Mohon tunggu...
Ign Joko Dwiatmoko
Ign Joko Dwiatmoko Mohon Tunggu... Guru yang terpanggil untuk berbagi tulisan

Jagad kata

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Artikel Utama

Kriminalitas Jakarta 1: Tanah Kosong Itu Ternyata Markas Maling Motor

25 November 2019   14:54 Diperbarui: 26 November 2019   19:59 0 9 5 Mohon Tunggu...
Kriminalitas Jakarta 1: Tanah Kosong Itu Ternyata Markas Maling Motor
motor- motor yang sudah dipreteli oleh sindikat curanmor Jakarta (Dokumen Pribadi)

Kalau Anda hidup di Jakarta mau tidak mau akan selalu dihantui dengan masalah kriminalitas. Kehidupan keras, perbedaan status sosial, pengangguran, susahnya mencari lapangan kerja bagi mereka yang lebih senang pesta dan bermalas- malasan.

Anak- anak muda lebih suka kegiatan hura-hura, senang pesta dan kebut kebutan motor. Kriminalitas selalu menjadi momok menakutkan sebab di dalamnya ada misteri, ada kengerian, ada kisah cinta, ada kronologi mengapa mereka sampai tercebur dalam kegiatan kriminal.

Ada banyak aspek mengapa banyak anak-anak muda dan sebagian orang yang hidup di Jakarta akhirnya nekat melakukan tindak pencurian, perampokan dengan kekerasan. Salah satu faktornya karena tuntutan gaya hidup, ingin kaya, ingin punya uang dengan cara mudah. Menodong dan menjadi maling motor salah satu opsinya, lainnya menjadi penadah barang- barang curian. Mereka bekerja bahkan kerja keras, tapi kerja kerasnya melanggar hak asasi manusia, mereka memaksa mencari uang dengan membuat orang lain susah.

Di Jakarta lahan kosong, tidak berpenghuni bisa saja tiba-tiba ramai penuh aktivitas terutama banyak anak muda dan orang asing yang hilir mudik datang. Kebetulan kompleks rumah saya di Cengkareng Timur Jakarta Barat. Menurut nara sumber yang saya tanya Kampung Utan di Cengkareng Jakarta Barat sarang sindikat pencurian kendaraan bermotor. 

Kebetulan di depan persis rumah saya setiap pagi digunakan untuk parkir anak-anak sekolah di SMK 35 PGRI. Tukang parkirnya tidak tahu dari mana entah dari anak muda setempat atau malah dari tempat lain. Penampilannya sih seperti preman. Mereka hidup dan makan dari pungutan parkir dari Senin sampai Sabtu. Entah kok saya jadi kepikiran dengan bisnis narkoba yang memang bukan rahasia lagi berkembang pesat di sekitar Cenkareng. Ada Kampung Ambon, Pedongkelan, Cengkareng Timur. Semuanya berada di sekitar Kapuk Kamal.

beberapa peralatan dari bengkel dari sindikat curanmor Cengkareng Jakarta Barat (dokumen Pribadi)
beberapa peralatan dari bengkel dari sindikat curanmor Cengkareng Jakarta Barat (dokumen Pribadi)
Pedongkelan seperti halnya Warakas, Penjaringan, Petogogan, Jembatan Lima dan tempat dengan populasi penduduk yang luar biasa. Gang sempit, tempat yang banyak dihuni oleh para pendatang yang mengadu nasib di Jakarta. Mereka bukan berasal dari kaum elit, rata-rata penghuninya adalah pedagang, buruh, pekerja di kantor di pusat perkotaan. Keseharian sudah biasa dengan rumah yang saling berdempetan, kecil dan jalannya hanya cukup dilalui motor.

Jangan salah meskipun menghuni di gang sempit banyak penghuninya mempunyai mobil, makanya jika mempunyai tanah kosong sedikit di Jakarta bisa dibisniskan untuk memarkirkan kendaraan pribadi. Mana mungkin mobil masuk gang sempit, tetapi tanpa garasi mereka masih bisa menyewa lahan untuk memarkir kendaraan dengan aman. Kalau di pinggir jalan bukan jaminan. Bodi bisa baret tersenggol kendaraan atau ada orang yang iseng mencoret-coret bodi mobil. Sambil jalan.

Hari Sabtu pagi sekitar pukul 07.30 datang mobil putih parkir di depan rumah (tidak persis sih). Kebetulan saya baru mau keluar untuk keliling bersepeda. Saya pikir itu tamu tetangga saya. Serentak pintu mobil serentak terbuka. 2 Polisi menggunakan senjata laras panjang dan dua mengacungkan pistol, suasana tiba- tiba mencekam. 

Dari pintu gerbang rumah saya saya melihat jelas aktivitas polisi yang menggerebek tempat yang sebelumnya memang jarang saya intip. Padahal tempatnya dekat sekali hanya sepelemparan krikil saking dekatnya.

Polisi itu teriak teriak menginstruksikan pada para penghuninya untuk menyerahkan diri. Suara letupan peluru berkumandang, saya kucek-kucek mata, wah seperti menonton film action di televisi, tapi ini sungguh nyata ada di depan mata. Bagi yang tidak melihat langsung suara rentetan peluru itu seperti hajatan lamaran gaya betawi yang sering membunyikan petasan.

Ada dua residivis yang tertangkap, satunya kemudian kabur ketika polisi sibuk mengejar sindikat pencurian motor. Rupanya "maling- maling" itu lihai. Dengan cepat mereka lompat pagar dan kabur dari kejaran polisi. Akhirnya target sasaran polisi lolos. Mereka sempat menghajar satu pemudah kurus bertato yang biasa mangkal di parkiran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x