Mohon tunggu...
Effendy Wongso
Effendy Wongso Mohon Tunggu... Penulis - Jurnalis, Wartawan Madya Kompetensi Dewan Pers, fotografer, pecinta sastra

Jurnalis, Wartawan Madya Kompetensi Dewan Pers, fotografer, pecinta sastra

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

Chicken Smoky, Steik Ayam Bercita Rasa Barbeque

24 Juli 2022   11:39 Diperbarui: 24 Juli 2022   11:42 114 16 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Chicken Smoky / Foto: Effendy Wongso

Lagi-lagi, menu berbahan ayam menjadi primadona para pelaku kuliner. Ayam, diracik dengan cara apapun tetap menjadi daya tarik tersendiri bagi para koki.

Pasalnya, selain daging sapi, ayam adalah bahan makanan yang paling banyak dikonsumsi konsumen dunia. Berkat bahan makanan yang familier ini, pelaku kuliner dapat meluncurkan menu apa saja dengan bahan daging ayam yang disukai pelanggan, termasuk Chicken Smoky yang bakal diluncurkan pada awal Agustus 2022 mendatang, dan diproyeksikan menjadi salah satu menu andalan di Waroenk Oebufu.

“Sebelumnya, Chicken Smoky adalah steik ayam yang sangat digemari penikmat kuliner. Selain berbahan daging ayam dengan tekstur empuk, ayam fillet goreng renyah ini juga diimbuhi sayuran, kentang, telur mata sapi, dan saus barbeque (BBQ),” terang Head Chef Waroenk Group, Ahmad Niko saat ditemui belum lama ini di Waroenk Oebufu, Jalan WJ Lalamentik, Oebufu, Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Ia menambahkan, steik ayam bercita rasa BBQ yang akan diluncurkan pihaknya untuk mengakomodir penikmat kuliner di Kota Kupang yang gemar menyantap menu Western.

“Saat ini, menu Western tidak hanya dikonsumsi ekspatriat atau wisatawan mancanegara (wisman) yang berkunjung di Kota Sasando ini, tetapi juga warga Kupang dan sekitarnya,” papar Niko.

Beberapa makanan Barat seperti Chicken Smoky, sebutnya, secara domestik digemari warga lokal lantaran menggunakan bahan makanan yang familier dari dalam negeri sendiri seperti ayam.

“Jadi, bisa dikatakan Chicken Smoky adalah menu Western tetapi tetap mengusung kearifan lokal (karena menggunakan bahan-bahan lokal),” ujarnya.

Menurut Niko, beda halnya bila meracik steik berbahan daging sapi yang memang memiliki ragam alternatif impor yang sudah dimafhumi penikmat steik.

“Kalau steik daging ayam memang agak simpel, berbeda dibandingkan steik daging sapi yang memang memiliki ragam pilihan racikan. Seperti yang kita ketahui, daging sapi memang sedikit repot karena tergantung kekenyalan daging sapi itu sendiri. Sehingga, penikmat kuliner biasanya memilih sapi impor yang benar-benar dari peternakan sapi potong khusus untuk bahan steik,” paparnya.

Niko menjelaskan, secara esensial steik ayam klasik Eropa ini tidak pernah surut penggemar. Pasalnya, lapisan tepung roti di bagian luar isi (daging ayam) terasa renyah dan garing. Sehingga, itu pulalah yang menjadi ciri khas kelezatan menu tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Foodie Selengkapnya
Lihat Foodie Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan