Mohon tunggu...
Efrain Limbong
Efrain Limbong Mohon Tunggu... Nasionalis

Menulis Untuk Edukasi

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Saat Amerika dalam Situasi Terpuruk

2 Juni 2020   16:13 Diperbarui: 2 Juni 2020   21:36 212 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Saat Amerika dalam Situasi Terpuruk
Doc Detik.com

Jika saja Amerika Serikat mendengar apa yang disampaikan Presiden Pertama RI Sukarno, dalam pidatonya di Sidang Umum PBB tahun 1960 lalu, mungkin Amerika tidak berada dalam situasi terpuruk seperti sekarang ini. Dalam pidato dari episentrumnya Amerika Serikat di New York, Sukarno menghendaki agar negara negara adikuasa turut membangun dunia baru (To Build The World A New) yang penuh damai serta tiada peperangan dan ketegangan.

Sukarno alam pidatonya dengan lantang mengatakan, bangunlah dunia ini kembali. Bangunlah dunia ini kokoh dan kuat dan sehat. Bangunlah suatu dunia di mana semua bangsa hidup dalam damai dan persaudaraan. Bangunlah dunia yang sesuai dengan impian dan cita-cita umat manusia. "Lenyapkan sebab sebab peperangan dan kita akan merasa damai. Lenyapkan sebab sebab ketegangan dan kita akan merasa tenang. Jangan ditunda tunda," kata Sukarno.

Dalam Pidatonya Sukarno juga menyentil Amerka yang menjadi tempat PBB berkedudukan. Namun disatu sisi peran Amerima sebagai negara terkemuka dalam perang dingin menjadi dilema. "Kita bersyukur bahwa Amerika Serikat telah memberi tempat bagi organisasi kita. Namun mungkin dapat dipersoalkan apa mungkin itu tepat. Bahwasanya kedudukan PBB berada dalam wilayah salah satu negara yang terkemuka dalam perang dingin," kritik Sukarno.

Amerika di bulan Mei kemarin benar benar terpuruk, bukan saja secara internal tapi juga eksternal negerinya. Dari dalam negeri dampak pandemi corona mengakibatkan jumlah kematian mencapai angka 100 ribu orang tepat pada 28 Mei. Jumlah tersebut membuat Amerika menjadi negara di dunia yang terbanyak mengalami kematian akibat corona.

Sebagai negara super power, melihat Amerika tak berdaya menghadapi pandemi corona, kita seakan tak percaya. Kok bisa sebagai negara adikuasa tidak siap mengantisipasi virus corona. Andai saja dari awal Presiden Donald Trump tidak meremehkan corona dengan nyinyirannya sebagai virus cina, mungkin angka kematian bisa ditekan. Meski kematian di negaranya tinggi, Donald Trump masih menyempatkan bermain golf.

Suasana demodi Amerika. Doc Kompas.com
Suasana demodi Amerika. Doc Kompas.com

Masih didalam negeri kematian warga kulit hitan George Floyd oleh tindakan rasisme oknum polisi menyebabkan kerusuhan disertai aksi vandalisme di seantero Amerika. Rakyat Amerika yang marah atas kematian tersebut, turun ke jalan pada 30 Mei melakukan aksi unjuk rasa. Pemerintah dan aparat Amerika kewalahan menghadapi aksi spontanitas tersebut.

  • Aksi demo dalam situasi pandemi corona, membuat warga Amerika mengabaikan protokol kesehatan. Interaksi sesama warga dan polisi yang terlibat bentrok, seakan melupakan sejenak kalau negeri Paman Sam tersebut lagi dilanda kematian masal. Dampak ekonomi karena pandemi, membuat sebagian pendemo memanfaatkan situasi dengan melakukan penjarahan di sejumlah toko.

Dari luar negeri, kisah keberanian negara Venesuela menghadapi gertakan Amerika yang akan mencegat kapal tanker negara Republik Islam Iran yang membawa 1,53 juta barel bensin ke negara tersebut, membuat Amerika tidak berkutik. Presiden Venesuela Nicolas Maduro mengerahkan helikopter, pesawat tempur dan kapal perang diperairan zona ekonomi eksklusif untuk menjemput kehadiran kapal tanker Iran yang sukses masuk Venesuela tanpa ada ganguan sedikitpun.

Bukan apa apa negara sosialis tersebut lagi mengalami dampak embargo ekonomi yang dijatuhkan Amerika, mengalami krisis akut kelangkaan bensin. Maka pengiriman bensin oleh Iran yang juga sesama negara yang diembargo Amerika, merupakan penyelamat bagi rakyat dan negara Venesuela yang begitu menantikan kedatangan kapal tanker Iran. Dua negara berbeda idiologi, namun sepaham dalam konsepsi politik luar negeri itu, sepenanggungan dalam menghadapi embargo ekonomi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x