Mohon tunggu...
Ign Joko Dwiatmoko
Ign Joko Dwiatmoko Mohon Tunggu... Guru yang terpanggil untuk berbagi tulisan

Jagad kata

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Polemik Poligami dan Kisah Para Raja

16 Juli 2019   09:31 Diperbarui: 16 Juli 2019   09:51 0 7 2 Mohon Tunggu...
Polemik Poligami dan Kisah Para Raja
gambar yang memperlihatkan raja- raja dan selirnya yang melambangkan kekuasaan, kekuatan.tanda merah adalahramuan obat kuat untuk bisa melayani para istrinya (tribunnewes.com)

Menyeruak keseruan polemiik poligami yang membuat orang- orang terbelah antara yang mendukung dan kontra. Suara mendukung saya yakin berasal dari mayoritas laki- laki dan sebagian kecil perempuan. Saya tidak dalam kapasitas mendukung atau mengecamnya. Hanya mencoba melihat dalam sudut pandang sebagai sebuah egoisme laki- laki yang merasa mempunyai kekuasaan, kekuatan dan kemampuan untuk melakukan poligami.

Kekuasaan dan wewenang Poligami Para raja dan Bangsawan

Raja- raja zaman dahulu sudah melakukan poligami. Istilahnya mungkin bukan poligami sebab raja biasanya mempunyai istri utama atau permaisuri. Raja lalu mengambil selir sebagai syarat ketika daerah jajahannya takluk dan mempersembahkan perempuan sebagai selir raja. Kekuasaan raja yang tidak terbatas memungkinkan bisa meminta wanita cantik, perempuan- perempuan yang mereka temukan dalam perjalanan menjadi selirnya. Para raja itu tentu tidak sampai berpikir perasaan perempuan karena kekuasaan dan kekayaan memungkinkan dia menitahkan apa saja pada rakyatnya termasuk jika ia tiba- tiba jatuh cinta lagi pada seorang wanita yang disukainya. Ia tetap mempunyai permaisuri yang menjadi prioritas cintanya. Satu istri utama yang menjadi simbol kekuasaan.

Poligami dan egoisme Laki- Laki

Boleh jadi egoisme laki- laki dari kalangan bangsawan zaman dahulu ingin diterapkan sekarang oleh mereka yang merasa mampu beristri lebih dari satu. Dan kebetulan ada agama yang membolehkan untuk melakukan poligami. Secara budaya memang membolehkan tetapi bila dipikir- pikir setiap pasangan hidup tentu menginginkan cinta sejati cukup dengan satu istri. Satu saja tidak habis- habis kenapa masih menginginkan lebih.

Jika sekarang polemik poligami terangkat karena ada celah untuk melakukannya karena populasi perempuan lebih banyak dari laki laki.Kebetulan di Kompasiana diskusi sangat hangat menyangkut poligami.

Surakarta dan Jogjakarta adalah kerajaan terakhir di Jawa ( yang saya kenal ) yang raja- rajanya menerapkan poligami pada sebagian besar rajanya, kecuali Sultan Hamengkubawana ke X yang hanya mempunyai satu istri yaitu GKR Hemas.

Kisah pilu tentang garwa selir bisa dibaca dari tulisan Pramoedya Ananta Toer dalam bukunya Gadis Pantai. Pramoedya menceritakan betapa menyakitkan menjadi selir bangsawan Jawa yang hanya menginginkan anak laki- laki dari istri -- istrinya. Sebab anak laki- laki akan meneruskan garis keturunan raja atau bangsawan. Sedangkan anak perempuan tidak dianggap karena tidak memberikan dampak bagi kesinambungan garis keturunan bangsawan.Jika selir itu kebetulan melahirkan anak perempuan semakin sengsaralah dia karena selanjutnya selir itu akan di usir keluar istana. Anaknya dibiarkan di dalam rumah bupati/ raja/bangsawan.

Cerita Gadis Pantai Pramoedya Ananta Toer , cerita pilu selir bangsawan di Jawa (bukukita.com)
Cerita Gadis Pantai Pramoedya Ananta Toer , cerita pilu selir bangsawan di Jawa (bukukita.com)
Kisah pilu selir- selir itu sudah sering diceritakan lewat dongeng- dongeng, buku- buku sejarah. Tidak banyak yang bercerita bahwa istri selir lebih bahagia daripada mereka yang menjadi istri utama bagi raja atau bangsawan yang memang hanya mencintai satu istri.

Jika perempuan mempunyai hasrat dinikahi oleh bangsawan dan orang kaya persepsinya adalah mereka(perempuan) itu hanya ingin merasakan kenikmatan sebagai orang berkecukupan atau sebagai bangsawan atau istri raja. Secara bathin mereka tentu akan lebih menyukai suami yang mencintai dirinya sepenuh hati.

Kisah poligami hendaknya dipahami sebagai bagian dari sejarah feodalisme bangsawan- bangsawan di masa lalu. Sebuah situasi yang membuat istri- istri banyak menjadi bagian dari simbol kekuasaan dan kekuatan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN