Mohon tunggu...
Elina A. Kharisma
Elina A. Kharisma Mohon Tunggu... Guru - Berbagi hal baik dengan menulis

Seorang kutu buku dan penikmat musik.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Artikel Utama

Makin Banyak PR, Siswa Makin Banyak Belajar?

20 November 2022   18:04 Diperbarui: 22 November 2022   04:07 725
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi anak sedang mengerjakan PR atau pekerjaan rumah (pexels.com/Jena Backus)

Pekerjaan Rumah (PR) telah menjadi bagian dari kehidupan siswa bahkan sejak dari tingkat pendidikan dasar. Siswa pulang ke rumah dengan daftar tugas yang harus dikerjakan di rumah. 

Tak jarang, tugas yang tidak diselesaikan di kelas juga ikut bertengger di daftar PR siswa. Selain itu, dalam sehari siswa bisa mempunyai PR untuk beberapa mata pelajaran dan jumlahnya dapat mencapai berlembar-lembar dan banyak hal untuk dihafalkan. Namun, apakah semakin banyak PR siswa akan makin banyak belajar?

Di era digital, semua informasi ada dalam genggaman dan dapat diperoleh dengan mudah, termasuk materi yang dipelajari siswa. 

Untuk PR mata pelajaran tentu, siswa dapat dengan mudahnya mendapatkan jawaban hanya dengan googling. Bahkan, ada juga akun atau situs belajar yang menyediakan fitur tanya-jawab. 

Artinya, siswa dapat menanyakan PR-nya sesimpel mengetikkan pertanyaan di situs tersebut lalu akan direspon oleh pengguna lain atau tim penyedia layanan. Meskipun ini juga butuh effort tapi pencarian jawaban di situs daring bagi siswa yang ingin cepat dan enggan berpikir keras mengerjakan PR, tentu sangat memudahkan. 

Jadi, jawaban PR siswa bisa merupakan hasil pencarian daring tanpa proses pemikiran yang kritis sehingga tidak menjamin jawaban tersebut mencerminkan tingkat pemahaman siswa.

Selain itu, tidak sedikit siswa yang belajar bersama tutor privat tidak hanya untuk membantu belajar tetapi juga membantu mengerjakan tugas serta PR. 

Tutor privat tentu menanggung beban untuk membuat siswa mendapatkan nilai baik. Kalau sudah belajar dengan tutor tetapi siswa mendapat nilai buruk dan PR tidak tuntas dikerjakan, tentu kemampuan tutor dipertanyakan oleh orang tua. 

Oleh karena itu, tidak jarang siswa sangat terbantu dalam menyelesaikan PR karena mengerjakannya bersama tutor. Tentu tidak ada masalah dengan hal ini tetapi bagaimana jika tutor hanya memastikan bahwa PR dapat diselesaikan tanpa memperhatikan pemahaman siswa? 

Bagi para guru, ada kalanya nilai PR siswa sangat baik tetapi siswa tersebut clueless ketika ditanya di kelas. Lalu, apa gunanya memberikan PR jika tidak membuat siswa lebih paham? Hal serupa juga dapat terjadi ketika siswa mengerjakan PR didampingi oleh orang tua.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun