Mohon tunggu...
Eduardus Fromotius Lebe
Eduardus Fromotius Lebe Mohon Tunggu... Dosen - Penulis dan Konsultan Skripsi

Menulis itu mengadministrasikan pikiran secara sistematis, logis, dan dapat dipertanggungjawabkan.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Jalan Terjal Anies Baswedan Menuju RI 1

3 Juli 2022   06:30 Diperbarui: 3 Juli 2022   06:42 503 19 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Anies Baswedan Gubernur Jakarta dan juga bakal calon presiden dari Partai Nasdem (Sumber: IDX Channel)

Oleh. Eduardus F. Lebe

Membangun citra dalam politik itu mudah, yang sulit itu membersihkan diri dari noda hitam yang pernah melukai mayoritas publik. Sebab, politik  tidak bisa lepas dari asas kausalitas (sebab-akibat)~Eduardus F. Lebe

Nama Anies Baswedan digadang-gadang menjadi calon presiden di pilpres 2024. Belum lama ini Partai Nasional Demokrat (Nasdem) menempatkan namanya sebagai bakal calon presiden yang paling direkomendasikan. Selain, Anies Baswedan, ada nama Ganjar Pranowo dan Andika Perkasa juga turut dipilih Partai Nasdem sebagai bakal calon presiden. 

Hasil survei juga menujukan nama Anies Baswedan masuk dalam tiga tokoh dengan elektabilitas tertinggi. Inilah yang menjadi salah satu faktor banyak partai politik yang ingin mencalonkannya di pilpres 2024. Selain memiliki elektabilitas yang  tinggi, posisinya saat ini sebagai Gubernur DKI Jakarta menjadikanya sebagai pusat perhatian masyarakat.

Manuver politik sebagai gubernur di ibu kota negara akan terlihat lebih seksi ketimbang kepala daerah yang lainnya. Sebab, hampir seluruh media banyak meliput sosok yang gubernur yang satu ini. Namun, tidak mudah bagi Anies Baswedan sebab tidak semua mata yang memandang itu merasa tertarik.

Hal ini terbukti dari hasil survei oleh beberapa lembaga survei kredibel yang menempatkan nama Anies Baswedan diposisi ketiga. Sangat berbeda dengan keadaan yang dialami oleh Presiden Joko Widodo kala itu saat dijagokan menjadi RI 1. Presiden Jokowi kala itu langsung merajai seluruh hasil survei padahal baru memimpin ibu kota kurang lebih dua tahun.

Anies Baswedan sudah hampir 5 tahun memimpin ibu kota. Persis ditahun ini tepatnya bulan oktober Anies Baswedan melepaskan jabatannya sebagai gubernur. Akan tetapi elektabilitas Anies Baswedan belum pernah mengguli kedua tokoh yaitu Prabowo Subianto dan Anies Baswedan.

Hasil survei Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA menempatkan Anies Baswedan diposisi ketiga tingkat elektabilitanya yaitu 14,6 persen dari 10 tokoh. Jauh dibawah Ganjar Pranowo yang memperoleh elektabilita 23,5 persen dan Prabowo Subianto 28,9 persen. Baca: Hasil Survei LSI Soal Elektabilitas Capres 2024: Ganjar dan Anies Baswedan Tempel Prabowo Subianto

Masih banyak lagi hasil survei yang menunjukan elektabilitas Anies Baswedan yang sulit mengungguli dua nama yaitu Prabowo Subianto dan Ganjar Pranowo. Ini akan  semakin sulit bagi Anies Baswedan jika tidak lagi menjabat sebagai Gubernur. Sebab, tanpa panggung politik sulit bagi Anies Baswedan menaikan elektabilitasnnya.

Fenomena Anies Baswedan tidak sama dengan Joko Widodo. Dalam waktu dua tahun saja memimpin ibu kota tingkat elektabilitas langsung melejit mengalahkan Prabowo Subianto yang kala itu digadang-gadang sebagai the nex  presiden.

Moment pelantikan pasangan Jokow-Ahok sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta (sumber: BeritaSatu.com)
Moment pelantikan pasangan Jokow-Ahok sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta (sumber: BeritaSatu.com)

Di tahun 2013 hasil surevi Centre for Strategic and Internasional Studies (CSIS) menempatkan Joko Widodo posisi pertama dengan 28,6 persen sebagai capres 2014. Joko Widodo mengalahkan sejumlah tokoh politik lain seperti Prabowo Subianto sebanyak 15,6 persen, Aburizal Bakrie 7 persen, Megawati Soekarnoputri 5,4 persen, Jusuf Kalla 3,7 persen, Mahfud MD 2,4 persen, dan Hatta Rajasa 2,2 persen. Baca: Survei Capres Tinggi, Jokowi: Sombong Dikit

Mengapa Anies Baswedan tidak mampu mengikuti jejak politik Joko Widodo?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan