Mohon tunggu...
Ign Joko Dwiatmoko
Ign Joko Dwiatmoko Mohon Tunggu... Yakini Saja Apa Kata Hatimu

Jagad kata

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Ingat Debat di Pasar Ingat Arteria Dahlan

11 Oktober 2019   08:42 Diperbarui: 11 Oktober 2019   08:52 160 3 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ingat Debat di Pasar Ingat Arteria Dahlan
Arteria Dahlan dibully setelah debatnya di Mata Najwa Rabu 8 Oktober 2019 (lampungtribunnews.com)

Pada acara Mata Najwa di Trans 7 Hari Rabu 8 Oktober 2019 habis nonton acara televisi lain tiba tiba saya ingat Hari Rabu khan acara seru yang hostnya Najwa Shihab. Sudah agak lama  tidak nonton debat- debat di televisi. Habis debatnya seperti melihat orang sedang siap siap berantem. 

Benar Waktu itu saya melihat arteria sedang mendebat argumentasi Emil Salim. Mulutnya terus mendengung tanpa mempedulikan pendapat Emil Salim Mentri zaman orde baru. 

Nama itu Arteria Dahlan Politisi PDIP. Melihat mukanya saja aduh. Pengin segera memindahkan chanel Televisi, tetapi saya mencoba tetap sabar mengikutinya. Dalam artikel ini saya ingin berdialog dengan anda:

Anda produk Milenial ya hingga lupa bagaimana sih seharusnya berbicara dengan orang tua. Apalagi yang sepatutnya menjadi kakek anda. Oh, gaya kemaki anda itu lho yang tidak "nguwati". Saya jadi ingat ayah yang baru saja meninggal. Ah kangen. Emil Salim itu seperti sosok ayah saya. 

Dulu Emil Salim pernah datang ke desa saya melihat proyek kaliandra yang ditanam di bengkok desa saya. Dulu sewaktu masih jaman orde baru. Sudah lama sekali sebab waktu itu saya masih kecil kurang lebih umur saya sepuluh tahun. Orangnya ramah dan tenang, memakai baju safari khas pejabat. 

Tetapi tampaknya Emil Salim yang waktu itu masih mentri lingkungan hidup sedang turba alias turun ke bawah meninjau proyek penghijauan di desa - desa.

Sekarang Emil Salim sudah berumur 89 dan masih sehat fisik dan pikirannya, luar biasa. Sayangnya Emil Salim sedang berhadapan dengan wakil rakyat yang sedang hidup dalam turbulensi. Bergoyang seperti pengin roboh dan jatuh berdebum. Para wakil rakyat sekarang lucu- lucu tetapi itu khan pilihan kita bersama. 

Ketika ada perwakilan rakyat yang kelakuannya tidak bisa ditebak itu sebuah resiko sebab mereka banyak yang sebenarnya tidak mengerti politik. Mereka hanya tahu bahwa kalau mau menjadi wakil rakyat ya siapkan saja sejumlah uang yang tidak sedikit.

Meskipun mungkin ada kuli bangunan yang bisa melenggang ke Senayan ya makhlum. Itu keberuntungan namanya. Oh ya ingat Emil Salim jadi ingat Arteria Dahlan. Sekilas melihat aksi Arteria Dahlan  yang "songong atau arogan" tangannya jadi ikut- ikutan pengin menunjuk balik. 

Memang begitu ya seorang anggota DPR terhormat jika berhadapan dengan nara debat. Baik anak- anak maupun orang tua harus tangannya disorong- sorongkan sambil menunjuk muka. Setelah itu tiba- tiba dengan wajah masam bercerita panjang lebar mengapa harus berdebat dengan gaya arogan.saya: jawab saja?

penampakan debat Emil Salim dan Arteria Dahlan(rmolbanten.com)
penampakan debat Emil Salim dan Arteria Dahlan(rmolbanten.com)
"Itu Lho, Ada seorang anggota DPR masih muda tapi gaya debatnya membuat saya merenung, siapa yang ngajari ya. Eh, Mas Guru memang kalau ngajari anak berdebat tangannya harus menunjuk- nunjuk ke muka, mimik mukanya dibuat masam dengan pandangan mata walalalala... apakah sampeyan nggak ngajari etika dan tata kromo. "

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x