Mohon tunggu...
Elviza Diana
Elviza Diana Mohon Tunggu... Penjelajah kata

Ibu,penulis,jurnalis,dan penjelajah

Selanjutnya

Tutup

Kisahuntukramadan

[Cerpen] Hilal Terakhir

23 Mei 2020   23:43 Diperbarui: 23 Mei 2020   23:44 29 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
[Cerpen] Hilal Terakhir
Dok.Pribadi

Hilal telah tampak, suara takbir berkumandang sayup di mesjid yang berjarak 200 meter dari Rumah Sakit. Resti berjalan di koridor dari ruang perawatan menuju pintu keluar. Langkahnya gontai,dia menyeret-nyeret kakinya untuk segera pulang ke rumah

" Sudah tampak hilalnya, Res?" kata Aan pelan.

Udanya,Aan sudah 4 hari dirawat di sini. Dia sesak napas dan sempat tak sadar. Uda Aan sudah sering keluar-masuk rumah sakit. Resti adiknya satu-satu yang menemani Aan dirawat. Entah apa sakitnya. Hari keempat ini, Uda Aan sudah terlihat sehat, Resti dimintanya pulang membantu amak menyiapkan ketupat untuk berlebaran. Besok pagi,dokter sudah memperbolehkan Uda Aan pulang. 

Amak memang tidak dibiarkan Resti untuk menemani Uda Aan di Rumah Sakit. Berbahaya, pandemik ini membuat Resti berjaga sendirian.

" Bantu Amak ya,Res" kata Uda Aan ketika Resti menutup pintu kamarnya.

" Iya, Da..Ires pulang dulu ya.Mau siap-siap makanan untuk besok pagi uda pulang," kata Resti.

Tak lama Resti sampai di parkiran motor. Bunyi motor bebeknya meraung meninggalkan Rumah Sakit.

Amak terlihat senang mendengar Uda Aan diperbolehkan pulang.  Telah rapi ruang tamu dan seprai kamar Uda Aan sudah pula diganti Amak.

" Amak balikan daging jawi seketek,Udamu namuah makan randang amak".

Amak bersibuk ria dengan santan dan rempah. Wangi rendang sudah tercium di kamar Resti. Resti beristirahat sejenak. Empat hari di Rumah Sakit dia tak pernah merasakan tidur nyenyak. Setengah jam mata Resti terpejam.Pulas sekali. Hilang rasanya semua keletihan bergadang menunggui udanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x