Mohon tunggu...
Eko Irawan
Eko Irawan Mohon Tunggu... Penulis - Hidup Indah dengan Menulis dan Berbagi

Penulis Sejarah, Budaya, motivasi dan sastra. Pegiat Kampung Sejarah dan Kampung Nila Slilir. Pegiat Sejarah dari Museum Reenactor Ngalam di Kota Malang

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Akui Diriku Kekasihmu

13 September 2021   18:28 Diperbarui: 13 September 2021   18:43 48 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Akui Diriku Kekasihmu
Akui diriku kekasihmu (dokpri)

Untukmu, ketulusanku. Untukmu, kesungguhanku. Aku, tak mempermainkanmu. Kau sudah lihat perjuanganku untukmu. Karena hanya satu pintaku, Akui diriku kekasihmu.

Aku ada untukmu. Aku selalu akui dirimu, kekasihku. Pujaanku. Aku ingin meminangmu. Segera. Agar kita bisa hidup bersama. Tanpa prasangka.

Untuk apa ikuti omongan orang. Kita yang jalani. Ini pilihan kita. Ini hidup kita. Tak ada urusan dengan mereka. Takut apakah kita, biarkan semesta tahu. Kita kasmaran.

Kasihku, untuk apa ingkari. Ini cinta suci. Bukan cinta dolanan. Bukan cinta mainan. Tak diakui itu, menyakitkan. Sudah berjuang, tapi dicampakan. Setega itukah duhai cintaku.

Cinta itu tanpa alasan. Cinta itu tanpa prasangka. Ada satu rasa. Ada satu nuansa. Mau sama mau. Tak bisa dipisahkan. Saling merindu, saling mencari, jika ada yang tak sempurna, mari saling isi. Saling dukung. Karena kita saling memiliki.

Hidup adalah pilihan. Kita yang memilih. Jalan Takdir terindah.  Percaya, dan raihlah. Untuk apa meragukan. Hubungan tanpa status itu menyiksa. Untuk apa dipelihara. Dalam kasih yang sudah tumbuh. Dan semesta memberkati.

Kusungguh sayang padamu. Aku ada untukmu. Kapan kau ada untukku. Miliki yang sudah ada. Jangan lepaskan. Ego dan gengsi hanya jadi penghalang. Rugi umur rugi waktu. Keraguan tak pernah membuat bahagia. Tak bikin nyaman. Kita mencari apa. Untuk apa status palsu. 

Akui diriku kekasihmu. Itu menjawab semua. Semua sudah tahu. Untuk apa malu. Untuk apa diragukan. Cinta ini sudah ada. Dan ini milikmu. Tak perlu didustakan. Akui dan itu membahagiakan hidupmu.

Malang, 13 September 2021

Oleh Eko Irawan

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan