Mohon tunggu...
Eko Irawan
Eko Irawan Mohon Tunggu... Penulis - Hidup Indah dengan Menulis dan Berbagi

Penulis Sejarah, Budaya, motivasi dan sastra. Pegiat Kampung Sejarah dan Kampung Nila Slilir. Pegiat Sejarah dari Museum Reenactor Ngalam di Kota Malang

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Bukan Kerja Rodi atau Romusha

4 Februari 2021   22:50 Diperbarui: 4 Februari 2021   23:18 285 2 0 Mohon Tunggu...

Artikel tema curhat Ngopi, berbagi Narasi, Gagasan dan opini kali ini saya dedikasikan untuk mengupas nasib karyawan yang gajinya sekali dalam sebulan, tapi sudah minim sisa yang diterimanya sebagai gaji, karena kesalahan management pengelolaan keuangan. Lho bagaimana ceritanya. Penasaran? Mari kita bahas bersama. Semoga menginspirasi.

Mindset Karyawan, asal kerja

Pokoke kerjo. Ra mikir digaji dibawa UMR. Ra ngaruh. Kurang lebih demikian, mindset karyawan dimasa pandemi. Yang penting dapur tetap mengebul, walau minim, jalani saja. 

Di masa pandemi covid memang cari pekerjaan jadi sulit. Banyak PHK dan dirumahkan. Perusahaan banyak yang gulung tikar. Bersyukurlah yang masih punya pekerjaan dan punya penghasilan. 

Namun yang perlu dikembangkan adalah mindset dari karyawan itu sendiri. Sudah saatnya belajar entrepreneur. Selama ini hanya mikir kerja ikut orang dan digaji minim. Tak ada fasilitas. Bertahun tahun pola pikirnya hanya dari pada ganggur. Walhasil, apa yang diraih hanya hidup pas Pasan. Yang lain sudah mikir mau buka usaha apa yang laku dan viral, sementara dia hanya sibuk cari utangan. Seolah sepanjang hidup hanya kerja rodi atau romusha. Hasil Zong, diperas untuk kejayaan orang lain, dia sendiri tetap dalam kekurangan.

Kesalahan pola pikir adalah penyebab utama kenapa mental bawahan, orang suruhan dan malas mikir banyak dianut. Lulus sekolah atau kuliah, seharusnya bukan berlomba cari kerja, tapi bagaimana menciptakan lapangan kerja inovatif bagi dirinya sendiri. Tidak bisa? Bagi orang malas mikir, doa yang diucapkannya adalah pesimis, banyak alasan dan belum melakukan action, sudah memutuskan aku tidak bisa. Itulah doa yang dikabulkan.

Tumbuhkan jiwa entrepreneur sejak dini. Banyak kisah orang sukses berawal dari modal minim dan kerja keras yang inovatif. Kuncinya adalah miliki mindset atau pola pikir positif. Berkumpul dan bersabarlah dengan orang orang berjiwa wirausaha. Jika kamu seneng, hidupmu disuruh suruh orang, silahkan jadi karyawan. Namun jika kamu seneng hidup merdeka dan kerja tanpa banyak aturan, jadilah Wira usaha. 

Management keuangan karyawan

Jika sudah terlanjur jadi karyawan, maka miliki management keuangan yang baik. Fakta di lapangan, banyak karyawan bergaji minim karena sebagian gaji ternyata dipotong untuk bayar utang. Celakanya, mereka utang bukan untuk membangun usaha kreatif yang menghasilkan pendapatan real. Mereka utang untuk kebutuhan konsumtif, hajatan, beli mobil dan life style belaka. 

Setelah itu, kerja jadi malas karena gaji sekali sebulan, tuntutan kebutuhan setiap hari. Terus dari mana bisa hidup enjoy dan layak? Jika boss-nya memerintah untuk lembur, dia akan merasa kerja rodi atau romusha. Yo maklum, sang boss sudah memberikan gaji layak, namun karena kesalahan sendiri kenapa utang jadi life stylenya. Celaka. 

Susahnya mindset seperti ini dijadikan alasan, padahal dia sendiri yang salah management. Cara mudah orang bodoh bersikap adalah menyalahkan pihak lain sebagai kambing hitamnya. Senjatanya banyak alasan dan orang orang seperti ini sulit diajak maju dengan ide inovatif baru.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x