Mohon tunggu...
Elyshabet Sekar
Elyshabet Sekar Mohon Tunggu... Mahasiswa Ilmu Komunikasi

sedang belajar menulis

Selanjutnya

Tutup

Film

Bagaimana Ekspresi Riley Ketika Kelima Emosi yang ada di Kepala Riley Bekerja? Yuk Simak Penjelasan Berikut ini! (2015)

16 Oktober 2020   00:06 Diperbarui: 19 Oktober 2020   00:14 117 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bagaimana Ekspresi Riley Ketika Kelima Emosi yang ada di Kepala Riley Bekerja? Yuk Simak Penjelasan Berikut ini! (2015)
 Sumber : www.imdb.com 

Riley sebagai tokoh utama dalam Film Inside Out(2015) memiliki lima perasaan atau emosi yang berbeda. Macam-macam emosi tersebut adalah kegembiraan, kesedihan, marah, ,merasa jijik , dan takut. 

Setiap film yang sudah dibuat, pasti film tersebut memiliki sebuah pesan yang ingin disampaikan oleh penonton atau target audiencenya, begitu juga Film Inside Out (2015). Dalam film ini, kita menyadari bahwa setiap orang memiliki perasaan atau emosi yang menonjol, namun memiliki emosi yang lainnya. Emosi tersebut dapat mendorong kita untuk melakukan sesuatu. Maka, penting bagi kita untuk dapat mengendalikan emosi, apalagi ketika kita sedang merasa marah. 

Film Inside Out(2015) ini bergenre Animasi, Petualangan, Komedi, Keluarga, Fantasi. Di sebut animasi karena bentuk dari film tersebut adalah sebuah animasi. Petualangan karena film ini menceritakan sebuah keluarga yang harus meninggalkan rumah lamanya dan berpindah ke rumah yang baru. Mereka membutuhkan adaptasi yang baru dengan lingkungan yang baru. Komedi karena tingkah lucu dari kelima karakter emosi yang ada di kepala Riley. Keluarga karena film ini menceritakan kehidupan Riley, Ibu, dan Ayah nya. Lalu, yang terakhir fantasi karena kelima karakter emosi dalam melakukan tindakan yang dilakukan oleh Riley. 

Film Inside out (2015) adalah film yang di produksi oleh Pixar Animation Studios, Walt Disney Picture. Tentu saja, masyarakat secara global sudah banyak yang mengetahuinya. Bahkan, tak sedikit penggemar dari Disney yang tersebar di seluruh dunia. Dalam memperkenalkan Film Inside Out (2015), Disney dan juga Pixar mengunggah konten film tersebut di media social mereka. Hal tersebut dilakukan supaya banyak masyarakat yang mengetahui film tersebut dan menontonnya. 

Semiotika

Ilmu atau metode analisis untuk mengkaji tanda disebut dengan Semiotika(Sya'Dian,2015). Semiotika dapat digunakan untuk menganalisis, film, gambar, maupun tulisan dan semua hal yang dapat dimaknai tergantung tokoh semiotik mana yang digunakan untuk memaknai sebuah tanda. Terdapat tiga tokoh semiotika, yaitu Ferdinand de Saussure, Roland Barthes, dan Charles Sanders Peirce. Masing-masing tokoh memiliki konsep yang berbeda-beda, namun dasar dari konsep tersebut sama. Menurut Mudjiono (2011) semiotika milik Charles Sanders Pierce dikenal dengan teori tandanya, sedangkan semiotika dari pemikiran Saussure adalah sistem tanda merupakan bahasa, dan tersusun menjadi dua bagian, yakni penanda dan petanda. Lalu, semiotika menurut Barthes melihat bahwa kehidupan sosial dengan apapun bentuknya merupakan sebuah sistem tanda. Penulis menggunakan semiotika menurut Rolan Barthes untuk menganalisis makna konotasi dan makna denotasi pada Film Inside Out(2015)

Semiotika menurut Rolan Barthes.

Konsep dari Barthes mengadopsi pemikiran Saussure dengan menekankan pembentukan sebuah makna. Konsep lanjutan dari Barthes adalah denotasi dan konotasi. Denotasi adalah pemikiran dasar dari Barthes. Tanda denotasi adalah sesuatu yang dapat dilihat dengan panca indera, bagaimana bentuknya, dan aroma nya seperti apa. Selanjutnya adalah konotasi, yang tidak melihat dari sebuah bentuk atau fisik, melainkan makna dari tanda yang dipengaruhi oleh si pembuat tanda.  Contoh untuk mempresentasikan denotasi dan konotasi yaitu gambar bendera merah putih. Maka pada tahap denotasi, gambar tersebut hanyalah gambar bendera merah putih, namun ketika masuk ke makna konotasi, gambar bendera merah putih memiliki makna bendera dari Negara Indonesia.

Teknik Pengambilan Gambar

Salah satu hal yang penting adalah pengambilan gambar dalam penciptaan visusalisasi simbolik untuk mempengaruhi hasil gambar yang diinginkan (Anggitasari, 2019). Terdapat 2 macam dalam pengambilan gambar dalam film yaitu berdasarkan sudut pengambilan gambar (angel) dan berdasarkan jarak pengambilan gambar (shot) (Baksin, 2003: 32-39).

Sudut pengambilan gambar (angel)

  1. Straight Angle, yaitu sudut pengambilan gambar yang normal, dengan posisi kamera di depan atau setara dengan dada digunakan saat acara yang gambarnya tetap.
  2. Low Angle, yaitu posisi kamera berada di tempat yang lebih rendah dari obyek.
  3. High Angle, yaitu posisi kamera berada di tempat yang lebih tinggi dari obyek.

Jarak pengambilan gambar (shot)

  • Extreme Long Shot (ELS), posisi kamera berada dijarak yang sangat jauh, sampai wujud dari manusia tidak terlihat.
  • Long Shot (LS), posisi kamera jauh dari fisik manusia, namun fisik manusia tetap sedikit terlihat, dan yang mendominasi adalah latar belakang.
  • Medium Long Shot (MLS), posisi kamera sedikit dekat dengan fisik, dan akan memperlihatkan dari bawah lutut hingga atas.
  • Medium Shot (MS), fisik manusia akan terlihat dari pinggang hingga ke atas, dan sosok manusia mulai tampak.
  • Medium Close Up (MCU), tubuh manusia mendominasi, dari dada hingga keatas akan terlihat.
  • Close-up (CU), jarak kamera dekat dengan objek, seperti memperlihatkan wajah, kaki, tangan, maupun yang lainnya.
  • Extreme Close-up (ECU), jarak yang paling dekat dan menonjolkan ke satu objek, seperti mata, hidunh, atau telinga.

Film Inside Out (2015)

Judul Film             : Inside Out 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x