Mohon tunggu...
Ign Joko Dwiatmoko
Ign Joko Dwiatmoko Mohon Tunggu... Yakini Saja Apa Kata Hatimu

Jagad kata

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Guru, Tumpukan Tugas, dan Literasi

19 November 2020   16:12 Diperbarui: 24 November 2020   18:31 231 23 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Guru, Tumpukan Tugas, dan Literasi
ilustrasi murid yang sendirian di kelas. (Foto: KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO)

Sebagai guru salah satu kegiatan rutin yang mesti dikerjakan adalah membuat sejumlah administrasi seperti RPP, Silabus, analisis Ulangan Harian, agenda harian, pemetaan serta masih merekap absen serta menanggapi beberapa kasus yang melibatkan siswa. Betapa banyak pernik-pernik yang mesti dikerjakan di samping tugas pokok sebagai guru yang harus mengajar di kelas. Kata Pak St. Kartono menjadi guru bagi muridnya.

Administrator atau Guru bagi Muridnya?

Terkadang karena tuntutan rutinitas guru tidak menyadari bahwa ia adalah guru bagi para muridnya. Memberi pengetahuan, memberi motivasi dan  menguatkan daya juang siswa untuk belajar dan memecahkan persoalan. Banyak guru yang hanya memberi materi dengan buku teks ajarnya, memberi kisi -- kisi dan memberi ringkasan untuk ulangan harian.

Itu rutinitas, setelah itu tugas mengajar selesai dan masa bodo dengan persoalan lain yang dihadapi siswa terutama kejenuhan,  terseok- seoknya mereka menghadapi tugas seabreg yang diberikan oleh banyak guru mata pelajarannya. 

Tidak ada yang membuat mereka fokus pada skill individu yang yang akan membuat mereka yakin akan menjadi apa kelak. Semua pengetahuan dijejalkan, yang penting target para guru terpenuhi untuk mengisi lembar nilai antara praktek dan teori.

Tuntutan yang begitu besar kepada guru, tekanan kuat dari siswa untuk bisa menguasai semua pelajaran kadang muncul diskriminasi karena ada beberapa pelajar yang keteteran pada pelajaran tertentu karena sebenarnya ia tidak nyaman dan tidak suka dengan pelajaran tersebut. 

Guru yang mengajar marah - marah, merasa diabaikan mata pelajarannya, merasa anak yang diajarnya kurang ajar sehingga sering melontarkan kata-kata kasar yang sangat berpengaruh terhadap minat dan semangat anak didik dalam belajar.

Akhirnya muncullah siswa yang stres, banyak masalah, banyak berulah dan guru semakin geram dan tambah emosi sehingga lupa bahwa ia adalah guru yang harus selalu memberi motivasi belajar sebatas kemampuan para siswa. 

Tidak semua bidang bisa dikuasai siswa. Pelajaran yang banyak hanya akan membuat siswa tidak fokus, apa yang menjadii prioritas dalam pembelajaran. Mereka hanya bisa mengambil manfaat sedikit dari segudang tugas dan teori yang mesti dihapal dan dikerjakan.

Tumpukan tugas sebagai tupoksi guru itu seakan tidak memberi nafas guru untuk berkarya, menngembangkan kemampuan, menciptakan guru inovatif dan tanggap terhadap perkembangan teknologi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x