muthiah alhasany
muthiah alhasany writer/blogger, politician. Pengamat politik Turki dan Timur Tengah

langit adalah atapku, bumi adalah pijakanku. hidup adalah sajadah panjang hingga aku mati

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Gerak Cepat Turki untuk Yerusalem

7 Desember 2017   17:19 Diperbarui: 7 Desember 2017   17:37 3014 7 1
Gerak Cepat Turki untuk Yerusalem
Masjid Al Aqsa (dok.AK Parti)

Pernyataan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, telah menggemparkan kaum muslimin di seluruh dunia.  Amerika Serikat mendukung Yerusalem sebagai ibukota Israel. Pengakuan Amerika Serikat ini, akan ditindaklanjuti dengan pemindahan kedutaan AS dari Tel Aviv ke Yerusalem. Padahal, Yerusalem adalah kota yang seharusnya berada dalam wilayah Palestina.  

Tak urung pernyataan Trump juga mendapat reaksi dari pemimpin-pemimpin dunia lainnya. Yerusalem atau AL Quds, adalah tempat suci umat kristiani dan muslim. Presiden Perancis, Emmanuel Macron telah mengatakan bahwa urusan Yerusalem seharusnya dibicarakan antara Israel dengan Palestina di bawah pengawasan PBB. 

Sedangkan Paus, yang merupakan pemimpin khatolik dunia sangat prihatin terhadap sikap Amerika Serikat.  Ia berharap agar keputusan Amerika Serikat dibatalkan. Paus sangat memahami kemarahan umat Islam. Ia mengkuatirkan  bahwa hal ini akan memicu perang dunia ketiga.

Reaksi keras ditunjukkan pemerintah dan rakyat Turki. Presiden Erdogan, segera memberikan pernyataan tegas bahwa Turki menentang pengambil-alihan Yerusalem sebagai ibukota Israel.  Yerusalem merupakan kota yang sangat penting kaum muslimin. Di sana terdapat Masjid Al Aqsa yang menjadi tempat suci ketiga umat Islam setelah Masjidil Haram di Mekah dan Masjid Nabawi di Madinah.

Erdogan (dok.AK Parti)
Erdogan (dok.AK Parti)

"Yerusalem adalah ambang batas kesabaran umat muslim," kata Erdogan melalui siaran televisi Turki. Menurut Erdogan, melindungi Yerusalem adalah kewajiban semua umat muslim. 

Bagi kaum  muslimin, Yerusalem bukan hanya persoalan Palestina, tetapi permasalahan umat muslim di seluruh dunia.  Apalah artinya Palestina tanpa Yerusalem. Apalagi Masjid Al Aqsa berada di sana. 

"Turki bersama umat muslim dunia berada di sisi bangsa Palestina." tegas Perdana Menteri Turki, Binali Yildrim. Sedangkan Pemimpin Gerakan Partai Nasional, Devlet Bahceli mengatakan bahwa pemindahan kedutaan AS dari Tel Aviv ke Yerusalem merupakan bom waktu yang dapat menghancurkan segalanya di Timur Tengah.

Israel dan Amerika Serikat tampak tidak peduli terhadap ancaman Turki. Bahkan Netanyahu mengklaim bahwa Yerusalem telah menjadi ibukota Israel selama 3000 tahun.

Beberapa langkah cepat diambil oleh Erdogan, antara lain:

1. Mengundang negara-negara yang tergabung dalam OKI untuk pertemuan luar biasa antar pemimpin negara, termasuk Indonesia.  Pertemuan ini akan berlangsung pada hari Rabu, 13 Desember mendatang di Istanbul. Pemimpin pertama yang memastikan kehadirannya adalah Presiden Sudan, Omar Bashir. Menurut rencana, Presiden Jokowi juga  akan menghadiri pertemuan tersebut. KTT luar biasa OKI, khusus membahas nasib Yerusalem.

2. Jika Israel tetap mencaplok Yerusalem, Turki akan memutuskan hubungan diplomatik dengan Israel. Selama ini hubungan kedua negara  selalu diwarnai ketegangan terkait tindakan-tindakan Israel atas Palestina. Dalam hubungan dagang, Israel mendapatkan pasokan gas dari Turki. Israel akan mengalami kesulitan mendapatkan bahan bakar tersebut, karena hanya Turki yang memiliki cadangan gas terbesar di Timur Tengah.

3. Menghimbau umat muslim di seluruh dunia untuk bersatu melawan penjajahan Israel atas Palestina. Gelombang protes telah terjadi di negara-negara yang mayoritas penduduknya muslim. Mereka mendesak pemerintah masing-masing untuk bertindak tegas dengan memboikot Israel dari pergaulan internasional.

Sejak kemarin, masyarakat Turki telah turun ke jalan melakukan demontrasi menentang Yerusalem sebagai  ibukota Turki. Demontrasi ini terjadi tidak hanya di ibukota Ankara, tetapi juga di Istanbul dan provinsi-provinsi lain. Rakyat Turki siap membela Palestina dengan segenap jiwa dan raga. Jika memang harus memerangi Israel, mereka tidak akan mundur walau dibela Amerika Serikat.

demontrasi rakyat Turki (dok.AK Parti)
demontrasi rakyat Turki (dok.AK Parti)

Di Indonesia, gelombang protes akan berlangsung secara besar-besaran. Semua organisasi muslim akan berdemontrasi di ibukota Jakarta, Banda Aceh, Makasar dan kota-kota besar lainnya. Umat Islam wajib melawan. Kita tidak pernah mengakui Israel sebagai sebuah negara, apalagi dengan mencaplok Yerusalem sebagai ibukotanya.