Mohon tunggu...
Dwi Rahmadj Setya Budi
Dwi Rahmadj Setya Budi Mohon Tunggu... Penulis - Ketua Umum Gabungan Serikat Buruh Islam Indonesia (GASBIINDO) Kota Padang

Penulis buku Suara Rakyat, Suara Tuhan; Mengapa Gerakan Protes Sosial Sedunia Marak?

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Jika Tak Bisa Berbuat Hari Ini, Tak Elok Mengutuk Masa Lalu

17 November 2021   18:36 Diperbarui: 17 November 2021   18:39 150 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto Udara Banjir di Kalimantan Selatan Sumber: Pikiran Rakyat

Baru-baru ini Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyikapi banjir di Bumi Borneo yang tak kunjung surut. Diketahui banjir di Kabupaten Sintang, Kalimantan Barat, sudah berlangsung selama empat pekan. Bahkan dari data yang dihimpun, sejak Januari hingga November 2021, semua provinsi di Kalimantan telah mendapatkan 'jatah' banjir besar.

Presiden Jokowi mengatakan, 'enggannya' banjir surut diakibatkan kerusakan lingkungan yang terjadi sejak puluhan tahun lalu. Hal itu menurut Jokowi mengakibatkan Sungai Kapuas; sungai terpanjang di Kalimantan bahkan di Indonesia, meluap saat terjadi hujan lebat. Pernyataan Jokowi ini bertolak belakang dengan pernyataannya dalam menyikapi banjir di Kalimantan Selatan pada awal tahun lalu. Saat itu, orang nomor satu di republik ini menuding curah hujan yang terlalu tinggi sebagai biang kerok kesengsaraan rakyat.

Pernyataan Presiden Jokowi ini seolah memisahkan masalah banjir di Kalimantan antara akibat kerusakan lingkungan (deforestasi), dan peningkatan curah hujan akibat perubahan iklim (climate change). Padahal banjir yang diakibatkan oleh perubahan iklim salah satunya diakibatkan oleh kerusakan lingkungan. Terlepas dari dua pernyataan Presiden Jokowi dalam menyikapi banjir di Kalimantan, tak ada pembenaran yang bisa diterima atas realitas ini.

Selain tak bisa diterima sebagai pembenaran, pernyataan Presiden Jokowi juga terbantahkan oleh data yang disampaikan oleh LBH Palangka Raya. Menurut Aryo Nugroho Waluyo, Ketua LBH Palangka Raya, banjir semakin mengganas sejak 2015, sejak proyek Food Estate digalakkan pemerintah. Sebagai perbandingan, pada 2020 terdapat 9 kecamatan terdampak banjir Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah, dan pada 2021 meningkat menjadi 12 kecamatan.

Fakta menarik lainnya juga diungkap oleh Jaringan Advokasi Tambang (JATAM) yang dengan terang mengatakan tahun 2020 merupakan "Tahun Ugal-Ugalan Rezim Oligarki Tambang". Ya, tahun di mana satu tahun setelahnya terjadi banjir bandang terbesar di Kalimantan setelah 50 tahun terakhir.

Pelik Jokowi Dengan Banjir

Jokowi memang punya masalah pelik terkait urusan banjir. Sebelum menjadi RI 1, saat menjadi Gubernur DKI Jakarta, Jokowi dihadapkan dengan urusan banjir di Ibu Kota. Namun untunglah, strategi merangsek gorong-gorong ala Jokowi bisa menyelamatkannya. Jokowi dengan tenang mengatakan permasalahan banjir Ibu Kota bisa diselesaikan jika dirinya menjadi Presiden RI.

Secara logika pembangunan dan anggaran, pernyataan Jokowi ini bisa dibilang masuk akal. Hal tersebut tak lain karena pembangunan di DKI Jakarta banyak bersinggungan dengan proyek-proyek nasional. Artinya, penyelesaian banjir di DKI Jakarta harus linear dengan kebijakan pemerintah pusat.

Akan tetapi, logika Jokowi menyelesaikan banjir di DKI Jakarta menyeretnya dalam kompleksitas negara. Ketika menjadi Presiden, Jokowi tak lagi bisa hanya fokus menyelesaikan masalah di Ibu Kota. Dengan jabatan sebagai seorang kepala negara, secara otomatis ia harus menjadi bapak untuk seluruh provinsi, kabupaten/kota, dan rakyat Indonesia.

Alhasil, tujuh tahun Jokowi menjadi presiden, Jakarta masih saja menjadi 'penadah' air kiriman. Sementara itu, bencana banjir dahsyat juga terjadi silih berganti di banyak daerah. Seolah Jokowi kehilangan fokus, kelabakan. Apakah harus mengutamakan janjinya kepada masyarakat Jakarta atau menjalankan mandatnya sebagai bapak bagi seluruh rakyat Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pemerintahan Selengkapnya
Lihat Pemerintahan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan