Mohon tunggu...
Edi Kusumawati
Edi Kusumawati Mohon Tunggu...

Ibu dari dua orang putra yang bangga dengan profesinya sebagai ibu rumah tangga. Tulisan yang lain dapat disimak di http://edikusumawati.blogspot.com/

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Pilihan

Berkat Bakmi Mewah, Restoran Mewah Pindah ke Rumah

27 Desember 2016   08:55 Diperbarui: 27 Desember 2016   09:22 350 3 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berkat Bakmi Mewah, Restoran Mewah Pindah ke Rumah
Mie Ayam ala restoran mewah (dok.pribadi)

Anda suka nongkrong di cafe? Suka makan di restoran? Kalo itu ditanyakan ke saya, saya akan langsung angkat jari telunjuk tinggi-tinggi. Ehh.... Gak salah ya, emak-emak suka nongkrong di cafe? Emang ada larangan, emak-emak gak boleh nongkrong di cafe? Gini-gini saya emak gaul tau! Demi apa coba nongkrong di cafe? Demi eksis? No! Kalo saya ya nyari makan. Iya, saya emang doyan makan. Dan sudah semacam aturan tak tertulis di keluarga saya kalo weekend itu jatahnya emak-emak ini libur masak. Makanya makannya pindah ke restorana atau cafe gitu. 

Boros dong! Ya, iyalah...namanya juga makan di luar. Apalagi di Bontang, Kalimantan Timur ini, rasanya koq gak ada ya cafe atau restoran murah. Paling murah mungkin ya di restoran cepat saji. Dengan uang sekitar 120 ribu rupiah, satu keluarga saya yang terdiri dari 4 orang ini baru bisa makan di sana. Itupun dengan menu standar atau paket gitu, satu potong ayam goreng, satu porsi nasi dan segelas soft drink. Kalo mau menu lebih, ya harus nambah bugdet untuk makan di restoran itu. Ogah!!! Mending saya ke restoran lain atau ke cafe saja. 

Memangnya harga di restoran lain atau cafe lebih murah ya? Gak juga sih, tapi minimal menunya lebih bervariasi. Ada steak, pizza, aneka pasta, nasi goreng, mie goreng juga ada. Suasananya pun cenderung beda karena di sana seringkali terdapat hiburan live musik gitu. Buat saya ini penting karena bisa jadi hiburan tersendiri setelah semingguan bergelut dengan rutinitas harian yang melelahkan. Refreshing sekalian makan gitu ceritanya. 

Bicara menu kalo di cafe atau restoran, saya sekeluarga suka menu semacam steak gitu. Tapi gak setiap kali ke sana pesannya steak lho! Bisa jebol dompet saya! Kalo pas tanggal muda, bolehlah. Kalo tanggal tua, ya cukup nasi goreng atau mie. Bisa mie rebus, bisa juga mie goreng. Meski hanya nasi goreng atau mie, tetap saja harganya mahal. Namanya juga sudah masuk restoran atau cafe. Apalagi kalo namanya sudah disulap ke dalam bahasa Inggris. Beugghhhh... Harga bisa berkali-kali lipat daripada harga di warung makan biasa. Contohnya es teh lemon, di warung makan biasa paling 5 ribu rupiah segelas. 

Nah, kalo sudah masuk restoran atau cafe dan berganti nama jadi lemon tea ice, bisa lebih. Begitu pula dengan mie. Kalo es teh lemon aja segelas 20 ribu rupiah. Berapa kira-kira harga mie? Lebih mahal pastinya. Padahal bahannya hampir atau bahkan sama dengan di warung makan biasa lho! Lagi-lagi ini strategi marketing. Dengan penampilan yang "cantik" sudah mampu menaikkan harga ditambah suasana yang nyaman, makin mahal harga yang ditawarkan. 

Koq tau sih? Kan sudah saya bilang, kalo saya itu hobi nongkrong di sana. Gak percaya? Intip deh instagram saya! *promosi biar nambah follower hahaha. Padahal saya juga bisa bikin menu kayak yang dijual di sana dengan harga irit *nggaya. Masih gak percaya? Nih buktinya! 

Mie Ayam ala restoran mewah (dok.pribadi)
Mie Ayam ala restoran mewah (dok.pribadi)
Pernah kan lihat mie ayam mirip seperti ini. Yuppp... Ini seperti mie ayam yang di jual di salah satu restoran besar di Jakarta. Kalo yang dijual di sana harganya mahal, kalo yang ini saya jual murah deh hahaha. Soal rasanya? Tak kalah dengan yang di sana. Dengan sedikit kreatifitas, sebungkus BAKMI MEWAH bisa saya sulap mirip dengan yang di jual di sana. 

Sebenarnya ide ini juga tak sengaja. Anak saya yang besar kebetulan memang penggemar mie instan. Biasanya kalo lapar, sambil ngegame suka bikin mie instan sendiri. Tapi ya gitu, namanya anak cowok, mie instan pula yang dimasak. Ya sudah, standar banget. Mie direbus, masukin bumbu, siap disajikan. Persis petunjuk yang ada di kemasan. Meski di kemasan jelas-jelas menggoda dengan tampilan sepotong ayam atau telur ceplok di atas mie-nya, kalo sudah dibuka dan dimasak ya jangan harap ada itu semua. Cukup dibayangkan saja! Tapi kalo Bakmi Mewah lain, bener-bener ada potongan daging ayam plus jamur. Bener-bener asli, bukan hanya di kemasan. 

Nah, suatu ketika anak saya itu nyeletuk, "Coba mama bisa bikin mie ayam kayak yang di bakmi X (nyebut salah satu resto bakmi terkenal di Jakarta). Pasti aku akan acungi jempol empat untuk mama!" Katanya sambil menunjukkan jari jempolnya ke arah saya. Wah, nantangin nih anak!  Saya sekeluarga memang sudah beberapa kali makan mie ayam di restoran itu, saat ke Jakarta. Dan sepertinya anak saya masih belum yakin kalo emaknya ini pernah menang challenge masak di instagram! 

Saya gitu lho, ditantang masak sama anak sendiri? Kecil! Belum tau dia kalo beberapa hari sebelumnya saya sempat belanja beberapa bungkus Bakmi Mewah ke minimarket. Saya intip kulkas, pas ada stok bakso instan sisa bikin sayur sop sebelumnya. Pas! Challenge accepted

Saya pun langsung bergegas ke dapur dan tak sampai 15 menit, mie ayam Bakmi Mewah ala restoran ternama di Jakarta sudah siap saji di meja makan. Anak saya sampai berdecak kagum begitu saya bilang mie ayamnya sudah siap. Karena memang sedang lapar ditambah cuaca dingin habis hujan, mie ayam Bakmi Mewah itu pun segera berpindah tempat. Dia habiskan semangkok mie tanpa sisa. Selesai makan saya tanya dia, "Gimana, miripkan?" Dan seperti biasanya dia pun menjawab, "Lumayan, layak jual di cafe!" Ya, begitulah dia, jarang memuji emaknya! Tapi tak apa, minimal ada kata - layak jual di cafe -, itu sudah cukup. Kan saya sudah hapal seleranya, makanan seperti apa? Biasanya sih cafe-cafe yang cukup mahal. Seporsi mie ayam seperti itu bisa 25-30 ribu rupiah harganya. Bayangkan kalo keluarga saya yang 4 orang ini pesan mie itu semua, plus minumnya bisa lebih dari 150 ribu rupiah. Wah, nombok pakai apa nanti uang belanja bulanan dari suami saya? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN