Mohon tunggu...
Ign Joko Dwiatmoko
Ign Joko Dwiatmoko Mohon Tunggu... Guru - Yakini Saja Apa Kata Hatimu

Jagad kata

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

"Sengsara" Tidak Nyamannya Naik Kereta Api Murah Meriah

8 Oktober 2022   21:37 Diperbarui: 8 Oktober 2022   21:38 251
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
sumberjejakbocahhilang.wordpress.com

"Mbiyen dalan iki biasa diliwati sepur, Le."(dulu jalan ini biasa dilewati kereta api nak)

Itu penuturan dari orang tua saya ketika melewati Muntilan menuju Blabak Mungkid. Dari Muntilan Stasiun Blabak itu letaknya di sebelah kanan, berada di wilayah Blambangan Blabak, Mungkid Magelang. Di daerah situ terkenal dengan beberapa warung kupat Tahu di antaranya kupat tahu "Populer" dan kupat tahu "Mbok Bakowi". 

Mengenang Stasiun Blabak

Sebelum terjadi perombakan alur jalan, Stasiun Blabak digunakan untuk terminal pengumpan menuju ke arah Tampir, Bulu, dan juga ke Sawangan atau ke arah Magelang dan Muntilan.  Ada bangunan tua yang masih tersisa yaitu bangunan dari sisa stasiun kereta api. Alur rel kereta sudah tertutup oleh banyaknya bangunan di stasiun. rel kereta pun sudah menghilang.

zaman dahulu kereta api melintas dari Magelang menuju Yogyakarta. Pakdhe saya sering ikut moda kereta api ketika sekolah di  SMA De Britto (satu angkatan dengan Kris Biantoro yang juga sama-sama berasal dari Magelang)

Di sebelah jembatan Prumpung Muntilan dulu pernah melihat lintasan jembatan kereta api, tapi sekarang lenyap ketika ada lahar dingin yang menghempaskan hampir semua jembatan di Sungai Pabelan yang pernah banjir lahar dingin dahyat. Di Blabak saat pulang dari Yogyakarta saya biasa turun di stasiun (menurut sejarahnya dulu adalah tempat stasiun Blabak yang sekarang sudah menjadi kompleks perumahan dan beberapa deretan toko di pinggir jalan, masih ada satu bangunan asli stasiun namun sudah alih fungsi.

Saya mengenal kereta api sudah sejak usia belasan tahun. Tetapi pengalaman naik kereta api jarak jauh ya ketika saya  mahasiswa. Kebetulan ada hobi yang membuat saya bepergian cukup jauh. Waktu itu karena ikut kegiatan silat dan sering diundang mengikuti latihan bareng, sparing bareng di kota lain maka moda kereta api yang murah meriah saya gunakan. Yang cocok di ongkos ya kereta api.

Ke Bandung lewat Yogyakarta saya merogoh kocek sekitar sebelas ribu rupiah (sekitar tahun 1992-1995), sebetulnya pernah ke Jakarta sebelum tahun 1990-an namun karena rumah saya dulu di Magelang lebih cepat naik kendaraan Bus, sebab bisa langsung ikut dari terminal terdekat, sedangkan kalau kereta api saya mesti ke Yogyakarta atau Semarang.

Bagi orang Nggunung seperti saya, transportasi berbasis rel itu kurang akrab, lebih kenal dengan Bus kalau keluar kota. Namun rasa penasaran itu membuat saya mencoba membeli tiket ekonomi yang ramah kantong. Perjalanan naik kereta api jaman dulu itu tidak seperti gambaran yang diharapkan. Nyatanya saya bersama teman-teman harus rela tidur dikolong, gelar koran, dan harus berdesakan dengan penumpang, belum lagi setiap saat harus terganggu dengan pedagang yang lalu lalang tidak berhenti. Perjalanan ke Bandung harus mau menahan pipis. Kenapa harus menahan pipis? Karena di toiletpun ada penumpangnya yang gak bayar sembunyi di situ.

Untung saja semangat petualangan mengalahkan rasa capek dan kesal. Di antara kesengsaraan naik kereta tetap terhibur dengan pemandangan di luar yang luar biasa indah. Kebetulan berangkatnya pagi. Yang saya lihat managemen pengelolaan kereta api jaman dulu masih amburadul belum setertib sekarang. Penumpang tumpang tindih, kalau masih bisa masuk pintu ya masuk saja, tidak peduli pengap dan berdesak-desakan. Masalah kenyamanan penumpang itu nomor sekian, yang penting penumpang bisa terangkut. Keamanan di kereta tentu saja barang langka, tidak ada jaminan bahwa saat tidur tidak digerayangi pencopet, barang hilang dan tidur siap terinjak karena lalu lalang penumpang.

Duh, sengsaranya naik kereta, tapi herannya kenapa pegawai KAI kurang sejahtera, digaji seadanya padahal keretanya selalu penuh penumpang terutama kalau pas akhir pekan. KAI adalah moda rakyat, murah meriah, bahkan banyak yang sengaja menghindar membeli tiket dengan nyogok petugas.

Naik Kereta Barang dari Yogya Ke Kroya

Pengalaman yang paling saya ingat adalah ketika naik kereta barang dari Yogyakarta menuju Kroya. Bersama satu teman kuliah, mencoba menjadi bonek. Bondo nekat. Bermodal uang saku mingguan kuliah, berangkat ke Jakarta dengan modal sekecil-kecilnya. Maka masa bodoh sengsara atau capek, keputusan naik kereta barang sudah dipikirkan baik-baik. Dari Stasiun Lempuyangan naik dan duduk diantara gerbong kereta barang. Angin benar-benar menerpa, kalau hujan pasti basah. Tapi sekali lagi Mbuh ra ruh, sing penting sampai Jakarta, kalau perlu tanpa keluar biaya sepeserpun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun