Mohon tunggu...
Eko Irawan
Eko Irawan Mohon Tunggu... Hidup Indah dengan Menulis dan Berbagi

Penulis Sejarah, Budaya, motivasi dan sastra. Pegiat Kampung Sejarah dan Kampung Nila Slilir. Pegiat Sejarah dari Museum Reenactor Ngalam di Kota Malang

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Biasakan Bertindak, Sekarang atau Besok Jadi Penonton

5 Desember 2020   05:57 Diperbarui: 5 Desember 2020   06:31 24 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Biasakan Bertindak, Sekarang atau Besok Jadi Penonton
Dokpri foto Eko irawan

Halo sahabat Ruang Kelas Alternatif, kali ini ayo kita bahas soal menunggu. Haruskah kita biasa menunggu? Misal menunggu lulus, baru berkarya. Ini tidak ada Dimata pelajaran apapun disekolah. Dengan artikel ini, semoga bisa menginspirasi ya. Selamat membaca.

Menunggu itu membosankan 

Pernah menunggu? Iya, menunggu itu membosankan. Jam karet sepertinya jadi budaya yang kurang baik dinegeri ini. Apalagi janjian dengan seseorang dan dia menggunakan rumus jam karet. Menunggu itu jelas membuang waktu percuma. Jika bisa sekarang, kenapa menunggu besok?

Menunggu Sempurna 

Kalau kita menanak nasi, kita harus menunggu matang, baru bisa dimakan layak. Namun menunggu disini, adalah menunggu waktu yang sempurna, baru berkarya. Menunggu mau nikah setelah kaya. Menunggu nembak cewek, setelah waktunya tepat. Menunggu dan menunggu. Kadang kita seperti itu, termasuk saya juga. Menunggu waktu sempurna. Apakah ada waktu yang sempurna? Sebuah kesempatan tidak akan datang dua kali kalau kita hobbynya menunda nunda. Sebuah keputusan penting kadang baru diputuskan dengan alasan melihat dulu. Apa hidup hanya untuk melihat lihat? Artinya menunggu lagi. Emang apa yang sedang ditunggu?

Ternyata waktu yang sempurna itu tidak ada. Menunggu besok, berarti membuang percuma kesempatan hari ini. Sebuah ide yang terlintas hari ini, harus segera dikerjakan. Bukan ditunda besok. Karena besok, ide tersebut sudah berganti moment. Sence ide tersebut akan hilang, dan kita tidak tahu besok punya ide apa dan menghadapi masalah apa.

Biasakan bertindak 

Kunci kreatif dalam berkarya adalah atur management waktu. Siapapun kamu, gunakan waktumu sebaik mungkin. Menunda besok dengan banyak alasan, pada dasarnya tidak dibutuhkan. Siapa tahu ide hari ini adalah ide spektakuler. Yang ditunda besok dan terlupakan. Biasakan bertindak atau besok jadi penonton. Jika ide itu dikerjakan orang lain besok hari dan membuatnya sukses, apakah kamu akan klaim itu idemu? Kamu akan ditertawakan orang jika melakukan hal tersebut. Ide hari ini segera wujudkan dalam karya atau ditunda besok dan selamat, kamu akan jadi penonton.

Semoga artikel ini menginspirasi 

Ditulis oleh Eko Irawan di Malang, pada 5 November 2020

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x