Mohon tunggu...
Edy Supriatna Syafei
Edy Supriatna Syafei Mohon Tunggu... Penulis

Tukang Tulis

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Arab Saudi Tengah Berproses Menuju Negara Sekuler?

15 Oktober 2019   10:17 Diperbarui: 16 Oktober 2019   16:48 0 22 13 Mohon Tunggu...
Arab Saudi Tengah Berproses Menuju Negara Sekuler?
Dari kunjungan umrah dan haji saja Arab Saudi seharusnya sudah kaya. Dengan reformasi ekonomi dan sosial, dipastikan negeri ini kebanjiran turis meski punya dampak negatif. Foto | Dokpri

Arab Saudi kini ditengarai tengah berproses menuju negara sekuler. Timbul kekhawatiran bahwa Raja Salman akan meninggalkan peran sebagai pelindung tanah suci umat Islam, yaitu Mekkah dan Madinah.

Pangeran Muhammad bin Salman bisa jadi dianggap sebagai motornya. Mengapa? Sebab, melalui dialah kebijakan yang dikeluarkan selama ini  mengesankan bahwa Arab Saudi tengah berproses menjadi negara sekuler.

Kebijakan melonggarkan aturan-aturan bagi kaum perempuan, seperti tak perlu lagi mengenakan abaya, dibolehkan menonton pertandingan sepakbola, mengemudi di jalan raya hingga dibenarkan menjadi anggota meliter, merupakan terobosan sekaligus menguatkan pendapat negara tengah berproses menuju sekuler.

Jika Pangeran Muhammad bin Salman ingin menjadikan negara itu sebagai negara modern, sejatinya negara ini sudah modern seusai peristiwa kudeta Mekkah pada tahun 79-an silam.

Sekedar catatan  jika melihat sejarah negeri itu terkait setiap kali dilakukan perubahan sosial timbul persoalan. Salah satunya ketika terjadi pemberontakan pimpinan Juhaiman al-Utaibi pada 20 November 1979 silam.

Kelompok Juhaiman al-Utaibi memprotes pemerintah yang saat itu dianggap bobrok. Awalnya, tentara Saudi keteteran oleh perlawanan Juhaiman dan pengikutnya. Tetapi akhirnya, dengan bantuan beberapa pimpinan militer Prancis, tentara Saudi berhasil melumpuhkan "pemberontakan", kelompok Islam radikal tersebut.

Kini putra Mahkota Muhammad bin Salman, yang belakangan ini namanya makin berkibar di negeri itu, telah mengambil banyak keputusan penting dalam sejarah Saudi. Salah satunya, yaitu menempatkan posisi perempuan sejajar dengan pria. Emansipasi seperti di Indonesia. Tokoh yang satu ini memang dikenal sebagai reformator dan memiliki garis keras di lingkungan kerajaan.

Mahkota Muhammad bin Salman di negeri itu biasa disebut sebagai "MBS" atau "Mr. Everything". Ia diangkat sebagai putra mahkota pada 20 Juni 2017. Dalam tradisi kerajaan negeri ini, ia dapat dipastikan resmi menjadi penerus pemegang kekuasaan  Saudi menggantikan Pangeran Muhammad bin Nayef.

Jejak MBS diawali sebagai gubernur Riyadh di usia 31 tahun. Muhammad tercatat sebagai menteri pertahanan termuda di dunia. Namun citranya sebagai seorang reformator terbentuk ketika ia menduduki posisi kepala dewan yang memimpin reformasi ekonomi  Arab Saudi. Proyek yang dikenal dengan sebutan "Visi 2030".

Dalam berbagai pemberitaan, Pangeran Muhammad bin Salman berniat membentuk Arab Saudi menjadi negara moderat pada 2030 nanti. Bisa jadi hal itu dimaknai secara bertahap masyarakatnya tak lagi mau disebut konservatif. Nah, jika sudah liberal, proses menuju pemisahan urusan keagamaan dengan negara ke depannya akan lebih mudah.

Aturan paling kontroversial dikeluarkan, yaitu soal pemberian visa turis. Di situ diatur bahwa pasangan turis asing belum menikah boleh menginap dalam satu kamar hotel.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x