Mohon tunggu...
muthiah alhasany
muthiah alhasany Mohon Tunggu... Pengamat politik Turki dan Timur Tengah

Pengamat politik Turki dan Timur Tengah. Moto: Langit adalah atapku, bumi adalah pijakanku. hidup adalah sajadah panjang hingga aku mati. Email: ratu_kalingga@yahoo.co.id IG dan Twitter: @muthiahalhasany fanpage: Muthiah Alhasany"s Journal

Selanjutnya

Tutup

Viral Pilihan

Malioboro dan Dilema Wisata

29 Mei 2021   08:34 Diperbarui: 29 Mei 2021   09:23 119 10 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Malioboro dan Dilema Wisata
Malioboro (dok.pri)

Beragam komentar terlontar dari netizen terkait berita viral tentang harga pecel lelen yang tidak wajar di kawasan Malioboro, Jogjakarta. Terungkap bahwa banyak wisatawan yang telah mengalami hal itu.

Kota yang saya cintai ini adalah tujuan wisata kedua di Indonesia setelah Bali. Tak heran segala sesuatu mengenai Jogjakarta menjadi bahan perbincangan. Dari berbagai jenis kuliner hingga tempat wisata favorit.

Malioboro merupakan kawasan utama yang dianggap salah satu ikon Jogjakarta. Menyusuri jalan Malioboro saja sudah ada sensasi tersendiri, apalagi jika duduk-duduk sambil menikmati suasana. 

Sepanjang jalan Malioboro dipenuhi pedagang souvernir dan penjaja makanan. Kita tinggal pilih yang sesuai harga dan selera.  Biasanya yang paling banyak dicari adalah yang memiliki ciri khas tradisional.

Harga "nuthuk"

Harga tak wajar untuk makanan terjadi ketika ada pedagang nakal yang memanfaatkan musim liburan untuk "memeras" wisatawan yang datang dari kota lain. Mereka menggunakan aji mumpung untuk meraup keuntungan tanpa peduli akibat setelahnya.

Saya juga dulu pernah mengalami hal itu puluhan tahun lalu. Padahal saya asli orang Jogja, sedang berkumpul bersama keluarga. Kebetulan Om saya yang cukup berada, mentaktir kami ketika iseng ke Malioboro.

Kami duduk di lesehan, ada memesan burung dara goreng, ada nasi gudeg dan sebagainya. Sesudah selesai makan, pedagang tersebut menyodorkan bon yang fantastis.

Kami kaget dan tak percaya. Berhubung tidak mau ribut, akhirnya dibayar juga karena sudah terlanjur makan. Sejak itu kami selalu menanyakan daftar harga kalau mau makan di sana.

Kemudian Pemkot Jogja melakukan penertiban agar pedagang tidak "nuthuk" harga. Saya merasakan perubahan drastis, rerata pedagang mencantumkan harga untuk setiap makanan. Dalam beberapa tahun terakhir ini, saya makan di kawasan Malioboro dengan harga terjangkau.

Maka saya mengerenyitkan kening ketika ada berita viral tentang harga tak wajar dari sebuah warung pecel lele. Ini tentu luput dari pengawasan Pemkot. Lalu menyimak pengalaman sama dari beberapa wisatawan, berarti kawasan Malioboro mulai tak terkendali (lagi).

Perlu diketahui, kebanyakan pedagang di kawasan Malioboro justru pendatang dari daerah lain. Mereka mengais rezeki di Jogja yang selalu dipenuhi wisatawan. Jangan heran jika ada orang Batak berjualan souvernir dan fasih berbahasa Jawa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN