Mohon tunggu...
Elang Salamina
Elang Salamina Mohon Tunggu... Dengan kata hidup lebih bermakna

Hanya manusia biasa yang mencoba untuk bermanfaat, bagi diri dan orang lain..

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Kecewa, Tak Ada Lagi Susi Pudjiastuti pada Kabinet Jokowi

23 Oktober 2019   15:21 Diperbarui: 23 Oktober 2019   18:20 0 12 4 Mohon Tunggu...
Kecewa, Tak Ada Lagi Susi Pudjiastuti pada Kabinet Jokowi
Tribunnews.com

ILEGAL Fishing atau penangkapan ikan ilegal kerap kali terjadi di wilayah laut nusantara. Seolah mendapat komando, kapal-kapal asing seenaknya memasuki wilayah perairan Indonesia tanpa kendali.

Menurut penulis, ada beberapa faktor yang menyebabkan sejumlah negara tetangga seperti Malaysia, Vietnam, Thailand dan Filipina nekat memasuki wilayah perairan Indonesia. Salah satunya, bisa jadi lantaran merosotnya stock ikan yang berada di wilayah perairan mereka. Dan, tidak menutup kemungkinan, minimnya pemerintah Indonesia.

Sementara, di sisi lain, stock ikan di wilayah perairan nusantara masih melimpah ruah. Namun, jika hal ini terus dibiarkan. Sebanyak apapun stock sumber daya ikan di perairan tanah air, kalau terus-terusan dicuri oleh kapal-kapal asing, lambat laun akan habis juga.  Jelas, ini akan merugikan bangsa Indonesia terutama para nelayan-nelayan kecil. Kehidupan mereka akan semakin sulit.

Beruntung, pada kabinet Jokowi jilid pertama, nama Susi Pujiastuti masuk dalam jajaran kabinetnya. Perempuan kelahiran Pangandaran ini seakan menjadi solusi atas maraknya penangkapan ilegal di wilayah perairan nusantara.

Susi yang dipercaya menjadi Menteri Kelautan Kemaritiman dan Perikanan (KKP) pada kabinet Jokowi periode 2014-2019 langsung menjelma menjadi "monster" bagi kapal-kapal asing yang nekat memasuki wilayah perairan kita.

Tenggelamkan....! Kata-kata ini begitu khas keluar dari mulut perempuan nyentrik ini kala mendapatkan kapal asing yang masuk ke wilayah perairan Indonesia. Selama menjabat Menteri KKP, sudah tak terhitung banyaknya kapal-kapal asing yang berhasil ditenggelamkan Susi. Itu dilakukannya, karena ia tidak mau kompromi terhadap para pencuri kekayaan laut nusantara. Tak mengherankan, jika pada akhirnya, Susi dianggap menjadi salah seorang menteri terbaik yang pernah dimiliki Indonesia.

Dengan segala prestasinya itu, tak sedikit yang percaya, kalau Presiden Jokowi akan kembali menggunakan jasanya dalam mengawal perairan nusantara. Namun, pada waktu perkenalan nama menteri kabinet Indonesia Maju, tak ada nama Susi "tenggelamkan" Pudjiastuti di dalamnya.

Kecewa?...Pasti. Mungkin rasa kecewa ini tidak hanya dirasakan penulis, tapi boleh jadi oleh sebagian besar masyarakat Indonesia. Terutama, masyarakat nelayan. Diyakini, sepak terjang dan sifatnya yang membumi bakal dirindukan banyak fihak.

Berikut beberapa prestasi Susi Pudjiastuti selama menjabat Menteri KKP, pada periode kabibet Jokowi jilid pertama :

Seperti dikutip dari Katadata, Global Fishing Watch, pada tahun 2013 menemukan data penangkapan ikan oleh kapal asing sebanyak 6.811 aktivitas. Setelah Menteri Susi masuk dan membuat berbagai macam kebijakan tegas, angka tersebut turun sebanyak 97,89 persen jadi 1.204 aktivitas penangkapan dalam rentan waktu 2015-2018.

Tak hanya itu, berkat kerja kerasnya melindungi laut Indonesia, Menteri Susi Pudjiastuti telah mengoleksi segudang penghargaan. Tidak cuma dari dalam negeri tapi juga dari dunia internasional. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x