Mohon tunggu...
Efrain Limbong
Efrain Limbong Mohon Tunggu... Nasionalis

Pegiat Komunikasi Sosial Politik di Sulteng

Selanjutnya

Tutup

Novel Pilihan

"Surya, Mentari, dan Rembulan" Novel Toraja Beraroma Djogja dan Nepal

16 Agustus 2019   15:32 Diperbarui: 17 Agustus 2019   20:00 0 0 0 Mohon Tunggu...
"Surya, Mentari, dan Rembulan" Novel Toraja Beraroma Djogja dan Nepal
Novel karya Sili Suli. Docpri

"Orang mungkin takkan mengira bahwa buku ini adalah novel fiksi Toraja. Surya, Mentari dan Rembulan adalah nama nama orang yang jarang melekat pada diri orang Toraja. Nama nama itu justru familiar di Jawa."

Surya adalah nama seorang gembala kerbau dari kampung Waka', sebuah kampung yang terletak di kaki Gunung Napo, Toraja. Mentari adalah kekasih Surya yang juga berasal dari Kampung Waka'. Sedangkan Rembulan adalah seorang gadis bangsawan Jawa yang tinggal di Djogja.

Novel ini berkisah tentang penculikan adik Mentari yang bernama Mataallo di Rantepao oleh kelompok koja atas perintah Tangke Bunna, seorang bangsawan Toraja yang merasa sakit hati kepada Ne' Ari, ayah dari Mataallo. Ne' Ari yang juga seorang tokoh adat, dianggap telah mempermalukan Tangke Bunna saat diminta mencari buah tomendoyang di Puncak Gunung Napo. 

Ne' Ari juga dianggap sebagai tokoh utama yang menggagalkan keinginan Tangke Bunna menggelar acara rambu solo' ma'barata di tongkonannya, sehingga tawanan yang seharusnya disembelih dalam acara adat tersebut, terbebas dari maut berkat upaya Ne' Ari dan beberapa tokoh adat Toraja.

Penculikan Mataallo berbuntut panjang. Surya adalah salah seorang warga kampung Waka' yang ditugaskan untuk mencari  Mataallo di Rantepao. Ternyata Matallo telah dijual kepada Puang Lammai, seorang saudagar kopi di Parepare dan kemudian dibawa ke Djogja oleh adik angkat Puang Lammai. 

Mau tidak mau, Surya dan dua sahabatnya harus pergi ke Djogja. Perjalanan mereka ke Djogja tidak sia-sia. Mereka berhasil bertemu dengan Mataallo yang sudah dijual kepada seorang  bangsawan Jawa bernama Raden Boedijono.

Atas bantuan Raden Mas Yasmiar Nugroho dan Rembulan, Mataallo bisa dibawa kembali ke Toraja, dengan syarat Surya  harus ikut serta dengan sekelompok juragan Jawa yang tergabung dalam wadah Kemah nDoro (KenDor) ke Nepal. Misi ke Nepal adalah untuk mengantar abu jenazah kakek Koh Langgeng dan ditaburkan di kaki Gunung Sagarmatha, Nepal. 

Surya menyanggupi. Akhirnya Surya ikut berkelana bersama para juragan Jawa diawali dari Semarang, Batavia, Singapura, Selat Malaka, Teluk Benggali, Sunggai Gangga dan menyusuri jalan darat hingga ke Kalapathar.

Petualangan mencari Matallo membawa Surya bertemu dengan sejumlah nama seperti Tabib Istu di Pinrang, Puang Lammai  di Parepare, mas Yadi di Semarang, Rembulan - Koh Langgeng - nDoro Anten - Raden Boedijono - bang Andy Tampubolon - kelompok seniman yang tergabung dalam komunitas wayang kulit Mataram atau KOAWIMA di Djogja.

Wartawan asal  Eslandia, Christ Paso Sturluson di kapal, pengusaha Inggris Reinhold Hillary Rotschild di Namche Bazar dan  beberapa orang Sherpa di Sange Phuk dan Groaksheep. Namun yang paling berkesan dalam hatinya adalah pertemuan dengan Rembulan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x