Mohon tunggu...
Ign Joko Dwiatmoko
Ign Joko Dwiatmoko Mohon Tunggu... Yakini Saja Apa Kata Hatimu

Jagad kata

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Gibran dan AHY, Anak Presiden dan Keuntungan Mendapatkan Liputan Media

5 April 2021   15:11 Diperbarui: 5 April 2021   15:26 137 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gibran dan AHY, Anak Presiden dan Keuntungan Mendapatkan Liputan Media
Gibran dan AHY dalam sorotan media (wartaekonomi.co.id)

Setujukah anda bahwa AHY dan Gibran Rakabuming Raka diuntungkan berkat agresifnya media memberitakan sepak terjang mereka. Media sosial, media online rajin memberitakan Gibran sebagai Wali Kota Solo. Kunjungan, gowes, rapat dinas, gosip gosip baik positif maupun negatif hampir tiap hari diterima Gibran.

Sementara meskipun aktif di instagram dan media sosial Gibran seakan tidak terpengaruh oleh kejinya komentar pegiat medsos yang dari segi usianya beragam, banyak berasal dari kaum milenial yang hanya berpikir spontan dan terkadang tidak memikirkan dampak dari komentarnya itu berupa fitnah atau hanya berasal dari kata - kata main biar viral. 

Para remaja yang sedang mencari identitas kadang amat pedas memberikan komentar membaca lebih dahulu apa yang tersirat dalam berita di media. Mereka spontan membaca judul langsung nyambar berkomentar.

Gibran Rakabuming Raka yang dilantik sekitar 1 setengah bulan lalu ( 26 Februari 2021) terus diserbu media, sebab tokoh Kaesang yang kebetulan anak Presiden ke -- 7 yang masih berkuasa, yaitu Joko Widodo terus menunjukkan kerjanya yang cekatan dan hampir mirip seperti Jokowi saat menjadi wali kota.

Media dan Publik Figur yang "Menjual"

Media sekarang pilih-pilih berita. Yang diuntungkan tentu saja sosok yang dianggap media daring, walikota atau pemimpin biasa dari seluruh pelosok Indonesia harus sabar jika tidak diberitakan media nasional. Wartawan media nasional pasti memilih berita heboh yang mengundang komentar netizen.

Maka jika ada netizen nyinyir, lalu melontarkan ujaran kebencian dan kata - kata pedas yang entah kritik atau sekedar iseng berkata - kata maka Baik Gibran dan AHY tidak perlu baper.

Kadang ketika membaca komentar netizen yang nyeleneh dan asal menulis gemas juga, tapi jika melihat komentar tersebut dan ingin meluruskan dengan pentingnya budaya baca banyak akun abal- abal yang sekedar memproduksi kata - kata yang menimbulkan emosi. Sabar membaca dan menghadapi komentar aneh itulah sebuah ujian untuk mempelajari karakteristik netizen.

Kembali tentang Gibran. Menurut penulis agenda kerja anak pertama Jokowi di Solo adalah agenda rutin wali kota yang ingin kotanya maju, tertata, menyerap aspirasi masyarakat, belajar menjadi pemimpin langkah demi langkah. Kinerja Gibran adalah kinerja pemimpin yang diharapkan bisa cepat memberikan dampak signifikan terhadap kemajuan kotanya. Sementara ada pembelahan dari netizen yang terbagi dua antara yang nyinyir dan yang optimis dengan kepemimpinan Gibran.

Dari elite politik sendiri yang senior kadang amat pesimis melihat kepemimpinan orang muda. Dari PDIP sendiri seperti  Effendi  Simbolon menyebut Gibran sebagai Politisi instan. Meski instan mereka diidolakan oleh orang- orang yang "kebanyakan micin". 

Pesimisme politisi tua seperti Effendi Simbolon sebetulnya memberikan kesan bahwa politisi senior gelisah dengan keberadaan politisi muda yang bergerak cepat menyambut perubahan. Harusnya Effendi Simbolon memberikan kata - kata penyemangat agar lahir generasi muda yang peduli politik, peduli pada masa depan partai yang sigap menangkap perubahan tidak malah pesimis dan takut. Seperti terjangkit Post Power Sindrom.

Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) anak dari Presiden ke - 6 mewarisi  takhta kepemimpinan demokrat. SBY yang masuk dalam jajaran pendiri, hingga duduk di takhta Presiden berkat Demokrat, ingin mewariskan Demokrat kepada generasi muda yang digadang- gadang mampu meneruskan dinasti SBY. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x