Mohon tunggu...
Ign Joko Dwiatmoko
Ign Joko Dwiatmoko Mohon Tunggu... Guru - Yakini Saja Apa Kata Hatimu

Jagad kata

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Ujian Kesabaran dan Konsistensi Menulis di Kompasiana

28 April 2020   22:11 Diperbarui: 9 April 2021   10:12 1223 8 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ini pengalaman saya selama menulis di Kompasiana sejak tahun 2010. Dokumen pribadi

Sudah dari tahun 2010 saya gabung dengan Kompasiana. Ujian itu adalah ketika dalam jangka waktu itu ibaratnya saya hanyalah cameo, numpang lewat sebagai penulis biasa tanpa jejak prestasi mengkilap, namun selalu mempunyai api untuk menulis walaupun entah karena dorongan apa. 

Nyatanya meskipun pernah menghilang beberapa tahun dari aktifitas ngompasiana, saya kembali lagi untuk tidak peduli apakah mau mendapat penghargaan atau tidak. Saya hanya merasa bangga ketika tulisan- tulisan saya sering menjadi referensi, dicuplik website, atau platform lain, dan ketika mengklik google mengetik nama saya bejibun gambar dan artikel ada di dalamnya. Artinya di mesin pencari orang mudah menemukan nama saya karena konsistensi saya menulis di Kompasiana.

Menulis itu Sebuah Proses menjadi

Saya akui saya menulis bukan hanya di Kompasiana saja. Ada beberapa tulisan saya di blog pribadi saya dan blog -- blog publik cukup terkenal sudah saya singgahi. Namun di Kompasiana jumlah artikel saya memang jauh lebih banyak.

Sebelum Di Kompasiana saya memang sudah menyukai dunia tulis menulis sejak SMA. Waktu itu belum ada platform blog seperti Kompasiana.saya menulis dengan mesin ketik, saya tulis dan kirimkan di Surat Pembaca, sempat juga termuat di Koran dan saya aktif menulis di majalah daerah sekitar tahun 1999 sampai 2000. 

Catatan- catatan saya kalau bisa didokumentasikan sudah ribuan, namun saya memang bukan dokumentaror yang baik. Ketika saya belum mempunyai HP yang mendukung untuk mengaktifkan internet, saya rajin ke Warnet untuk menulis catatan Mingguan di web organisasi yang saya ikuti, Di kantor saya sebelumnya saya juga sering menulis di majalah kantor berbentuk tabloid.

Apapun Sukses akan diraih Jika melakukannya dengan Totalitas

Jadi sebetulnya menulis memang sudah saya lakukan ketika usia saya masih belasan tahun sampai sekarang umur saya 50 tahun. Catatan- catatan saya tentang kisah cinta saya, kisah -- kisah sedih dan perjalanan bonek saya dari kota - ke kota sering saya baca ulang. Ada yang lucu, ada yang tiba- tiba kagum ketika saya melihat tulisan - tulisan saya tidak cukup jelek. Saya pernah menulis sosok, dan hunting tokoh - tokoh sampai pelosok desa. 

Waktu itu bahkan saya masih sebutlah pengangguran. Saya menerima honor terlalu kecil untuk bisa mempertahankan hidup. Saya tidak berani memproklamirkan diri sebagai penulis. Saya masih minta uang ke orang tua, karena bagaimanapun honor menulis tidak cukup untuk hidup. Maka saya diminta orang tua untuk mencari pekerjaan tetap, yang lebih menjanjikan. 

Saya lulusan perguruan tinggi keguruan, khususnya seni rupa. Menjadi senirupawan juga tanggung karena saya tidak cukup tangguh sebagai pelukis, menjadi penulis waktu itu sebetulnya sudah ada harapan karena rutinitas tulisan saya sudah cukup menjanjikan jika saya konsisten.

Tetapi lagi - lagi saya ini cukup penakut dalam hal totalitas. Padahal sebetulnya saya sudah mempunyai modal awal yaitu suka membaca dan membeli sejumlah buku sastra. Kunci seorang sukses menjadi penulis itu salah satunya adalah konsistensi, pantang menyerah, tidak gampang putus asa dan mempunyai tekat kuat untuk maju, tidak takut jika ditolak. Nyatanya kisah  sejarah saya memang tidak sesukses para penulis seumuran saya yang sudah mapan dan mempunyai nama.

Akhirnya saya memang berpaling dan akhirnya harus menyerah kalah untuk menjadi apa yang dimau orang tua yaitu guru. Ya paling tidak sebagai guru saya masih mempunyai pendapatan tetap dan tetap bisa mengembangkan hobi menulis.

Ya, Awal menjadi guru saya memang lebih sebagai pelarian dari cita-cita semula sebagai wartawan dan penulis. Mungkin bakat saya tidaklah besar sehingga dunia tulis menulis bukanlah dunia saya yang dilakukan dengan totalitas. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan