Mohon tunggu...
Dwi Aprilytanti Handayani
Dwi Aprilytanti Handayani Mohon Tunggu... Kompasianer Jawa Timur

Ibu rumah tangga anak 2, penulis konten freelance, blogger, merintis usaha kecil-kecilan, hobi menulis dan membaca Bisa dihubungi untuk kerjasama di bidang kepenulisan di dwi.aprily@yahoo.co.id atau dwi.aprily@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sehat dan Gaya Pilihan

"Puasa-puasa Kok Olahraga"

29 April 2021   12:32 Diperbarui: 29 April 2021   12:50 328 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Puasa-puasa Kok Olahraga"
Mari langkahkan kaki, Dokpri

"Puasa-puasa kok olahraga, mending perbanyak tidur, istirahat agar kuat puasa sampai tiba waktu berbuka"

Eh apa iya?  Bener sih, olahraga bisa menyebabkan puasa terasa lebih menyiksa jika salah memilih jenis olahraganya. Maka disarankan bagi yang terbiasa olahraga renang, lari sekian kilometer setiap hari, aerobik dan berbagai olahraga berat lainnya, sebaiknya rehat dulu jika sedang berpuasa. Tapi kalau mau tetap berolahraga berat, lebih afdol dilakukan malam hari usai tarawih. Saat tubuh masih punya banyak cadangan energi.

"Halah puasa-puasa kok olahraga, cari penyakit aja" Loh jangan salah. Justru jika sama sekali nggak olahraga, memilih banyak rebahan bisa timbul berbagai macam penyakit. Sebab salah satu fungsi olahraga adalah membantu melancarkan peredaran darah. Sirkulasi oksigen lancar, zat-zat yang  seharusnya diserap ke seluruh tubuh bisa beredar. Masih mau memperbanyak rebahan di bulan Ramadan?

Saya bukan tipe orang yang hobi berolahraga. Saya juga tidak menjadwalkan waktu khusus untuk berolahraga setiap hari. Tapi saya suka sekali berjalan kaki. Selidik punya selidik ternyata jalan kaki banyak manfaatnya. Olahraga ringan, murah meriah tetapi bagus untuk kesehatan ini membawa banyak kebaikan, antara lain:

  • Mengurangi risiko penyakit jantung

Menurut riset Healthline, berjalan kaki selama 30 menit sehari membantu mengurangi risiko penyakit jantung hingga 19 persen. Masuk akal, sebab dengan berjalan kaki peredaran darah dan sirkulasi oksigen lebih lancar sehingga membantu jantung bekerja secara optimal

  • Menjaga berat badan stabil

Layaknya olahraga lainnya, jalan kaki bisa membantu menjaga kestabilan berat badan. Artis Tya Ariestya bahkan pernah mengklaim bahwa dirinya bisa mencapai berat badan ideal dengan cara rutin berjalan kaki selama 45 menit setiap hari. Ditunjang dengan memperhatikan asupan gizi dan kalori

  • Membuat tubuh lebih berenergi

Menurut penelitian yang ditayangkan di Healthline, berjalan kaki selama 20 menit di luar ruangan, menghasilkan energi lebih banyak dibandingkan berjalan kaki di dalam ruangan dalam waktu yang sama.

  • Memperkuat otot, sendi dan tulang

Jalan kaki adalah olahraga yang kecil risikonya, asal konsentrasi ketika berjalan dan memilih jalur yang aman. Berjalan kaki secara rutin membantu melatih otot, sendi dan tulang tanpa khawatir cedera.

  • Memperbaiki suasana hati

Kawan Kompasianer sosok yang moody? Coba deh rutin jalan kaki pagi, olahraga ringan ini bisa jadi mood booster yang luar biasa. Jalan santai sambil menikmati pemandangan alam, udara pagi yang segar dan belum terpapar polusi adalah nikmat hidup tiada tara.

  • Menyumbang ide konten

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN