Mohon tunggu...
Edy Supriatna Syafei
Edy Supriatna Syafei Mohon Tunggu... Penulis

Tukang Tulis

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Saksikan Kehebatan Gajah di Pahang

24 Desember 2018   06:53 Diperbarui: 24 Desember 2018   07:39 0 9 3 Mohon Tunggu...
Saksikan Kehebatan Gajah di Pahang
Pengunjung dibolehkan memberi makanan kepada gajah. Foto | Dokpri

Saksikan Kehebatan Gajah di Pahang

Bila kita berkunjung ke Taman Safari di kawasan Puncak, Jawa Barat,  atau ke Ragunan, Jakarta, kemudian menyaksikan para gajah beratraksi, tentu tontonan permainan binatang bertubuh besar dan kuat itu sungguh sebagai peristiwa biasa.

Berbeda dengan di Pahang, salah satu wilayah bagian dari Malaysia. Pusat Konservasi Gajah Kebangsaan (PKGK), Kuala Gandah, kami kemarin menyaksikan sekitar 15 ekor gajah dilatih di sini. Latihan yang diperagakan para gajah diasuh pelatih profesional.

Untuk mencapai pusat konservasi gajah yang berjarak dari sekitaar 15 km dari Pekan Lanchang. Dengan mengendarai mobil pribadi, di sini disebut kereta, untuk mencapainya kita harus melewati beberapa perkampungan. Orang di sini menyebut kampung, tapi menurut penulis ya sudah seperti kota. Pusat pelatihan gajah ini dibangun pada 1989.

Menurut data yang diperoleh, di sini ditempatkan  10 ekor gajah dewasa dan 2 ekor anak gajah yang berusia di antara 8 bulan hingga 13 bulan. Tapi, hitungan penulis ada 15 ekor gajah.

Kala penulis datang, kawanan gajah itu tengah tampil di hadapan para pelancong. Gajah memperagakan kemahirannya. Mulai cara menghormat dan mematuhi perintah sang pelatih. Bagi penulis, itu tidak terasa istimewa. Mungkin penilaian itu disebabkan penulis sudah dan sering menyaksikan gajah beratraksi di Taman Safari Puncak.

Informasi yang penulis terima, para kawanan gajah itu didatangkan dari wilayah Malaysia dan beberapa negara tetangga. Ada yang berusia 20 tahun dan ada pula di bawah lima tahun.

Lokasi pelatihan gajah ini jangan dibayangkan seperti di Lampung, Way Kambas, di atas lahan yang banyak ditumbuhi pohon rindang dan tinggi besar.

Naik gajah. Siip. Foto | Dokpri
Naik gajah. Siip. Foto | Dokpri
Di Pahang,  tempat pelatihan gajahnya hanya ditumbuhi pohon besar yang jumlahnya masih dapat dihitung dengan jari tangan. Gersang sekali sih tidak, cuma hebatnya, tempatnya bersih dan tersedia fasilitas untuk istirahat bagi pegunjung hingga tempat sholat. Menurut penulis, idealnya tempat itu juga cocok bagi muda-mudi. Sejuk dan menawarkan suasana romantis. Ehemm.

Pusat Konservasi Gajah Kebangsaan (PKGK), Kuala Gandah, Pahang itu, penilaian penulis, dikelola secara profesional. Usai berlatih, para pelancong diberi kesempatan memberi makan kepada kawanan gajah setempat. Makanan tersedia dan pengunjung dapat mengambilnya secaran cuma-cuma (gratis).

Kalau di Taman Safari, memberi makan umpan atau makanan kepada gajah, ya makanan itu harus dibeli pengunjung. Untuk menyayangi gajah harus ada pengorbanan. Beli makanan berupa wortel atau lainnya. Tak ada yang gratis, kan?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x