Mohon tunggu...
Eko Irawan
Eko Irawan Mohon Tunggu... Penulis - Menulis itu Hidup

Pantang mundur seperti Ikan

Selanjutnya

Tutup

Novel Pilihan

Stri Nareswari #9: Relevansi Stri Nareswari Menembus Masa

5 Januari 2022   16:15 Diperbarui: 5 Januari 2022   16:20 89 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Stri Nareswari #9 (dokpri Istimewa)

Baca kisah sebelumnya di link sbb : https://www.kompasiana.com/eko67418/61c9df4917e4ac5b10707bf2/stri-nareswari-8-katuranggan-nareswari
---------------------------------
Ruang waktu. Rahasia Illahi. Apa yang terjadi, adalah jalan takdir yang harus dijalani. Mau tidak mau harus dilalui. Suka ataupun tidak.

Dan aku harus bijak. Tanpa putus asa. Sedihku sendiri, harus bisa menginspirasi. Agar yang lain, tidak terjebak dalam lautan sengsara. Karena itulah kutulis Kisah Stri Nareswari.

Dibalik lelaki sukses, pasti ada peran wanita hebat. Pertama, Ibunya yang melahirkan dirinya, dan kedua, istrinya, sang pendamping hidupnya. Merekalah orang orang hebat, yang mendukung tanpa berkhianat. Yang tulus dalam suka duka. Yang pandai menyimpan aib. Yang bisa menjaga kehormatan sebagai seorang ibu, pendamping sekaligus pendidik dan pendukung keharmonisan cinta. Itulah Stri Nareswari.

Cinta itu bukan omong kosong. Cinta itu suci, berkah dari Illahi. Bukan sekedar nafsu, tapi juga tanggung jawab. Stri Nareswari akan menjaga cinta sucinya, tanpa syarat. Tanpa alasan. 

Stri Nareswari tak pernah mengumbar aib suaminya. Apalagi tidur dengan lelaki lain tanpa ikatan janji suci, sementara suaminya masih ada. Masih memperjuangkan dirinya. Agar bahagia dunia akhirat. Perjuangan suami bukan tontonan. Saat gagal bukan diobral kepada lelaki lain. Itu aib. 

Stri nareswari melampaui ajaran kemuliaan. Itu ajaran kehormatan wanita. Yang menjaga martabatnya. Agar tidak jadi wanita murahan. Mengobral birahi atas nama cinta. Apalagi balas dendam atas dasar fitnah tanpa klarifikasi. Sungguh perbuatan melampaui batas.

Stri Nareswari itu tidak bersandiwara. Tidak berdusta. Tidak membanding bandingan suaminya, dengan lelaki lain. Dia bisa dipercaya. Sekalipun suaminya bisa ditipu, tapi dia tidak akan tidur dengan lelaki lain. Sekalipun lelaki itu lebih mulia dari Suaminya.

Dan tidak ada lelaki mulia yang ahli ibadah dengan amal sundul langit, yang penyabar, baik hati dan jago diranjang, tapi perbuatannya meniduri istri orang. Merampok kebahagiaan rumah tangga orang lain dengan cara dzolim. Itu cara binatang paling hina. Stri Nareswari bukan wanita biadab seperti itu.

Mulut Stri Nareswari tak pernah bilang, tresno suaminya pada dirinya sebagai Tai. Dia tak pernah menuduh suaminya selingkuh, padahal tidak benar. Padahal menuduh demikian, agar selingkuhnya dengan lelaki lain bisa dianggap benar dan harus dibenarkan. Tapi seorang istri yang selingkuh tetap tak bisa dibenarkan dalam semua ajaran kebaikan dan kemuliaan.

Relevansi Stri Nareswari tetap aktual hingga kini. Menjaga kehormatan dan kemuliaan seorang istri adalah tugas mulia. Jika merasa sudah tidak ada kecocokan, lebih baik berpisah. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Novel Selengkapnya
Lihat Novel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan