Mohon tunggu...
Elektron Bebas
Elektron Bebas Mohon Tunggu... Bukan bot

Seseorang

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Menelaah Jaminan Kesehatan Nasional dan BPJS (Bagian 2)

7 November 2019   16:42 Diperbarui: 7 November 2019   17:11 15 0 0 Mohon Tunggu...

Peran pemerintah di kedua sistem ekonomi tersebut berbeda besarnya, namun pemerintah yang kompeten sama-sama diperlukannya, baik di kapitalisme untuk mengetahui apa dan kapan pasar perlu diintervensi, maupun sosialisme untuk menentukan perencanaan produksi, alokasi sumber daya, dan pembagian hasil produksinya.

Dalam sistem kapitalisme yang paling liberal, pemerintah dituntut bekerja sebagai penegak aturan dan mengintervensi pasar seminimal mungkin. Contohnya buku. Pemerintah Amerika tidak bekerja dalam menentukan buku mana yang diterbitkan, buku mana yang boleh dijual maupun dibeli, maupun harga dan jumlahnya. Sejak 1966 Pemerintah mereka sudah tidak melarang peredaran buku apapun, fokus pekerjaannya hanya menegakkan hukum atas pembajakan dan pelanggaran hak cipta ... yang sepertinya malah kebalikan dengan pemerintah kita.

Di sisi lain, beberapa pasar memang perlu diintervensi pemerintah, contohnya obat-obatan. Perusahaan farmasi dalam meneliti obat selalu mempertimbangkan besar kecilnya pasar karena ongkos R&D yang mahal. Tahun 2001, dari semua negara di daerah tropis, hanya tiga negara yaitu Hong Kong, Singapore, dan Taiwan yang termasuk negara kaya menurut Bank Dunia.

Mayoritas adalah negara miskin, dengan rakyat berpenghasilan rendah. Biaya riset obat sendiri mahal, sampai bisa disahkan untuk dilempar ke pasar rata-rata 350 juta dolar. Mungkin itulah kenapa kita punya obat untuk Alzheimer pada anjing tapi tidak punya obat definitif untuk banyak sekali penyakit daerah tropis. Besarnya permintaan memberi sinyal kepada pabrik farmasi produk apa yang harus dibuat. Itulah mekanisme pasar.

Pemerintah yang kompeten tahu kapan harus mengintervensi pasar di saat mekanisme pasar gagal. Contohnya keluhan penduduk Amerika dengan penyakit langka, seperti ALS, Huntington, maupun Wilson's disease dulu yang kesulitan pengobatan. Problemnya penyakit langka berarti pangsa pasar yang kecil, membuat penyakit-penyakit itu tidak menarik secara finansial untuk diteliti obatnya.

Karenanya tahun 1983 pemerintah Amerika melakukan intervensi melalui Orphan Drug Act, di mana untuk penyakit yang diderita kurang dari 200.000 warga Amerika, perusahaan farmasi yang meneliti dipermudah untuk syarat clinical trialnya (penyakit yang langka membuat uji coba klinis diberi kelonggaran dalam jumlah sampel), diberikan hak paten eksklusif selama 7 tahun, potongan pajak, hingga subsidi penelitian. Dalam sekejap orphan drug di pasar meningkat dari kurang dari 10 sebelum 1983 menjadi 353 obat sampai tahun 2010.

Benar, dengan hak eksklusif itu, obat-obatan penyakit langka kemudian dikritik menjadi mahal sekali. Tapi tanpa fasilitas eksklusif itu, obat-obatan itu tidak akan pernah ada. Bisa tenang? Tidak. Kini masalah yang diteliti pemerintah mereka menjadi benarkah obat itu memiliki efikasi yang menjustifikasi harganya.

Dalam sosialisme yang terpusat peran pemerintah jauh lebih besar. Pemerintah menentukan penilaian target yang akan dicapai, alokasi sumber daya untuk mencapainya, kebutuhan pasar, dan lain-lain. Pemerintah menentukan, berapa mobil yang akan dibuat, siapa saja yang akan mendapatkan, berapa alokasi besi dan bahan-bahan untuk membuatnya, berapa pekerjanya, secara mendetail. Pada beberapa hal yang mereka fokuskan, mereka amat berhasil.

Uni Soviet berhasil mengirim orang pertama ke luar angkasa, Yuri Gagarin, karena mereka fokus dalam space race dengan Amerika. Mereka membanggakan diri karena berhasil mengejar teknologi Amerika dalam waktu singkat. Namun untuk pemerintah Soviet, KB itu tidak penting. Mereka tidak memproduksi pil KB, dan separuh kondom yang mereka produksi bocor. Untuk KB, wanita Soviet pun beralih ke aborsi, dengan rata-rata pada usia 40 tahun setiap wanita Soviet sudah menjalani delapan kali aborsi.

Kesulitan dalam ekonomi terpusat semakin menonjol seiring pertumbuhan ekonomi menjadi makin kompleks. Tidak ada cara memprediksi kebutuhan, mengalokasi sumber daya, dan membagi hasilnya yang akurat 100% dan bisa kontinu memperbaiki sistemnya sendiri. Semakin ekonomi tumbuh, semakin banyak variabel yang harus diperhitungkan, semakin sulit perencanaannya.

Soal makanan saja, yang merupakan kebutuhan primer, sistem terpusat bisa gagal dengan dramatis. Insiden kelaparan yang menimbulkan kematian paling besar di abad 20 hampir semua terjadi di negara sosialis, meski juga ada faktor perang, politis, dll. Mungkin itu sebabnya hampir semua negara sekarang beralih ke kapitalisme.  (entah kenapa saya ingat kisah Nabi Sulaiman mencoba memberi makan semua hewan)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x