Mohon tunggu...
Eka Mustikasari
Eka Mustikasari Mohon Tunggu... Mother of Hanum Kunjeri

Ibu Rumah Tangga, Karyawan Swasta, Mahasiswa, Penggemar Kopi dan Wayang Kulit

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Ki Seno Nugroho, Wayang Kulit, dan Media Digital

13 Agustus 2019   10:11 Diperbarui: 14 Agustus 2019   09:25 0 5 5 Mohon Tunggu...
Ki Seno Nugroho, Wayang Kulit, dan Media Digital
Ki Seno Nugroho | Dokpri

Berkembangnya media sosial sekaligus media online mulai dari facebook, twitter, instagram, youtube dan lain -- lain dengan pesat yang terjadi di Indonesia, terlebih dengan harga perangkat media digital yang terjangkau dan banyak pilihan mulai dari merk dan jenisnya membuat informasi cepat berkembang dan nyaris tak terkendali. 

Serbuan perangkat dari luar negeri yang menawarkan fitur canggih dan mudah digunakan membuat semua lapisan umur dengan cepat dapat menggunakan perangkat, terutama handphone. Bahkan anak -- anak pun sudah lazim terlihat membawa hanphone meski untuk sekedar memainkan game online. 

Kemudahan akses internet memberikan pengaruh positif maupun negatif kepada setiap penggunanya. Salah satu dampak terbesar adalah mudahnya akses informasi dari berbagai penjuru dunia.  Informasi mengenai sosial, politik dan budaya dapat secara cepat kita akses bahkan hanya dengan genggaman tangan.

Dalam lingkup budaya, hal ini membuat khawatir akan terkikisnya pelestarian budaya kita karena banyak budaya asing yang mudah masuk dan ternyata mudah pula diterima oleh masyarakat terutama usia anak - anak dan remaja. 

Salah satu seni budaya tradisional yang sepi peminatnya adalah pertunjukan wayang kulit, padahal pertunjukan wayang kulit telah diakui oleh UNESCO pada tanggal 7 November 2003, sebagai karya kebudayaan yang mengagumkan dalam bidang cerita narasi dan warisan yang indah dan berharga (Masterpiece of Oral and Intangible Heritage of Humanity). 

Lahir dari kekhawatiran ini menggerakkan hati salah satu dalang muda dari Yogyakarta bernama Ki Seno Nugroho. Pria yang lahir di Yogyakarta tepat pada tanggal 23 Agustus 1972 sudah menjalani profesinya sebagai dalang sejak 29 tahun yang lalu. Kemampuan mendalangnya diperoleh dari sang ayah yang juga seorang dalang kondang dari tanah kelahirannya yaitu Ki Suparman Cermo Wiyoto. 

Beliau memanfaatkan kemudahan akses teknologi ini untuk menyiarkan secara langsung pementasan wayang kulit melalui kanal pribadinya di Youtube.

Bekerja sama dengan penggemarnya yang tergabung dalam komunitas Penggemar Wayang Ki Seno Nugroho, pada awalnya jumlah penonton live streaming hanya berjumlah ratusan.

Hal ini sempat membuat pria lulusan SMKI ini pesimis. Namun dengan militansi dan semangat untuk melestarikan budaya adiluhung, ia terus mengembangkan inovasi dari segi cerita pewayangan yang disajikan, sehingga menarik minat penonton. 

Walhasil, dengan usaha yang maksimal, semakin hari jumlah penonton live streaming mengalami peningkatan drastis. Pada awal mula hanya berjumlah ratusan, rekor pertama jumlah penonton mencapai angka 6.000 penonton.

Hingga pada pencapaian rekor tertinggi mencapai 20.000 penonton. Untuk sebuah pertunjukan seni kebudayaan tentu angka ini tidak bisa dikatakan sebagai hal yang biasa saja, karena hal ini membuktikan bahwa daya tarik wayang kulit ternyata masih diminati oleh banyak orang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2