Eko Irawan
Eko Irawan Reenactor : my life is historical Reenactment

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Menggali Makna Perjuangan dalam Seni Bantengan

31 Juli 2018   18:49 Diperbarui: 31 Juli 2018   18:51 948 1 0
Menggali Makna Perjuangan dalam Seni Bantengan
(dok. pribadi)

Pernahkah anda Menyaksikan kesenian Bantengan? Bagi masyarakat Jawa Timur, Terutama Malang Raya, siapa yang tak mengenal tradisi Bantengan.  Tradisi yang berkembang menjadi kesenian ini merupakan suatu tradisi  yang menggabungkan unsur sendra tari, olah kanuragan (ilmu dalam),  musik, dan syair/mantra. Seni Bantengan bukan hal yang baru dan muda,  namun ini merupakan bekas tradisi peninggalan jaman  Kerajaan Singosari.

Pada Relief Candi  Jago, Kecamatan Tumpang Kabupaten Malang  merupakan salah satu situs peninggalan  sangat erat kaitannya dengan Pencak Silat dan kesenian Bantengan. 

(dok. pribadi)
(dok. pribadi)
(dok. pribadi)
(dok. pribadi)
 Dikisahkan, pada masa Kerajaan Singosari yang dipimpin Ken Arok bentuk  kesenian Bantengan berupa gerakan tari yang dimainkan mengadopsi dari  gerakan kembangan pencak silat dengan alunan gerakan dan kuda-kuda  banteng. 

Walaupun pada masa  kerajaan Ken Arok tersebut bentuk kesenian bantengan belum seperti  sekarang, yaitu berbentuk topeng kepala bantengan yang menari. Karena  gerakan tari yang dimainkan mengadopsi dari gerakan Kembangan Pencak  Silat.  dengan atribut  tambahan yakni topeng kepala banteng, kain penutup sebagai badan  banteng, lonceng, dan lain-lain. Sehingga berbeda dari awal jaman  kerajaan dahulu yang hanya dengan gerakan saja.

Pada Masa Perjuangan, Banyak para pemuda belajar Pencak Silat di Pondok pondok pesantren untuk memperoleh Ilmu Kanuragan. Untuk menarik minat belajar pencak silat dikembangkanlah kesenian bantengan, dengan penokohan hewan Banteng yang liar sedang melawan Macan (Harimau).

Pada masa tersebut, penokohan ini dilambangkan yaitu hewan  Banteng yang hidup koloni (berkelompok) adalah lambang Rakyat Jelata dan  hewan Macan (Harimau) melambangkan Penjajah Belanda, serta ada tokoh  hewan Monyet yang suka menggoda Banteng dan Macan serta memprovokasi  keduanya untuk selalu bertarung. Monyetan ini melambangkan Provokator yang suka adu domba.

Dengan digelar berupa kesenian Bantengan, Para pemuda tertarik belajar silat untuk memperoleh bekal ilmu bela diri dan kanuragan guna melawan penjajah.

Pertarungan Banteng dan Macan ini juga diabadikan dalam lukisan Raden Saleh 

(kumparan.com)
(kumparan.com)
Demikian semoga artikel ini bermanfaat, bahwa pada masa Perjuangan, seni bantengan adalah salah satu media menarik minat para pemuda belajar bela diri sebagai bekal melawan Penjajah.