Mohon tunggu...
Eko Irawan
Eko Irawan Mohon Tunggu... Hidup Indah dengan Menulis dan Berbagi

Penulis Sejarah, Budaya, motivasi dan sastra. Pegiat Kampung Sejarah dan Kampung Nila Slilir. Pegiat Sejarah dari Museum Reenactor Ngalam di Kota Malang

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Prank

3 April 2021   06:22 Diperbarui: 3 April 2021   06:22 89 5 1 Mohon Tunggu...

Ini tulus. Bukan prank. Cinta ini bukan barang candaan. Bukan lelucon gelap. Kau pikir aku bajingan berjubah alim? Aksi tipu tipu?

Tak ada yang suka kita bahagia. Iri dengki dan sirik ati. Itu motivasi mereka, bacot tetangga. Breaking news seolah penolong yang menyelamatkanmu. Memberi kabar rahasia. Bisik bisik ghibah valid. 

Tapi kau cintaku. Kau akan hidup denganku. Ini hidup kita. Kau tidak hidup dengan biaya tetangga. Kau makan, tidak meminta mereka. 

Cintaku hendak dibunuh fitnah.  Bisik bisik tetangga, memastikan benar, seolah itu dalil suci. Agar kita termakan hoax. Agar kita terpisah oleh ghibah. Kisah diprank tetangga. Menu rasan rasan paling hot, seolah berpahala.

Jika aku percaya, aku goblog. Jika kau turuti, kau yang rugi. Jika kita berpisah, mereka segera pesta. "Lho, nggak lidok omonganku. Lak bener" itu kata mereka. 

Dusta ditambah dusta. Puas menghancurkan yang lain. Lega lalu tertawa laksana dewa. Apa manfaatnya. Hanya kisah orang iri dengki dan tidak suka tetangga bahagia. Apakah itu berpahala dan kamu semua mendapatkan balasan surga?

Mantap hati bersikap dan memilih bersama. Ini hidup kita sendiri. Kita diprank. Jika kita terhanyut, kita sama sama saling ngeprank. Permainan milenial yang tak berguna. Tapi banyak yang suka. Lelucon tak bermutu. Bikin orang lain malu.

Tak perlu mentertawakan yang lain. Apalagi menyebar berita bohong untuk tujuan dengki. Tak perlu ikut ikutan. Kita juga belum tentu. 

Tebarlah kebaikan. Mereka itu,  Sok suci, sok membela, tapi ghibah dan ngeprank tetangga. Apalagi menghakimi, memastikan, seolah kau maha tahu, melebihi Tuhan. Tunjukan mana dalilnya.

Tak senangkah kau lihat kami bahagia duhai tetangga mulia? Kenapa tak kau urusi hidupmu sendiri? Cerita apa lagi yang akan kau dustakan? 

Kau boleh ngeprank kami. Anggap itu lucu, hiburan sesatmu. Tapi ingat, jika kelak kau diprank malaikat. Masihkah kamu bisa tertawa puas seperti sekarang? Kau pikir hidup ini lucu. Dakocan? Doraemon?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x