Mohon tunggu...
Elysa Pasupati
Elysa Pasupati Mohon Tunggu... Perempuan bekerja, seorang istri, dan ibu bagi 2 princess yang lucu2

Just want to share from heart....:)

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Gunung Kelud dan Resolusi Tahun 2020

3 Januari 2020   19:54 Diperbarui: 3 Januari 2020   19:57 203 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gunung Kelud dan Resolusi Tahun 2020
(dokumen pribadi)

Gunung Kelud adalah salah satu gunung yang sangat aktif di Indonesia tercatat sejak tahun 1000 M, Kelud telah meletus lebih dari 30 kali,  dan yang paling terbesar adalah pada tahun 2014. Letak gunung Kelud berada pada perbatasan antara Kabupaten Kediri, Kabupaten Blitar, dan Kabupaten Malang, kira-kira 35 km sebelah timur pusat Kota Kediri dan 25 km sebelah utara pusat Kota Blitar (Wikipedia).

Liburan tahun baru kemarin saya dan keluarga kecil saya, menghabiskan liburan di Kediri dan sekitarnya, karena belum pernah ke kawah puncak Gunung Kelud maka saya yang sangat penasaran dengan cerita yang beredar langsung tancap gas ke sana.

Sebelum mengunjungi ke kawah saya dan keluarga mengunjungi taman anggrek yang lokasi yang tak jauh dari gunung Kelud (maklum mak mak pecinta anggrek seperti saya pasti langsung semrinthil kalau lihat lokasi wisata yang ada anggrek-anggreknya gitu). 

Menurut legendanya Gunung Kelud meletus karena kutukan Lembu Mahesa Suro dan Lembu Suro terhadap Dewi Kilisuci yang ogah dipersunting. Alkisah Dewi Kilisuci mengadakan sayembara mau diperistri bila 2 raja siluman itu membuatkan 2 sumur yang berbau harum dan satu lagi berbau amis di puncak Gunung maka dia mau diperistri.

Namun setelah 2 sumur itu selesai dibuat dalam semalam Dewi Kilisuci tetap tidak mau menjadi istrinya malah dia mengakali 2 pangeran itu untuk mencoba sendiri dan disuruh masuk ke dalam sumur. Setelah 2 raja siluman itu masuk ke dalam sumur, disuruhnya prajurit Jenggala untuk menutup sumur.

Namun sebelum meninggal 2 raja tersebut sempat mengutuk yang isinya apabila meletus orang Kediri besok akan mendapatkan balasanku yang sangat besar. Kediri bakal jadi sungai, Blitar akan jadi daratan dan Tulungagung menjadi danau. Sehingga setiap tanggal 23 pada bulan Surau akan diadakan upacara besar seperti membuat sesaji sebagai tolak balak supah itu yang disebut Larung Sesaji.

Kalau saya jadi Dewi Kilisuci mungkin melakukan hal yang sama pastinya karena enggan menolak coz masalah politik kerajaan atau apalah, tapi kalau tidak cinta mau diapakan lagi.

Pada tahun 2014 silam rumah kakak yang berada di kota kediri juga terkena imbas hujan pasir. Untuk keluarga kakak dan tetangga hal tersebut dianggap rejeki karena pasir merupakan salah satu bahan bangunan untuk membangun rumah.

Menurut cerita kakak ada tetangga yang sedikit serakah dan mengambil pasir yang jatuh bukan hanya di pekarangan orang tapi juga di jalan-jalan utama, malam harinya di dengar suara "apa masih kurang  pasir yang ada di pekaranganmu?, sontak esok paginya di balikin.Kalau dipikir-pikir lucu juga sih itung-itung bersihin jalan juga...

Untuk naik ke kawah gunung kelud dapat menggunakan ojek motor atau jalan kaki bagi yang suka jalan, biaya ojek motor sebesar Rp. 50,000 untuk 1 orang. Gojek dapat dipesan  dari lokasi parkir mobil. Karena suami saya takut ketinggian dan anak-anak masih kecil, saya naik ke atas dan memulai perjalanan dengan gojek selama kurang lebih 15 menitan seorang diri.

Pemandangan indah dan sangat mendebarkan tersaji di kiri dan kanan jalan, apalagi suasana saat itu diguyur hujan cukup deras dan kabut tipis tipis menutupi puncak bukit-bukitnya menambah suasana menjadi sangat mistis. Dikiri dan kanan bukit bukit kecoklatan gersang dan ditutupi bunga edelweis putih yang cantik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x