Elly Suryani
Elly Suryani Rahasia

Secangkir kopi, sehembusan angin. Sedang beruntung, ketemu kalian

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Artikel Utama

Pempek Tidak Bercuka, Apa Enaknya?

4 Juli 2018   10:04 Diperbarui: 5 Juli 2018   00:16 2249 12 14
Pempek Tidak Bercuka, Apa Enaknya?
Pempek Adaan (Dokumentasi Pribadi)

Pernah makan Pempek Palembang gaes? sering, keren. Pernah makan pempek gak pake cuka? belum, nah harus tuntas baca ini ya. Yupz, pempek dan cuka itu sebetulnya sepaket. Menyantap pempek ya biasanya dengan cukanya. 

Makan pempek gak pake cuka, ih, apa enak? Bahasa Palembangnya adalah, Pempek Dak Becuko, apo lemaknyo? He, sering banget mendengar kalimat Pempek dak becuko, apo lemaknyo ? di Palembang. Yah...kan kota Pempek, setiap hari wong Plembang menyantap pempek. Pempek ada dimana-mana. 

Di setiap bucu (red: sudut) Kota Palembang, pempek tersedia dan siap disantap kapan saja (tentu saja harus dibeli dulu, kecuali pempeknya punya sendiri).  Bahkan di ruangan tempat dimana jari-jemari saya menuliskan kalimat-kalimat ini, aroma pempek tercium dengan jelas...wah kok bisa? ya iyalah, baru beli pempek soalnya gaes. 

Maka sangat wajar jika kalimat Pempek dak becuko, apo lemaknyo itu sering sekali terdengar di Kota pempek ini. Pempek dak becuko, apo lemaknyo? sebuah kalimat yang mempertanyakan dan memuskilkan kelezatan pempek tanpa cukanya. Kalau diartikan kira-kira begini, Pempek gak pake cuka, apa enaknya ? Menurut kamu...? 

Buat saya, pempek gak bercuka, enak aja. Pempek dak becuko, ah lemak bae. Sebab makom pempek di pakem saya bukan lagi makanan berat yang harus disantap dengan cukanya. Levelnya sudah jadi snack atau panganan yang bisa saya santap dengan apa saja. 

Ngaku nih, saya sering banget makan pempek sembari saya ngopi. Jika kebetulan saya sedang ngopi, gak ada pisgor atau ubi ya saya mencomot 2-3 buah pempek kecil sebagai pengganti pisgor dan ubi itu. Rasanya, uh lemak nian (enak sekali), cobain deh. 

Saya makan pempek gak harus sama cuka. Syaratnya asal pempeknya enak, ikannya segar (terdeteksi dari bau pempeknya). Saya agak sensi dengan bau ikan yang tidak segar alias busuk. 

Daripada makan pempek ikannya gak segar, masih mending makan pempek palsu alias pempek gak pake ikan yang di Palembang disebut Pempek Dos. Oleh sebab saya makan pempek seringnya pempeknya aja, tanpa cuka. Maka saya bisa makan pempek kapan saja. Mau pagi, hayuk, buka puasa hayukkk aja. 

Sering mendengar beberapa teman yang pendatang di Palembang bilang gak berani makan pempek saat buka puasa, atau pagi hari untuk sarapan. Saya senyum aja. Pastilah, sebab mereka menganggap makan pempek harus pake cuka. 

Termakan oleh kalimat tadi, Pempek Dak Becuko, apo lemaknyo? Jangankan pendatang, wong saya yang asli Plembang aja gak berani makan pempek bercuka kalau untuk sarapan atau buka puasa. Harus diakali. Kalau cukanya kelihatan enak, saya baru mau pakai cuka. Itupun dicocol doang. Kecuali perut sudah terisi makanan lain, baru berani saya ngirup cuka. 

Sebagaimana orang cukup umur, makanan harus dipilih-pilih dan banyak syaratnya. Salah satunya kalau untuk cuka pempek, cukanya juga harus enak. Hehe, syarat cuka wong plembang cukup umur itu itu berat gaes, harus enak. 

Dibuat dari gula aren dari Lubuk Linggau (salah satu kota di Wilayah Sumatera Selatan), bawang putihnya banyak, teknik membuatnya harus tepat. Harus bersih pula, haiyah, emak-emak cerewet 😁

Kalau cukanya encer, gak enak (bahasa Plembangnya : cuko cak kencing kudo), meh, males. Jangankan ngirup, untuk dicocol aja saya males. Karena pempek jajanan di pagi hari itu rata-rata pempek dos yang cukanya gak memenuhi syarat cuka enak ala orang dewasa di Palembang, maka saya makan pempek tanpa cuka. 

Jadi pempek gak pake cuka, apa enaknya ? Pempek dak becuko, apo lemaknyo ? Ah, enak, lemak bae. Asal pempeknya enak, alias lemak. Cobain deh. 

Kompal Kompasiana
Kompal Kompasiana
Nantikan tulisan berikutnya, Cuke dak becuke, tengah due. Salam Kompal. Salam Kompak selalu. Salam pempek dak becuko.