Mohon tunggu...
muthiah alhasany
muthiah alhasany Mohon Tunggu... Penulis - Pengamat politik Turki dan Timur Tengah

Pengamat politik Turki dan Timur Tengah. Moto: Langit adalah atapku, bumi adalah pijakanku. hidup adalah sajadah panjang hingga aku mati. Email: ratu_kalingga@yahoo.co.id IG dan Twitter: @muthiahalhasany fanpage: Muthiah Alhasany"s Journal

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Negosiasi dengan Malaikat Maut

28 Juli 2021   20:17 Diperbarui: 28 Juli 2021   20:37 553 20 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Negosiasi dengan Malaikat Maut
Ilustrasi malaikat maut (dok.twitter @malaikatizrail8)

Dalam ada dan tiada, engkau datang berkelebat. Menatap sedingin gunung es, begitu pekat. Tanpa sepatah kata, tanpa suara. Hanya menunjukkan sebuah catatan yang tak terbaca.

"Wahai Izrail, adakah engkau datang menjemput aku? Apakah engkau menerima perintah Tuhanku? Berilah aku tambahan waktu. Karena aku belum siap pergi bersamamu". 

Tetiba sebuah layar terbentang di hadapan. Berisi semua adegan dan kesalahan. Oh, ternyata dosa-dosa ku tak terhitung banyaknya. Menumpuk di sepanjang usia.

Air mata berlinang menjadi muara. Penyesalan seakan tiada guna. Mengapa aku terlena dengan bujukan setan. Padahal Rasulullah telah lama mengajarkan.

"Duhai Izrail, sampaikan pada Dia, aku ingin perpanjangan masa. Untuk membayar hutang dan membalas jasa. Pada orang-orang yang memandang aku dengan cinta. Meski aku pernah menyakiti mereka".

Dan, dengan terbata-bata aku membaca Asmaul Husna. Mengharapkan kasih sayang Nya. Pada seorang hamba yang hina. Tidak sepenuh hati mengabdi kepada Dia.

Dan sosok itu tersenyum beku. Menghilang lenyap di balik malam yang bisu. Meninggalkan aku dalam serbuan pilu. Aku tak tahu, mungkin ini sujud terakhir ku.

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x