Mohon tunggu...
Elchi Sipayung
Elchi Sipayung Mohon Tunggu... Mahasiswa - Universitas Palangkaraya

I'm a human, just it:)

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Hubungan Antara Pasar Uang dan Kebijakan Moneter

2 Desember 2022   11:04 Diperbarui: 2 Desember 2022   11:10 239
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Bank Sentral memiliki misi dan peran strategis dalam mendukung perkembangan pasar keuangan dan perekonomian negara. Salah satu penyebabnya adalah kebijakan yang dilakukan oleh bank sentral dapat mempengaruhi perkembangan suku bunga, tingkat kredit dan jumlah uang beredar, yang pada gilirannya tidak hanya mempengaruhi perkembangan pasar keuangan, tetapi juga pertumbuhan ekonomi, inflasi dan sosial. Keselamatan secara keseluruhan. 

Kebijakan bank sentral biasanya disebut kebijakan moneter. Walaupun dampak dari pelaksanaan kebijakan moneter dapat dirasakan baik secara langsung maupun tidak langsung, masyarakat masih belum memahami hakikat atau keberadaan kebijakan moneter itu sendiri. Nomor Seri Bank Sentral 6 ini bertujuan untuk meningkatkan pemahaman masyarakat umum yang tertarik untuk memahami berbagai topik terkait kebijakan moneter di Indonesia, khususnya kebijakan moneter dan isu-isu terkait.

Pasar uang antar bank (PUAB) atau sering juga disebut interbank call money merupakan sarana penting untuk merangsang perkembangan pasar uang. Pasar uang antar bank sendiri adalah suku bunga yang ditetapkan dan dikenakan oleh bank di pasar uang antar bank untuk mengeluarkan pinjaman untuk PUAB. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis determinan PUAB di Indonesia. Variabel yang mempengaruhi penelitian ini adalah Singapore Interbank Offered Rate (SIBOR), suku bunga SBI dan nilai tukar. Hasil penelitian menunjukkan bahwa SIBOR berpengaruh positif terhadap suku bunga PUAB, SBI berpengaruh negatif terhadap suku bunga PUAB, dan nilai tukar berpengaruh terhadap suku bunga PUAB, serta SIBOR, SBI, dan nilai tukar secara bersama-sama berpengaruh terhadap suku bunga PUAB.

Membantu pemerintah mengembangkan pasar uang dan mengelola perekonomian, bank sentral memiliki banyak peran dan tanggung jawab strategis di dalam negeri. Karena kebijakan bank sentral mampu mengatur aliran uang, mengatur suku bunga, mengendalikan pinjaman, yang pada akhirnya mempengaruhi tidak hanya pasar uang tetapi seluruh perekonomian. . Kebijakan yang ditetapkan oleh Bank Sentral tidak lain adalah kebijakan moneter, yang dampak implementasinya dapat dirasakan secara langsung maupun tidak langsung oleh pelaku ekonomi makro, karena masyarakat atau rumah tangga pada umumnya belum memahami cara kerja kebijakan moneter.

Pertumbuhan ekonomi adalah tingkat pertumbuhan yang terdiri dari berbagai sektor ekonomi yang secara tidak langsung menggambarkan tingkat pertumbuhan ekonomi. Kuznets dan Sirojuzilam mendefinisikan pertumbuhan ekonomi sebagai "peningkatan jangka panjang dalam kemampuan suatu negara untuk menyediakan lebih banyak barang kepada rakyatnya, dengan kemampuan itu meningkat dengan kemajuan teknologi dan penyesuaian kelembagaan dan ideologis yang diperlukan". 

Mencapai pertumbuhan ekonomi yang tinggi namun stabil bukanlah tugas yang mudah, yaitu seperti mata uang dua sisi, terkadang pertumbuhan ekonomi yang tinggi namun tidak stabil tercapai. Untuk mencapai hal tersebut, diperlukan kebijakan moneter. Tujuan kebijakan moneter adalah membawa ekonomi makro ke keadaan yang lebih baik dan/atau diinginkan. Kondisi tersebut diukur dengan indikator-indikator makro yang penting seperti pertumbuhan ekonomi yang tetap baik, stabilitas harga umum yang terkendali, dan tingkat pengangguran yang berkurang. Tujuan dari kebijakan moneter adalah untuk mencapai stabilitas ekonomi. Makmur

Salah satu alternatif untuk meningkatkan kinerja kebijakan moneter Bank Indonesia adalah dengan menerapkan sistem pengendalian moneter yang menggunakan suku bunga sebagai target operasional. Sehubungan dengan hal tersebut, hasil penelitian menunjukkan:

i) Asumsi yang cukup kuat bahwa transmisi kebijakan moneter melalui suku bunga akan menjadi lebih penting daripada transmisi uang beredar, sehingga penerapan sistem pengendalian moneter dengan menggunakan suku bunga sebagai tujuan operasional cukup besar; ii) terdapat hubungan yang cukup erat antara inflasi dan suku bunga (deposit tetap 1 bulan dan pinjaman modal kerja); dan iii) Suku bunga PUAB dapat menjadi target operasional karena terkait erat dengan suku bunga deposito yang mencerminkan kondisi likuiditas pasar uang dan sekaligus dapat dipengaruhi oleh instrumen OPT khususnya suku bunga SBPU. Ada beberapa syarat efektifitas sistem pengendalian moneter yang menggunakan suku bunga sebagai tujuan operasional, yaitu:

i) Tujuan akhir dari kebijakan moneter seharusnya untuk membantu mengelola inflasi dasar/inti, yaitu. H. Mengutamakan komponen inflasi yang dianggap benar-benar dipengaruhi oleh faktor kebijakan moneter; ii) Untuk meminimalkan dampak negatif dari tekanan eksternal terhadap efektivitas kebijakan moneter, rezim nilai tukar yang fleksibel (mengambang) adalah pilihan yang lebih disukai daripada rezim nilai tukar tetap; iii) Keuangan publik harus "dianggarkan penuh" dalam arti setiap defisit/surplus anggaran harus selalu dibiayai/diserap oleh utang pemerintah; iv) Kinerja sistem pembayaran harus terus ditingkatkan untuk menjaga kestabilan permintaan di pasar uang.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun