Mohon tunggu...
Elya Rahayu Ningsih
Elya Rahayu Ningsih Mohon Tunggu... Mahasiswa

Belajar menulis artikel

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Tantangan dan Strategi UMKM di Tengah Ketidakstabilan Ekonomi

19 April 2021   22:20 Diperbarui: 19 April 2021   23:23 64 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tantangan dan Strategi UMKM di Tengah Ketidakstabilan Ekonomi
usaha-mikro-kecil-dan-menengah-umkm-607daea78ede48389e4dee42.png

Penulis: Elya Rahayu Ningsih
Mahasiswa Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam IAIN Langsa

Sektor Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) merupakan salah satu pondasi utama perekonomian nasional. Berdasarkan fakta yang ada, tak diragukan lagi bahwa UMKM menjadi tulang punggung yang memberikan sumbangsih besar terhadap pertumbuhan ekonomi di Indonesia. Seiring perkembangan teknologi di zaman serba digital ini, UMKM mengalami kemajuan yang sangat pesat terutama dari sisi kuantitas. Namun daya tahan sektor yang menjadi penopang Produk Domestik Bruto (PDB) dan berkontribusi menyumbang penyerapan tenaga kerja terbanyak se-nusantara ini harus kembali diuji guncangan dibalik kelesuan ekonomi sejak pandemi covid-19 mulai melanda di Indonesia.

Tak hanya Indonesia pandemi ini juga telah melumpuhkan aktivitas ekonomi hampir diseluruh dunia. Kondisi ekonomi global sempat terombang-ambing dan bahkan beberapa negara sempat mengalami resesi ekonomi. Ketahanan perekonomian nasional dan indikator pertumbuhan ekonomi seperti  konsumsi, produksi, ekspor-impor dan investasi terancam. laju ekonomi pun sempat mengalami kontraksi. Oleh karenanya pemerintah berupaya untuk membangkitkan kondisi ekonomi salah satunya dengan mendongkrak UMKM dengan melahirkan beberapa kebijakan seperti insentif, kredit modal kerja dan restrukturisasi utang. Kebijakan Pemerintah untuk menyelamatkan sektor ini dari keterpurukan dan membantu UMKM melewati persoalan finansial yang dialami para pelaku usaha.

Pemberian dana untuk usaha ultra mikro yang produktif. Dengan demikian, kondisi ekonomi para pelaku usaha dan tenaga kerja yang berada dalam cakupan usaha mikro bisa membaik. sehingga belanja meningkat sehingga pertumbuhan PDB akan terdorong. Maka kinerja ekonomi makro Indonesia bisa bangkit kembali dan kelesuan kegiatan ekonomi yang mendera bangsa ini dapat disembuhkan.

Lalu bagaimana cara pelaku usaha merespon kondisi saat ini? Kondisi usaha di skala mikro memanglah rapuh karena pendapatan yang dihasilkan berbasis harian dan tidak menentu. Sektor ini mengandalkan belanja masyarakat sehingga menurunnya aktivitas konsumsi mengakibatkan kinerja UMKM merosot tajam. Namun dengan strategi yang tepat untuk survive, kejelian dalam menciptakan opportunity dan memanfaatkan kesempatan dan peluang justru sebaliknya pelaku usaha dapat meraup banyak keuntungan meskipun ditengah kondisi sulit seperti saat ini.

Berikut strategi yang bisa dilakukan untuk meningkatkan bisnis di tengah pandemi Covid-19

1. Inovasi produk berdasarkan prioritas kebutuhan masyarakat

Membuat inovasi produk berdasarkan kebutuhan adalah salah satu strategi untuk bertahan di tengah pandemi. Bisnis yang bertahan lama adalah yang memiliki resiliensi dalam menghadapi perubahan kondisi ekonomi. Sebagai wirausaha haruslah bersifat fleksibel terhadap prioritas kebutuhan masyarakat sekarang dan memanfaatkan peluang di balik permasalahan yang dihadapi masyarakat. Think positive dalam setiap kesulitan akan selalu ada opportunity. Para pelaku UMKM sejatinya harus memiliki strategi adaptasi yang tepat dan sesuaikan model bisnis dengan kondisi saat ini. Pintar menelaah apa yang paling dibutuhkan masyarakat dan yang paling sering dikonsumsi. Seperti jumlah permintaan masker yang meningkat selama pandemi. Meningkatnya permintaan terhadap makanan beku terutama saat puasa Ramadhan.

2. Perencanaan yang terukur

Perencanaan merupakan suatu keharusan, namun jangan terlalu lama dalam merencanakan target dan aktivitas bisnis sehingga lambat untuk mengeksekusi. Rencanakan dengan terukur semestinya dan lanjut aksi semaksimalnya. Menyusun stategi dengan cermat dan tepat. Perencanaan keuangan merupakan yang paling utama. Membuat rencana keuangan serta memiliki pembukuan dan laporan pengeluaran rutin, seperti untuk membeli bahan baku, membayar sewa dan gaji karyawan maupun pembayaran tagihan.

3. Memanfaatkan teknologi di zaman serba digital

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN