Mohon tunggu...
Noor Azizah
Noor Azizah Mohon Tunggu...

email baru avantidm@gmail.com. terimakasih.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Valentine...

14 Februari 2016   22:40 Diperbarui: 15 Februari 2016   11:39 26 0 0 Mohon Tunggu...

buatku valentine gak beda sama hari biasa. di hari itu aku tetap harus berangkat ke sekolah, tetap ulangan, tetap bayar ongkos busway, tetap menjalankan rutinitasku. tak ada yang beda. valentine tak membuat ulanganku di batalkan atas nama kasih sayang guru pada muridnya. tak juga ongkos busway digratiskan atas nama kasih sayang pelanggan setia. apalagi makan bakso, enggak deh... jadi apa yang beda? Tak ada.

ah, itu mah bukan kasih sayang. di hari valentine, teriakan mamah tetap terdengar membangunkanku sholat subuh. teriakan papa meminta adikku segera keluar dari kamar mandi untuk segera sarapan. suara beruntun mama meminta kami segera menghabiskan sarapan. belum lama, klakson mobil terdengar meminta kami bersegera. karena siang sedikit jalanan akan dibanjiri pengendara lain dan kemacetan akan terjadi. valentine tak membuat mama tak membangunkanku sholat subuh atas nama kasih sayang karena dinginnya pagi. tak juga membuat papa berhenti mengklakson kami bersegera atas nama kasih sayang karena kami toh bisa bersantai. dan para pengendara lain juga tak mau mengalah di jalan berebut ingin segera sampai tujuan atas nama kasih sayang. para atasan juga tak menginginkan anak buahnya datang terlambat atas nama kasih sayang.jadi..apa bedanya? ku pikir rasanya memang tak ada.

bukan yang kayak begitu lagi. yang pasangan. nah, gimana yang gak punya pasangan apa gak berhak mendapatkan kasih sayang? kalo sekarang adalah hari kasih sayang? apa kalau mamah meneriaki untuk sholat subuh bukan sayang namanya? karena maa tau sholat subuh itu lebih baik dari pada dunia dan seisinya. menyelamatkan aku anandanya dari api neraka. dan apa papa tak sayang padaku karna mengklakson kami? justru karena cinta pada kami, papa tak ingin kami terlambat dan menerima konsekwensi akibta keterlambatan kami. dan para pengendara yang tak mau mengalah itu sebenarnya juga dilandasi rasa cinta pada pekerjaannya tak ingin terlambat di tempat beraktivitas, yang mungkin mengakibatkan pemotongan gaji yang berimbas pada anak dan istrinya. jadi?.. 

ah, kamu ngomong gitu karena gak punya pacar sih.. wah..jangan salah, aku punya seseorang yang istimewa di hatiku pun aku istimewa di hatinya. tapi dihari valentine ini kukira dia tak akan mengorbankan ulangannya untuk pergi bolos denganku atas nama kasih sayang. iyalah... juga tak bersedia nraktir aku sepuas yang aku mau, orang dia gak dikasih uang jajan lebih sama mamahnya cuma karena sekarang valentine. bukan dia gak mau nraktir aku, dia punya penghasilan sendiri tambahan untuk uang jajannya dari olshop nya. saat dagangan dia laku dan dapat untung agak banyak, aku kebagian berupa traktiran. dan itu gak terjadi di hari valentine.

aku juga gak mau dijajanin pake duit ortunya. mending bayar sendir-sendiri deh.. lagian aku juga punya tambahan uang jajan sama kayak dia. aku nulis artikel di majalah dan media online kayak kompasiana gini dan dikasih honor meski cuman 5 ribu per artikel yang dimuat, bagiku itu sudah luar biasa deh. paling nggak aku bisa beli pulsa dan kuota sendiri. jadi apa bedanya? kan dah kubilang tadi, tak ada bedanya.

yeee.. tapi kan dirayainnya tu pas malem candle light dinner gitu atau pesta pesta.. naahh.. kalo dah gini aku mikirnya bisnis deh. artinya valentine tu dirayain karena bisnis. supaya resto2 laku, kartu kartu dijual laku, coklat laku. tempat tempat hiburan yang ngadain pesta pesta laku. lah terus sama dong kayak lebaran. beda keles..lebaran mah harus puasa dulu sebulan baru bisa ngerayain lebaran. nahan diri gak makan minum disiang bolong panas lagi. lagian lebaran yang ngerayain semua umat sedunia tanpa kecuali.

nah kalo perayaan yang di resto resto itu sasarannya kan couple.. lom pernah denger pada promoin merayakan valentine bareng kakek nenek pakde budhe om tante uwak wawak kakak adek oma opa teteh akang. padal mereka tu punya kasih sayang yang gede dan gak keitung lo buat kita. coba aja nelpon mereka bilang kelaperan gak punya duit, dirumah gak ada makanan. kalo ada yang promo buat kakek nenek, berarti aku salah deh..maafin yaaa..kurang riset. berarti hebat tu tempat yang promo valentine nya.. dan mereka itu teruji kasih sayang nya.. giaman enggak, mereka awet rajet sampai kakek nenek berarti kan setia.. meski banyak rintangan godaan, toh naytanya mereka tetap bertahan smapai kaek nenek, dan mereka merasa gak perlu merayakan hari kasih sayang. karena tiap harinya emang dah ber kasih sayang..

jadi, menurutku valentine emang bisnis aja buat tempat tempat hiburan, dan industri tertentu, membesar besarkan yang sebenarnya gak penting juga dirayain, karena kasih sayang ya tiap hari. apa artinya ngerayaain valentine, tapi bikin mama nangis tiap hari karena rajin bener membantah perkataan dia. apa artinya ngerayain valentine sama pacar, kalo tiap harinya brantem ribut melulu, maki maki, ngomong kasar, putusin aja deh.. apa artinya ngerayain valentine, tapi kita cuek sama kakek yang jual sapu lidi buat makan dia sehari ini. nah kan..? nurut aku kasih sayang tu gak lah harus dirayain, tapi dilakuin, kelihatan di perilaku dan tingkah laku kita. gimana keseharian kita. itu bukti kasih sayang kita. dan juga gak cuma ke pacar aja lah. justru keluarga lah yang paling utama diperhatiin. lalu sahabat, teman, lingkungan sekitar. gituuu.. nurut ku sih. maaf kalo ada yang salah ya.. maaf beneran :)

VIDEO PILIHAN