Mohon tunggu...
Embah Minton
Embah Minton Mohon Tunggu... Pensiunan

Membaca, merenung, kemudian menulis ...

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Setahun Jokowi Ma'ruf; Rindu Rujuknya "Cebong" dan "Kadrun"

25 Oktober 2020   22:39 Diperbarui: 25 Oktober 2020   22:43 106 11 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Setahun Jokowi Ma'ruf; Rindu Rujuknya "Cebong" dan "Kadrun"
Download dari dok. Setneg

Adakah yang lebih menggembirakan kita sebagai Anak Bangsa, melebihi rujuknya "Cebong" dan "Kadrun"? Perseteruan antara keduanya, utamanya yang mengemuka di media sosial (medsos) cukup memprihatinkan. Keutuhan Bangsa Indonesia bisa-bisa menjadi taruhannya.

Sebenarnya tidak sampai hati menyebut saudara sebangsa dengan parapan yang buruk itu. Tetapi, bagaimana lagi kedua istilah itu sudah akrab, ngetren, dan populer  di jagat medsos. Jadi, maaf terpaksa saya menggunakan dua nama ejekan itu dalam tulisan ini. 

Omong-omong, sejak kapan kedua istilah tersebut muncul? Istilah Cebong dan Kampret muncul tahun 2018, menyusul Kadrun sekitar Mei tahun 2019, kata Ismail Fahmi dalam tulisan Afdal Namakule yang dimuat dalam Fajar Indonesia (FIN), tanggal 13 Agustus 2020, yang berjudul "Ismail Fahmi Beberkan Awal Mula Istilah Kampret, Cebong dan Kadrun". Pernyataan Fahmi ini berdasarkan hasil analisisnya melalui Drone Emprit, suatu alat hasil inovasi dia yang berfungsi memantau dan menganalisis medsos dengan memanfaatkan teknologi big data.

Mengapa saya menaruh harapan kepada Bapak Joko Widodo (Jokowi) dan Bapak Ma'ruf Amin pada awal tahun kedua pemerintahannya sekarang ini, segera memfasilitasi rujuknya Cebong dengan Kadrun? 

Menurut hemat saya mendamaikan dua kelompok yang berseteru ini sebaiknya menjadi prioritas, setelah penanganan pandemi Covid-19 tentunya. Karena,  meskipun  kelihatan sepele, hanya olok-olokan atau bullyan. Tetapi, terkadang sampai keterlaluan, hingga menyinggung harga diri personal bahkan organisasi atau institusi. Yang paling aktual adalah  kasus Gur Nur yang dituduh telah menghina NU.

Bila berkembang lebih jauh persoalan seperti itu bisa berakibat fatal. Bisa timbul masalah yang lebih besar. Sesuatu yang kita takutkan, yang tidak kita inginkan bisa saja terjadi. Anyaman keutuhan Bangsa terganggu hingga bisa terjadi disintegrasi Bangsa.

Atau setidak-tidaknya menimbulkan iklim yang tidak kondusif bagi jalannya roda pemerintahan Jokowi Ma'ruf. Kalau saya membayangkan, betapa repot beliau berdua bekerja dalam iklim seperti itu. 

Ibaratnya bekerja dalam ruangan yang sempit, kotor, pengap dan berisik. Tentu akan merasa terganggu, tidak nyaman, sulit fokus dan yang pasti bakalan berakibat tidak maksimal pada kualitas hasil. 

Lantas, bagaimana mengakurkan dua kelompok yang sedang bersitegang dengan tensi yang terus meningkat tersebut? Terus terang, dalam masalah  ini saya tidak meragukan kepiawaian Presiden Jokowi menyelesaikannya.

Namun, boleh kan disini saya mencoba berandai-andai. Biar tidak dibilang bisanya hanya menuntut atau berharap saja, tetapi tidak memberikan solusi.  Masukan yang hendak dikemukakan ini bercermin pada peristiwa historis yang relevan dengan kontek masalah yang sedang dibicarakan. Yaitu ancaman disintegrasi Bangsa.

Catatan sejarah apakah itu? Bagi para sahabat, apa yang terlintas di benak dalam kaitannya dengan kehidupan berbangsa dan bernegara bila telah tiba bulan Oktober seperti sekarang ini? Biasa-biasa saja atau ada sesuatu yang terasa istimewa?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN