Mohon tunggu...
muthiah alhasany
muthiah alhasany Mohon Tunggu... Pengamat politik Turki dan Timur Tengah

Pengamat politik Turki dan Timur Tengah. Moto: Langit adalah atapku, bumi adalah pijakanku. hidup adalah sajadah panjang hingga aku mati. Email: ratu_kalingga@yahoo.co.id IG dan Twitter: @muthiahalhasany fanpage: Muthiah Alhasany"s Journal

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Gempa Turki dan Air Mata Erdogan

27 Januari 2020   18:54 Diperbarui: 27 Januari 2020   19:00 216 9 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gempa Turki dan Air Mata Erdogan
Erdogan menangis (dok.akparti)

Pada hari Sabtu sore yang lalu, Turki mengalami gempa yang cukup dahsyat. Gempa dengan kekuatan 6,8 skala Richter tersebut meluluhlantakkan provinsi Elazig. 5 gedung di Sivrice dan 25 gedung di Dogungol hancur.

Sampai sejauh ini, korban tewas telah mencapai 39 orang, dan korban luka sebanyak 1607 orang. Tim penyelamat masih berusaha menemukan korban yang masih tertimbun di bawah reruntuhan bangunan. 

Pemerintah Turki telah mengerahkan 3699 petugas penyelamat, termasuk para relawan. 250 di antaranya adalah para teknisi yang mengoperasikan berbagai peralatan yang dapat menolong para korban.

Shalat jenazah (dok.turkinesia.net)
Shalat jenazah (dok.turkinesia.net)
Bencana gempa ini sangat memukul presiden dan pemimpin Turki, Erdogan. Ia meninjau langsung ke lokasi dan mengunjungi para korban di pengungsian maupun rumah sakit.

Kemarin, ketika ada pemakaman korban, Erdogan datang melayat. Dia ikut melaksanakan shalat jenazah dan berdoa bersama masyarakat. Bahkan Erdogan juga turut mengusung salah satu keranda korban.

Tak urung presiden Turki tersebut meneteskan air mata. Ia tampak sedih dan terpekur memikirkan tragedi yang menimpa negara tersebut. Berkali-kali ia mengusap air matanya.

Bagaimana pun sebagai pemimpin tertinggi negara, maka tanggung jawab penanganan bencana ada di pundaknya. Ia harus memastikan agar rakyat yang terkena musibah segera mendapatkan pertolongan. 

"Negara melakukan semua yang bisa dilakukan. Administrasi Pengembangan Perumahan (TOK)  akan segera mengambil langkah-langkah yang diperlukan. Tidak ada yang dibiarkan tanpa rumah,' tegas Erdogan.

Karena itu, negara akan mengganti rumah para korban yang hancur dengan rumah yang baru. Pemerintah akan membangun perumahan yang layak untuk mereka. Sehingga tidak ada orang yang kehilangan tempat tinggal atau tempat bernaung.

Mengusung keranda (dok.turkinesia.net)
Mengusung keranda (dok.turkinesia.net)
Erdogan menunjukkan sikap sebagai pemimpin yang sangat bertanggung jawab dan mengayomi rakyatnya. Ia adalah satu-satunya presiden yang ikut menyalati jenazah dan mengangkat keranda rakyat yang menjadi korban.

Sejatinya, dalam agama Islam begitulah pemimpin yang baik. Sebagaimana yang dicontohkan oleh Khalifah Umar bin Khattab. Beliau tidak bisa tenang jika ada salah satu rakyat yang dalam kesulitan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN