Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Buruh - Orang Biasa

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Belajar dari Cara Pep Guardiola Jika Melakukan Naturalisasi Pemain

29 Januari 2022   14:53 Diperbarui: 29 Januari 2022   14:59 272 17 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pelatih Manchester City, Pep Guardiola. Foto: AFP/Paul Ellis via Kompas.com

Naturalisasi pemain menjadi wacana yang mencuat di cabang sepak bola Indonesia. Beberapa pemain keturunan Indonesia mulai dilirik. Tak menutup kemungkinan, PSSI juga melirik sosok-sosok pemain yang berasal dari negara lain. 

Memang, tak salah untuk melakukan naturalisasi. Tuntutan kompetesi makin ketat. Banyak negara yang melakukan cara ini untuk meningkatkan kualitas permainan mereka dan mengimbangi kekuatan negara lain. 

Maka dari itu, cara ini hampir serupa dengan gaya pembelian klub-klub sepak bola ketika musim transfer pemain terjadi. Seorang pelatih akan mencari pemain yang dinilai pantas untuk menguatkan komposisi skuad dan cocok dengan skema permainan pelatih. 

Pep Guardiola termasuk pelatih yang suka membelanjakan pemain. Menariknya, Pep termasuk pelatih yang cukup jeli dan hati-hati dalam membelanjakan pemain. Tak sekadar mendatangkan pemain karena faktor kualitas dan namanya. 

Contohnya, sewaktu Cristiano Ronaldo diisukan pindah dari Juventus ke Manchester City. Guardiola tak langsung mengetuk palu sebagai tanda "iya" pada kehadiran Ronaldo ke Man City. 

Gurdiola terlihat melakukan pertimbangan yang begitu mendalam. Secara umum, Ronaldo bisa menggenapi skema permainan Man City, yang nota bene masih tak memiliki striker murni. Efektivitas Ronaldo sebagai striker bisa menggenapi kekuatan Man City.

Namun, Man City tampak tak bergerak cepat. Apabila Guardiola mau mendatangkan Ronaldo, pastinya dia sudah melakukan negosiasi lebih awal sebagaimana yang dilakukan dengan Jack Grealish. 

Sama halnya ketika Guardiola gagal mendatangkan Harry Kane. Kane menjadi salah satu target penting Guardiola, selain Jack Grealish pada awal musim 2021/22. 

Setelah Grealish berhasil didatangkan ke Man City, Guardiola fokus pada Kane. Akan tetapi, negosiasi berjalan mandek. Keinginan Kane dan Man City berbenturan dengan ikatan kontrak Kane dengan Tottenham Hotspur. 

Di saat Kane gagal diperoleh oleh Man City, Pep tak langsung mencari rencana kedua. Dalam arti, tak langsung mencari striker yang tersedia di klub-klub lain di Eropa. Padahal, dari sisi kekuatan finansial, Pep bisa beralih ke nama-nama lain seperti Erling Haaland.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan