Mohon tunggu...
Dyna Analysa
Dyna Analysa Mohon Tunggu... Administrasi - Administrator Bangunan

minat membaca dan menulis tentang informasi dan wawasan terutama terkait dengan bidang lingkungan dan kesehatan

Selanjutnya

Tutup

Bola

Jangan Biarkan Duka Dalam atas Tragedi Kanjuruhan Hanya Sekedar Menjadi Cerita

2 Oktober 2022   20:37 Diperbarui: 2 Oktober 2022   20:41 114 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Bola. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Tragedi yang terjadi di Stadion Kanjuruhan  pada tanggal 1 Oktober 2022 beghitu memilukan hati dan duka untuk Indonesia. Dikutip dari Wikipedia Satdion ini  dibangun sejak tahun 1997 dengan biaya lebih dari 35 miliar dengan kapasitas sebanyak 42.449 penonton. Stadion yang merupakan kandang dari Arema FC ini berada  di Kecamatan Kepanjen Kabupaten Malang Jawa Timur. Dan tragedi ini terjadi setelah pertandingan antara Arema FC dan Persebaya. 

Berawal dari beberapa saat setelah peluit ditiup wasit yang pertanda pertandingan usai dengan skor 2 - 3 dengan ini berarti tim tandang yaitu Persebaya memenangkan pertandingan. Suporter fanatik dari Arema yang berjuluk Aremania mulai mencoba meringsek kedalam lapangan hingga berakhir kericuhan yang luar biasa sehingga aparat keamanan  menembakkan gas air mata  yang mengakibatkan keadaan semakin Chaos. 

Kondisi stadion yang masih banyak penonton dengan asap dan kepanikan berdesak desakkan dan penumpukan menuju pintu keluar sehingga menelan korban jiwa. Hingga saat ini sudah lebih dari 170 korban jiwa dan ratusan lainnya dalam keadaan cidera. Hari yang kelam untuk sepakbola Indonesia

Semua ini merupakan pukulan telak untuk kita semua yang mengisyaratkan beghitu banyak yang perlu kita perbaiki bukan hanya aparat keamanan, panitia kegiatan dan suporter. 

Duka yang dalam dirasakan Indonesia terlebih untuk Keluarga kerabat dari korban. Doa yang teriring untuk korban semoga diampuni segala dosa dan di terima amal ibadahnya. Dan keluarga kerabat korban diberi kekuatan kesabaran kelapangan hati dalam menghadapi ujian ini. 

Jangan biarkan duka yang beghitu dalam ini hanya sekedar menjadi cerita duka. Semoga dengan ini Indonesia terpatik untuk mengevaluasi segala lini. Tak sekedar saling menyalahkan mencari siapa yang salah tapi lebih untuk memperbaiki diri. Harapan untuk menjadi Indonesia yang lebih maju adil sejahtera akan selalu ada.   

Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan