Mohon tunggu...
Dzikri Amrullah
Dzikri Amrullah Mohon Tunggu... Selamat Datang

Membaca | Menulis | Olahraga Menulis adalah bekerja untuk keabadian - Pram amrullahdzikri7@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Satu Hal yang Tak Boleh Terlupakan - FiHi MA FiHi Jalaluddin Rumi

12 April 2020   22:55 Diperbarui: 12 April 2020   23:02 122 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Satu Hal yang Tak Boleh Terlupakan - FiHi MA FiHi Jalaluddin Rumi
Liputan6.com

Seseorang berkata, "Ada sesuatu yang kulupa."

Rumi menanggapi, di dunia ini ada satu hal yang tidak boleh dilupakan. Jika kau lupa banyak hal, tapi masih ingat satu hal tersebut, maka tidak ada yang perlu kau khawatirkan. Jika kau mengerjakan banyak hal dan tak pernah melupakanya, namun kau lupa pada satu hal tersebut, berarti engkau tidak mengerjakan apa pun. 

Sama seperti saat seorang raja mengutusmu datang ke sebuah desa untuk menjalankan satu tugas. Engkau datang ke desa tersebut lantas mengerjakan banyak hal. Jika engkau tidak mengerjakan tugas yang diperintahkan sang raja, berarti kau tidak mengerjakan apa pun.

Demikianlah, sejatinya manusia datang ke dunia ini untuk mengerjakan satu tugas tertentu. Sesuatu yang menjadi maksud dan tujuannya. Jika ia tidak mengerjakanya, berarti ia tidak mengerjakan apa pun. (hal. 50)

Sepintas saja aku tak paham apa yang dimaksudkan oleh Rumi mengenai satu hal tersebut. Aku baca ulang bait-baitnya, hasilnya sama saja. Kulanjutkan baca diparagraf selanjutkan. Agak sedikit terang, dan membekas. Teringat-ingat maknanya namun susah untuk dipahami secara utuh. Ku baca lagi dengan perlahan dihari berikutnya, dan hasilnya lebih terang dari apa yang kudapat dihari yang lalu.

Seringkali kita  menghabiskan waktu dengan berbagai macam kegiatan, sehingga kita lupa dengan apa yang Allah amanahkan kepada kita. Setiap hari kita berangkat kerja, pergi pagi pulang sore, bahkan malam hari. Tetapi kita lalai untuk menegakan shalat 5 waktu. Kita hanya sibuk kesana-kemari untuk memenuhi kebutuhan diri (jasmanani) sehingga kita lupa untuk memenuhi kebutuhan diri yang lain, yaitu ruhani.

Jasmani dan ruhani memang satu kesatuan, tetapi hakikatnya memiliki tujuan yang berbda. Jasmani  adalah kendaraan yang hanya bisa kita pakai di dunia, setelahnya ia akan melebur kembali sebagaimana asalahnya, menjadi tanah. Pertarungan kebutuhan ruhani dan jasmani akan menentukan penyesalan atau kebahagiaan dimasa yang akan datang. Lebih mementingkan kebutuhan ruhani atau jasmani?

Hamka mengatakan dalam bukunya, kehendak nafsu biasanya manis dipangkal dan hambar ujungnya, dan kehendak akal, pahit dipangkal tetapi manis ujungnya. Artinya, apabila kita selalu memperturut kebutuhan jasmani yang notabene dikendalikan oleh nafsu, akan terasa pahit diakhir dengan kondisi menyesal. Sebaliknya, apabila kita selalu memperturut kebutuhan ruhani, meski terasa pahit dipangkal tetapi akan manis diakhir dengan kebahagiaan.

Oleh karenanya, diparagraf berikutnya Rumi mengibaratkan kita, manusia sebagai kuda, dan bumi sebagai kandangnya. Kebutuhan kuda dengan kebutuhan penunggang kuda tentu berbeda. Jangan sampai penunggang kuda hanya memperturutkan apa kehendak kuda, sehingga ia terjebak dalam kandang kuda. Artinya, ruh sebagai penunggang jasad harus mampu mengendalikan jasadnya untuk kebutuhan ruh. Sehingga jasad bergerak sesuai apa yang ditugaskan oleh Allah Swt. 

Kita terjebak dalam rutinitas. Kondisi-kondisi yang sacral akan berubah menjadi biasa ketika semua dilakukan hanya berdasarkan aturan baku yang dibuat oleh manusia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN