Mohon tunggu...
Sarah P
Sarah P Mohon Tunggu... Tulisan yang berisi pendapat pribadi

FEUI Alumns

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Berempati terhadap Korban "Domestic Violence"

10 Desember 2018   19:40 Diperbarui: 11 Desember 2018   19:37 0 2 1 Mohon Tunggu...

Untuk menandai berakhirnya 16 Hari aktivitas Kampanye anti Kekerasan Terhadap Perempuan pada tgl 10 Desember ini, saya ingin membahas sedikit tentang bagaimana sebaiknya kita bersikap jika ada teman yg menceritakan perihal hubungannya yang abusive kepada kita tanpa kita bersikap menghakimi.

Memang sikap yang bijak dan tidak menghakimi korban abuse tidaklah mudah, perlu rasa empati yang dalam, bijak dalam bersikap, dan kepala dingin. Hal ini agar jika kita sendiri pun sedang tidak bagus kondisi emosi kita, sebaiknya bicara baik-baik kepada teman kita tersebut untuk bertemu waktu yang lain agar kondisi emosi kita dalam kondisi lebih baik ketika mendengarkan keluh kesahnya. 

Atau jika kita merasa tidak sanggup untuk bersikap bijak dan penuh empati dalam mendengarkan keluh kesahnya, mungkin bisa kita referensikan kepada ahlinya.

Intinya, apapun yang terjadi pada teman kita tersebut, ketika dia menceritakan pengalamannya dalam menjalani suatu hubungan yang bersifat abusive, benar-benar hindari untuk mengatakan kalimat-kalimat seperti ini:

1. Memangnya kamu tidak bisa ninggalin dia ?

Banyak hubungan yang sifatnya sangat kompleks, sehingga banyak alasan mengapa seseorang sulit utk keluar dari suatu hubungan yg bersifat abusive. Bisa jadi ada ketergantungan ekonomi, mungkin juga ada unsur tekanan dari keluarga, dll. 

Dalam sebuah riset, menunjukkan bahwa banyak perempuan yang telah mencoba untuk meninggalkan pasangannya beberapa kali sebelum benar-benar memutuskan hubungannya untuk selamanya. 

Untuk itu kita hanya perlu menunjukkan rasa empati, bukan menghakimi. Mungkin menawarkan tempat tinggal sementara, mengantarkannya ke suatu tempat yang dibutuhkan, atau mungkin menawarkan untuk menemaninya berkonsultasi ke ahli; adalah hal-hal yang jauh lebih bermanfaat untuk dilakukan.

2. Kok bisa sih kamu biarkan dia melakukan ini sama kamu ?!

Tidak semua hubungan yang bersifat abusive itu terjadi hal-hal buruk selama 24 jam dalam sehari dan 7 hari dalam seminggu. Mungkin awalnya baik-baik saja sehingga seseorang terlanjur jatuh cinta pada partnernya yang kemudian hari baru diketahui bersifat abusive. 

Sehingga ketika sesuatu yang buruk terjadi, maka bagi sebagian orang cukup sulit untuk segera keluar dari situasi tersebut. Tetap tunjukkan empati kita, berikan rasa nyaman pada teman kita tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x