saja kelakar pengisi waktu di pesawat itu. Aku harus kembali fokus pada klienku yang satu ini. Dari tadi dia masih memilih untuk diam membisu. Sementara aku? Aku masih memilih untuk menunggunya berbicara sembari menyandarkan tubuhku di kursi sofa yang ada di sudut loby hotel ini.

“Begini Mas… Hmmm… anu… pokoknya saya ini tidak mau terima, kalau masalah cinta saya selalu kandas sebelum melangkah! Dan saya harap anda mampu menyelesaikan masalah saya ini dengan segera! Saya malu kalau saya selalu menjadi jomblo seperti saat ini. Bahkan Mas… usia saya sudah 22 tahun dan saya belum pernah pacaran! Apa itu tidak memalukan?” dia melontarkan kalimat setengah marah padaku walau aku tidak tau menahu mengenai masalahnya.

Aku mengamati gadis di hadapanku itu, cantik dengan rambut agak kemerahan lurus di bawah bahu. Kulitnya bersih, matanya bening dan hidungnya mancung. Hmmm… aku menduga dia adalah gadis Manado. Karena memang dia cantik dan tingginya juga lebih dari cukup. Tapi apa ya mungkin gadis ini tidak pernah punya pacar? Sekilas melihatnya saja, sebagai lelaki normal aku pastinya tidak akan menolak seandainya dia mengajakku berpacaran. Pokoknya tidak memalukan deh kalau di ajak ke sebuah acara resmi. Uhuk… uhuk…

“Lalu?” kuberi sedekah singkat dengan diiringi anggukan kepala beberapa kali mirip kayak boneka mobil yang manggut-manggut terus itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x